Horeeee … pagi ini Yangti datang dari Jogja, dalam rangka ulangtahun Bram. Yangti naik Bus OBL. Sampai pool jam 04.30, tapi karena ikut muter-muter nganter orang lain ke Bintaro dan sekitarnya, Yangti baru sampai rumah Bram jam 07.00. Wah .. Yangti ngantuk! Tapi, Bram seneng banget karena ada temen pas pulang sekolah …

Asyik!

Dari November awal, Ibu sudah mengusulkan sama Bram : tiup lilin di sekolah saja. Toh banyak teman sekelas Bram yang juga pesta ulangtahun di sekolah. Tapi, Bram enggak mau .. banyaklah alasannya. Di antaranya :

  1. “Enggak mau .. nanti kalau kuenya habis, gimana?” – weleh .. kok gitu ya? 😀
  2. “Enggak ah, nanti temen-temen Bambam nyanyi selamat ulangtahunnya enggak bagus. Nyanyinya cuma … ehm .. ehm.. ehm .. ehm.. ehmmmmm” – maksude enggak pakai kata-kata. Terus Ibu tanya, “Emang Bambam kalo di sekolah nyanyinya juga gitu?” “Iya!” – Idih ..

Bram ngotot banget pengen tiup lilin di rumah saja, atau enggak tiup lilin sama sekali. Bahkan, Bram juga bikin list siapa saja teman main yang diundang ke rumah. “Dik Steven enggak usah diundang aja .. Kan Dik Steven masih kecil .. Bambam enggak suka sama Dik Steven..” Wah, padahal Steven itu tinggalnya di sebelah rumah Bram dan hampir sebaya sama Bram, cuma badannya saja yang kecil.

Itu baru masalah lokasi. Belum soal kue.

Karena lokasi maju mundur, sebenarnya Bram keukeuh di rumah, sedang Bapak Ibu pengen di sekolah saja, Ibu jadi kehilangan waktu pesan kue. Ibu enggak berani minta tolong sama Tante Peni Respati, yang bikin kue Superman dan Elmo waktu Bram ulangtahun kedua dan ketiga. Padahal kuenya Tante Peni ini enak dan keren lo … Tapi, Ibu masih pede minta tolong Oom Indra Surya, bos desain di kantor Ibu, buat bikin gambar Transformer yang ada tulisan Bram’s 4th B-day. Bram memang pengen kue robot.

Nah, Sabtu (6/12), kami keliling toko roti buat nyari tart yang bisa edible. Pertama, kita ke K’s Bakery. Ternyata, mereka enggak bisa bikin edible, adanya sih tart yang biasa gitu.

Terus kita nyoba ke Holland. Mereka bisa bikin edible, tapi gambarnya sudah ada. Jadi standar aja, gambar Disney. Enggak ada robotnya. Pas Ibu tanya, “Bisa enggak kalo pakai foto sendiri?” “Bisa, tapi nambah Rp 50.000” “Oke deh! Terus saya taruh file-nya di mana?” Eh, si mbaknya bingung. “File apa?” “Itu buat gambarnya..” “Oh, jadi nanti fotonya Ibu cetak saja, terus dikasih ke kita, nanti kita kerjain” Lo, ganti Ibu yang bingung .. Gimana sih, mau dikasih softcopy malah minta dicetak. 😀

Sampe di rumah, kami berembuk lagi. Kayaknya sih, rotinya enakan K’s Bakery. Bapak menyarankan, coba aja ajak Bram pilih sendiri rotinya, kalau emang enggak bisa edible. Berarti enggak ada tart robot. Ya sudahlah .. orang Bram juga enggak maniak-maniak banget sama Autobot 😀

Akhirnya, kami ke K’s Bakery lagi dan menyerahkan pilihan pada Bram. Lalu pilihan Bram … taraaaaaaaaaaaaaa… tart cokelat bentuk landak .. hihihi .. landaknya lucu kok dan kayaknya emang enak banget.

Mewarnai adalah hobi Bram. Meskipun belum rapi, tapi belakangan ini, Bram suka banget mewarnai. Kadang Bapak sampai heran, karena Bram tekun banget duduk di meja dan mewarnai. Sekarang, hasil mewarnai Bram lebih berwarna. Misalnya, ada kelinci, ya warnanya macam-macam. Telinganya kuning, badannya hijau, buntutnya oranye, dan sebagainya. Memang sih, belum rata .. tapi lumayanlah.

