Uncategorized


Sekarang ada acara Family Day Fun di sekolah Bram. Wah, kebetulan ada Yangti juga di rumah. Jadi, Bapak dan Ibu ke kantor agak siang, nganter Bram dan Yangti ke sekolah Bram.

Acaranya jam 09.00. Sampai sekolah, Bram langsung gandeng Yangti. “Yuk .. ke sekolah Bambam…,” kata Bram. Tapi, sampai depan kelas, Bram bilang sama Ibu, “Ibu, Bambam mau pupup!” Weleh .. Ya sudah .. akhirnya Ibu antar ke WC. Ternyata nongkrongnya lumayan lama, jadi pas Bram selesai, teman-teman sudah kumpul dan suasananya rameeee banget. Langsung deh, Bram kumat. Enggak mau gabung sama teman-teman tapi lari ke sana ke mari.

Untung lama kelamaan, Bram mau juga mendekat. Lebih lagi pas ada lomba bikin puzzle sama mama. Jadi, Bram sama Ibu ndlosor di lantai, menempel puzzle. Bapak dan Yangti nonton saja. Biar enggak menang, tapi seneng lo ..

Ibu dan Yangti juga ketemu sama Bu Anna, kepala sekolah Bram. Kata Bu Anna, Bram sudah banyak banget kemajuan. Maklumlah, awal-awal sekolah kan Bram sempat susah banget. Enggak mau masuk kelas, nangis, enggak mau duduk, cuma jalan-jalan saja. “Tapi, belakangan kan sudah bisa mengikuti pelajaran di sekolah Bu …,” kata Bu Anna. Ibu bilang mungkin Bram masih terlalu kecil. Nah, Bu Anna bilang, ntar aja TK B bisa kok dua tahun, jadi pas masuk SD bener-bener sudah siap sekolah. Ya .. ya .. sip.

Setelah puzzle selesai, Bram sibuk main sama teman-teman. Bram juga makan yoghurt di dalam kelas. Ternyata di kelas, Bram duduk dekat Jason. Sebentar saja di kelas, Bram ketemu Nathan. Langsung deh, Bram histeris. Hehehe .. Terus Yangti diseret-seret sampai dekat Mamanya Nathan. Maksudnya mau dikenalin, tapi Bram diem aja .. Jadi Yangti dan Mamanya Nathan sempet bingung. Hehehe ..

Kemarin, Ibu beli tiket Seaworld di kantor, @ Rp 30.000. Lumayan kan, diskon Rp 10.000.

Nah, hari ini, Jam 8 ada pertemuan orangtua guru kelas Bram. Jadi, kami bertiga ke TK Bram. Sampe sana, pas jam 8, tapi yang dateng baru sedikit. Akhirnya, acara mulai agak molor, di aula atas. Bram diajak Bu Rina naik, tapi enggak mau. Sayang .. padahal, teman-teman Bram pada nyanyi di panggung lo …

Singkat kata, ini adalah forum komunikasi orangtua-guru, selain kami surat-suratan lewat agenda. Jadi, Bu Ana, kepala sekolah, kasih paparan. Terus, Bu Rina, wali kelas Bram kasih presentasi, selama ini apa saja yang sudah dilakukan. Berlanjut ke sesi tanya jawab.

 Ada beberapa masukan dari orangtua. Misalnya, kalau berenang mbok jangan siang bolong, atau kolam renangnya diberi atap. Apakah di sekolah boleh bawa nasi, karena jam pulang sekolah 13.15 itu sudah siang banget. Apakah agenda pelajaran di buku agenda itu diajarkan semua, karena kok waktu ditanya di rumah, anaknya enggak mudeng. Apakah guru di kelas cuma satu, sehingga kesannya kelabakan.

Ibu duduk dekat mamanya Vio. Bram dan Vio adalah dua anak yang masih rewel sampai beberapa minggu pertama. Kata Mamanya Vio, “Bu, saya enggak mau nanya atau protes, karena sudah makasih banget guru2 itu sabar sama Vio, sekarang Vio sudah mau sekolah, saya seneng banget ..” Hehehe .. Sama. Ibu juga lihat Bram sudah semangat sekolah dan tiap pulang sekolah kasih laporan.

Acara selesai jam 09.30, kami langsung cabut ke Ancol. Bram ini belum pernah ke Ancol, jadi rada bingung juga. Sepanjang jalan Bram tanya, “Kita mau ke mana, sih??” Ibu dan Bapak bilang, “Kita mau lihat ikan di akuarium gede. Bambam mau?” “Mau … mau!” kata Bram semangat.