Pas sebelum libur Lebaran, Bram pernah bawa hasil karya mewarnainya waktu Bahasa Inggris di sekolah. Walah .. warnanya pake crayon kok item semua, sampai Ibu bingung, ini gambar apaan sih? Hehehe … Terus Ibu pesen, “Bram, kalau mewarnai jangan pakai warna hitam. Tuh, jadi gambarnya enggak kelihatan..”

Nah, yang ini adalah foto hasil mewarnai Bram setelah liburan lebaran. Kali ini warnanya cokelat semua. Padahal, ini adalah gambar buah-buahan, ada strawberry, apel, pisang, pepaya ..

Terus Ibu tanya, “Bram, strawberry kan warnanya merah? Ini kok cokelat? Terus, pisang kan kuning? Ini kok cokelat juga…” Eh, Bramnya jawab, “Ibu ini buahnya busuk .. busuk .. busuk .. busuk .. busuk .. busuk ..” Sambil ditunjuk satu-satu. Hehehe …

Nb. : Bram itu, kalo ngomong s, pasti dengan penekanan hingga terdengar seperti sy. Jadi, dia bilang dengan mantap : “Busyuk .. busyuk .. busyuk… busyuk ..” Hihii…

busuk

Kemarin, Ibu beli tiket Seaworld di kantor, @ Rp 30.000. Lumayan kan, diskon Rp 10.000.

Nah, hari ini, Jam 8 ada pertemuan orangtua guru kelas Bram. Jadi, kami bertiga ke TK Bram. Sampe sana, pas jam 8, tapi yang dateng baru sedikit. Akhirnya, acara mulai agak molor, di aula atas. Bram diajak Bu Rina naik, tapi enggak mau. Sayang .. padahal, teman-teman Bram pada nyanyi di panggung lo …

Singkat kata, ini adalah forum komunikasi orangtua-guru, selain kami surat-suratan lewat agenda. Jadi, Bu Ana, kepala sekolah, kasih paparan. Terus, Bu Rina, wali kelas Bram kasih presentasi, selama ini apa saja yang sudah dilakukan. Berlanjut ke sesi tanya jawab.

 Ada beberapa masukan dari orangtua. Misalnya, kalau berenang mbok jangan siang bolong, atau kolam renangnya diberi atap. Apakah di sekolah boleh bawa nasi, karena jam pulang sekolah 13.15 itu sudah siang banget. Apakah agenda pelajaran di buku agenda itu diajarkan semua, karena kok waktu ditanya di rumah, anaknya enggak mudeng. Apakah guru di kelas cuma satu, sehingga kesannya kelabakan.

Ibu duduk dekat mamanya Vio. Bram dan Vio adalah dua anak yang masih rewel sampai beberapa minggu pertama. Kata Mamanya Vio, “Bu, saya enggak mau nanya atau protes, karena sudah makasih banget guru2 itu sabar sama Vio, sekarang Vio sudah mau sekolah, saya seneng banget ..” Hehehe .. Sama. Ibu juga lihat Bram sudah semangat sekolah dan tiap pulang sekolah kasih laporan.

Acara selesai jam 09.30, kami langsung cabut ke Ancol. Bram ini belum pernah ke Ancol, jadi rada bingung juga. Sepanjang jalan Bram tanya, “Kita mau ke mana, sih??” Ibu dan Bapak bilang, “Kita mau lihat ikan di akuarium gede. Bambam mau?” “Mau … mau!” kata Bram semangat.

Setelah jajan donat di rest area, kami melanjutkan perjalanan. Tolnya lancar sampai Ancol. Tapi ……….. sampai Ancol kok macet banget. Kami bayar tiket Rp 48.000 di pintu masuk. Itu untuk tiket masuk 3 orang plus mobil Rp 18.000. Tapi, kembaliannya kurang Rp 1.000. (Hei .. kok ya ngunthet lo!). Di dalam Ancol, ternyata ada Bank Mandiri Family Day. Walah, yang namanya Dufan tertutup untuk umum. Parkiran mobil susaaaah banget. Untungnya Seaworld enggak rame, jadi kami dapat parkir yang lumayan nyaman.

Sampai Seaworld, ternyata Bram emoh masuk karena area akuarium kan gelap. Padahal tiket sudah dicap. Bapak bujukin Bram, tapi tetap enggak mempan. Bram ngambek sampai dua jam. Nangis dan guling-guling karena minta balon. Bapak Ibu udah capek, ya  diemin aja. Akhirnya, jam 13.00 waktunya makan. Ibu ajakin Bram lagi ke Popeye di area Seaworld, tapi Bram gak mau blas. Jadi, kami jalan ke Gelanggang Samudra cari warung, ternyata enggak ada orang jual makanan.

Ibu bilang Bapak, “Udah beliin burger aja, Bambam aku suapin di sini (di luar Gelanggang Samudra)”. Bapak masuk lagi ke Popeye, beli sandwich ayam dan kuetiau untuk Bapak. Ibu sudah makan pas Bambam ngambek .. hehe.. Bram sukses menghabisis sandwich popeye. Setelah makan, Ibu bilang sama Bram, “Bambam kalo enggak mau masuk, tunggu sini ya .. Ibu mau lihat ikan. Bambam tunggu sama Bapak ..” “Ya!” kata Bambam.

Jadi, Ibu masuk sendirian. Eh, ternyata Bram mengikuti dari belakang. Kayaknya penasaran, karena Ibu pegang akuarium yang isi ikan raksasa dan Brazil. Lama-lama, Bram masuk juga. Pertama, takut-takut pegang akuarium. Setelah Ibu kasih tahu bahwa itu kaca, Bram menyentuhnya. Eh, ternyata kaca beneran .. Habis itu .. Bram keliling Seaworld tapi enggak puas-puas. Bram pegang kura-kura, lihat hiu, muter di akuarium gede itu sampe tiga kali, naik ke perpustakaan, nonton bioskop, sampe .. pup di WC. Buset! Ibu sampe capek ngikutinnya.

Jam 15.00 kami keluar, Bram beli balon seperti janji Bapak Ibu. Terus .. kita pulang deh. Masih di Ancol, Bram sudah bobok enak banget .. sampe ngorok. Capek ya Bram? Hehehe …

Fotonya ada di multiply Ibu ya …

Sejak masuk sekolah dan tambah besar, Bram suka ngomong yang aneh-aneh. Ini beberapa contoh di antaranya.

  1. Kemarin, Bram tanya sama Ibu.
    “Ibu, tai itu apa sih?”
    “Tai itu pup (maaf!), Bram.. Memang kenapa?”
    “Temen Bambam, J***n kalo di sekolah suka bilang tai tai, gitu..” Wedewww
    “Bram gak usah ikut-ikut ya… pup kan jijik.. mosok omong yang jijik..”
    “Yaa…”
  2. Sekali waktu, Bram marah karena enggak boleh corat-coret di tembok. Ya iyalah .. kan sudah dibelikan whiteboard sama Bapak. Terus, buku gambar besar selalu tersedia, kenapa juga masih suka diam-diam gambar di tembok.
    “Ibu .. dasar bodo!”
    “Wah .. siapa yang omong begitu .. itu enggak sopan namanya, Bambam ..”
    “Itu .. oom yang di TV, ngomongnya begitu .. dasar bodo, katanya!”
    “Tapi itu jelek, Bam .. jangan omong begitu lagi ya ..”
    Beberapa hari kemudian, pas hari Sabtu sore, kami sama-sama lihat kartun di SpaceToon. Ada kartun yang seru banget, Ibu lupa judulnya. Pas adegan ayah si lakon memburu hantu pakai vacuum cleaner, si lakon menyelamatkan hantu itu. Terus, si ayah marah besar dan mengumpat, “Dasar bodoh!” … Wah, film anak-anak kok begitu ya .. Bram memandang Ibu dengan tersenyum, “Itu enggak bagus ya Ibu?”
  3. Pas sedang misa sore di gereja dan hampir selesai, Bram sejak awal merengek minta balon. Tapi, karena tadi siang kami sudah membelikan Bram setumpuk buku bergambar yang bagus (dan mahal .. hehe), sekali ini kami menolak permintaan Bram. Eh, Bram ganti minta bakpau. “Bambam mau bakpau aja, soalnya Bambam laper banget ni ..” Weleh, pake soalnya segala … 
  4. Sekali waktu, Bram tanya. “Ibu, kalau omong pakai ah itu boleh enggak sih?”
    “Misalnya, kayak apa?”
    “Kalau Bambam bilang, “Enggak mau, ah!” boleh enggak? Jelek ya Ibu?”
    “Enggak pa-pa kok .. Bambam bilang aja pakai ah .. boleh kok ..” Hehe..
  5. Bram ini sangat keras kepala. Kalau dilarang, pasti ada aja jawabannya. Padahal, kalau Bapak Ibu melarang itu, ya karena Bram sudah kebangetan. Misalnya, Bapak sedang tiduran nonton tv, tahu-tahu sama Bram diduduki perutnya. Padahal, Bapak habis makan .. Ya jelas, Bapak ngamuk-ngamuk, karena kejadian ini enggak cuma sekali, tapi sudah berkali-kali. Ntar, kalau dibilangin baik-baik, “Bambam, kalau didudukin begini kan sakit .. Bambam kan berat. Terus, Bapak habis makan juga .. jadi perutnya sakit…” Eh, si Bramnya bilang, “Biarin aja!” Hu … akhirnya karena sering jawab biarin, Bram kami kerjain. Bapak bilang, “Ibu, Bapak gak mau beliin Bram mainan lagi ah!” Ibu jawab, “Biarin!” Bram langsung panik, “Enggak .. Bambam mau mainan, Bapak ..” “Biarin ah, Bapak enggak mau beliin” Hari itu, kami bebas dari jawaban “Biarin” Tapi, besoknya kumat lagi …. hu .. bener-bener capek deh ..