Setelah jajan donat di rest area, kami melanjutkan perjalanan. Tolnya lancar sampai Ancol. Tapi ……….. sampai Ancol kok macet banget. Kami bayar tiket Rp 48.000 di pintu masuk. Itu untuk tiket masuk 3 orang plus mobil Rp 18.000. Tapi, kembaliannya kurang Rp 1.000. (Hei .. kok ya ngunthet lo!). Di dalam Ancol, ternyata ada Bank Mandiri Family Day. Walah, yang namanya Dufan tertutup untuk umum. Parkiran mobil susaaaah banget. Untungnya Seaworld enggak rame, jadi kami dapat parkir yang lumayan nyaman.

Sampai Seaworld, ternyata Bram emoh masuk karena area akuarium kan gelap. Padahal tiket sudah dicap. Bapak bujukin Bram, tapi tetap enggak mempan. Bram ngambek sampai dua jam. Nangis dan guling-guling karena minta balon. Bapak Ibu udah capek, ya  diemin aja. Akhirnya, jam 13.00 waktunya makan. Ibu ajakin Bram lagi ke Popeye di area Seaworld, tapi Bram gak mau blas. Jadi, kami jalan ke Gelanggang Samudra cari warung, ternyata enggak ada orang jual makanan.

Ibu bilang Bapak, “Udah beliin burger aja, Bambam aku suapin di sini (di luar Gelanggang Samudra)”. Bapak masuk lagi ke Popeye, beli sandwich ayam dan kuetiau untuk Bapak. Ibu sudah makan pas Bambam ngambek .. hehe.. Bram sukses menghabisis sandwich popeye. Setelah makan, Ibu bilang sama Bram, “Bambam kalo enggak mau masuk, tunggu sini ya .. Ibu mau lihat ikan. Bambam tunggu sama Bapak ..” “Ya!” kata Bambam.

Jadi, Ibu masuk sendirian. Eh, ternyata Bram mengikuti dari belakang. Kayaknya penasaran, karena Ibu pegang akuarium yang isi ikan raksasa dan Brazil. Lama-lama, Bram masuk juga. Pertama, takut-takut pegang akuarium. Setelah Ibu kasih tahu bahwa itu kaca, Bram menyentuhnya. Eh, ternyata kaca beneran .. Habis itu .. Bram keliling Seaworld tapi enggak puas-puas. Bram pegang kura-kura, lihat hiu, muter di akuarium gede itu sampe tiga kali, naik ke perpustakaan, nonton bioskop, sampe .. pup di WC. Buset! Ibu sampe capek ngikutinnya.

Jam 15.00 kami keluar, Bram beli balon seperti janji Bapak Ibu. Terus .. kita pulang deh. Masih di Ancol, Bram sudah bobok enak banget .. sampe ngorok. Capek ya Bram? Hehehe …

Fotonya ada di multiply Ibu ya …

Kalau Bram ditanya, “Besok besar mau jadi apa?”
Kebanyakan jawaban Bram sih, “Jadi pembalap motor loncat-loncat .. itu lo, motorcross…”
Hari ini buka email ada kiriman dari www.babycenter.com yang isinya hitungan memperkirakan berapa tinggi anak Anda. Lalu berapa tingginya Bram? Dengan tingginya sekarang 108 cm, berat 28 kilo, tinggi Ibu 159 senti, tinggi Bapak 179 senti.

Dalam hitungan di situs itu, nanti pada 18 tahun tinggi Bram : 192 senti. Weleh. Apa mau jadi pembalap jangkung kayak Robert Kubica van Polandia ya? Semoga aja deh .. Amin!

Hari ini Bram masih diantar Ibu ke sekolah. Hasilnya, Bram nangis .. Ibu sampai antar ke kelas dan duduk bareng. Pas Bram sudah dipegang Bu Wiwin, Ibu baru keluar. Tapi, Bram malah nangis dan keluar ambil tas. Bram lari ke belakang dikejar Bu Wiwin. “Bambam mau sama Ibuuuuuu,” teriaknya. Weleh.

Gara-gara suka nangis, Bram jadi terkenal di sekolah. Semua guru, pegawai TU, Pak Bon, Bu Anas yang di dapur tau Bram. Pernah, Bram sudah masuk tanpa nangis, tapi terus ngumpet di kamar mandi. Bu Wiwin masih sibuk mengurus TK B dan Bu Rina mengajar. Jadi, Bram sendirian mondar-mandir di depan WC. Terus, salah satu Pak Bon yang lewat ngasih tau Bu Wiwin. “Bu, kae Bambam nang WC dhewe!” katanya. Bu Wiwin heran karena biasanya sih Bram diantar sama Bu Anas, yang suka masak. “Lo, ora karo Bu Anas?” tanya Bu Wiwin. “Ora ..,” kata Pak Bon. Bu Wiwin lantas ke WC mencari Bram.

Pagi ini, jam 05.30, Ibu dijemput Oom Sigit ke Karawaci. Soalnya, KONTAN ngadain Golf Invitation yang dibuka sama JK. Wah, pas Ibu mau berangkat Bram bangun dan nangis histeris.
“Bambam mau ditemeni Ibu ..”
“Bambam sama Bapak, ya .. Tuh Bapak bobok”
“Enggak mau .. Bambam enggak suka sama Bapak sama Mbak .. Bambam suka sama Ibuuuuu..”
Weleh .. Ibu sudah bilang kalau cuma sebentar dan nanti main sama Bambam, tapi enggak mempan. Akhirnya, Bram diajak Mbak Siti ke belakang, terus Ibu berangkat.

Jam 08.30 Ibu sudah pulang, bawa belanjaan. Terus, Ibu siap-siap masak sarapan deh, buat Bapak dan Mbak Siti. Terus, Bram sudah ribut aja. “Bapak .. Bambam mau ke mal.. Bambam mau pergi aja. Bambam mau naik mobil Bapak, tapi jalan ..” Maklumlah, sejak Selasa lalu, Bram di rumah terus, enggak sekolah karena kena gondongan.

Hari ini, kami memang berencana untuk kondangan ke Oom Cipta dan Tante Moeti. Nah, cerita berikutnya silakan ke blog Ibu. Hehe ..

Satu botol air putih 500 ml adalah minuman yang dihabiskan Bram selama sekolah dua jam.
Dua buah jeruk yang dihabiskan Bram untuk pencuci mulut setelah makan.
Tiga potong agar-agar berarti satu porsi camilan.
Empat boneka yang selalu jadi teman tidur Bram : pinky boy, batman, monyet, dan doggy.
Lima lembar roti tawar selai kacang dan strawberry, jatah sarapan Bram kalau pagi.

Ini percakapan Ibu sama Bram yang enggak mau masuk ke sekolah, tapi pilih main-main di halaman luar aja. FYI, sekolah Bram punya tiga area besar yang dipisah pintu pagar. Area pertama adalah halaman luar dan teras untuk para pengantar. Area kedua berisi lapangan bola kecil, taman dan dikelilingi kelas serta fasilitas lain. Area ketiga, terletak di halaman belakang, adalah kolam renang dan mainan lagi. Bram bertahan di ring 1, tanpa mau masuk ke ring 2.

“Ayo masuk sekolah, Bambam..”
“Enggak mau, Ibu .. Bambam maunya sekolah di luar sini aja..”
“Di sini kan enggak ada meja kursinya..”
“Ada tuh!” sambil nunjuk satu set meja dan kursi besar di teras.
“Wah, itu kan kursi besar .. kalo di kelas Bambam kan kecil-kecil. Lagian di sini enggak ada teman Bram, adanya mbak-mbak sama ibu-ibu”
“Bambam enggak mau berteman”

Terus, ada salah satu petugas TU yang keluar karena lihat Bram masih di luar. Dia juga berinisiatif membujuk Bram.
“Ayo .. siapa namanya (liat name tag) Bram! Masuk! Nanti di sini ada topeng monyet lo ..”, kata bapak itu nakut-nakutin Bram.
“Mana topeng monyetnya? Bambam mau liat ah!” Bram tengok-tengok keluar. Hehe .. Ibu bilang sama bapak itu kalo Bram enggak takut topeng monyet. Eh, si bapak itu pergi ke pos satpam dan ndatengin Bram sambil ngajak satpam.

Begitu diajak Pak Satpam kasih makan kelinci, Bram langsung mau. Malah, loncat-loncat masuk ke ring 2. Ibu-ibu yang di situ pada bilang, “Hayooo .. kalau enggak mau masuk ditangkap satpam lo!” Walah! Ibu jawab aja, “Bu .. Bram itu enggak takut sama satpam, orang kalau di rumah mainnya sama satpam..”

Next Page »