Hari Senin (20/9) kemarin, Bram dapat dua buku cerita dari Tante Femi. Bukunya adalah tentang dinosaurus dan labirin. Ini buku pertama Bram tentang labirin, jadi Bram seneng banget. Sampai berhari-hari bukunya masih dibawa-bawa kalo mau bobok.

Pagi ini, Bram bangun jam 8 pagi. Ibu baru sampe rumah jam 6.15, soalnya semalam di kantor kena piket edisi bulanan. Mana Bapak ada workshop di Hotel Salak, Bogor, sejak kemarin. Acara baru selesai nanti siang. Nah, begitu bangun, Bram langsung bawa buku dan deketin Ibu.
“Ibu .. ceritain Dino dong…,” katanya. Duh .. mana mata Ibu gak bisa dibuka .. ngantuk banget ni .. hehe.. maaf ya Bram ..
“Mata Ibu gak bisa dibuka ni Bam … nanti ya!” jawab Ibu sambil tetep meluk guling.
“Bambam mau cerita Dino, Ibu …,” kata Bram merayu sambil nempel-nempel Ibu. Tapi, bener-bener mata Ibu kok berat banget dan kepala pusing..
“Bentar lagi, boleh ya Bam .. Ibu sakit kepala ni..,” jawab Ibu.
Terus Bram jongkok di pinggir ranjang.
“Ibu, adik Bambam mana? Bambam mau sayang adik Bambam,” kata Bram sambil megang perut Ibu yang gede. Ibu diem aja sambil ngintip sedikit.

Terus, Bram ngomong begini :
“Halo, adik Bambam .. sedang ngapain? Bobok, ya? Adik Bambam mau apa?”
“Cerita Dino…” (Kali ini Bram bikin suaranya kayak bayi..)
“Tuh Ibu .. Adik Bambam katanya mau cerita Dino ..”

Weleh!

Kejadiannya hari Rabu, 10 September 2008 sore. Bapak pulang sore. Kebetulan ada Mbak Angel sedang main sama Bram di rumah. Bapak pengen isi bensin mobil yang sudah tiga hari sama sekali enggak dipakai jalan. Akhirnya, Bram dan Mbak Angel ikutan Bapak ke pom bensin.

Habis mengisi bensin, crita Bapak ni .. mobilnya mogok. Aki enggak mau ngisi. Mungkin karena mobil lama enggak dipakai, jadi akinya soak. Terus, Bapak minta tolong satpam pom bensin dan mas yang bertugas untuk mendorong mobil. Dorongan pertama enggak berhasil. Dorongan kedua, barulah mesin mobil menyala.

Lalu terjadilah dialog antara Mbak Angel (A) dan Bram (B) di mobil :
A : Bambam, ini namanya mujizat.
B : Mujizat itu apa, Mbak Angel?
A : Tadi kan waktu mobil papanya Bambam mogok, aku berdoa sama Tuhan Yesus. Tuhan, tolong supaya mobil papanya Bambam bisa jalan lagi. Ternyata bisa jalan lagi, kan? Ini namanya mujizat.
B : Bukan Mbak Angel … mobilnya bisa jalan karena didorong sama oom-oom yang tadi itu..
A : Bukan Bambam .. mobil papa Bambam bisa jalan karena Yesus itu baik.
B : Bukan Mbak Angel … yang baik itu oom-oom yang dorong mobil Bapak tadi…..

😀