Teman Bram


 

Hari ini, jam 07.30 Bram dapat adik baru. Namanya Katarina Arundhati alias Dik Katrin.

Bram seneng banget punya adik cewek. Padahal, semalam pakai adegan sinetron tuh, pas Ibu mau berangkat ke rumah sakit untuk caesar. Bram enggak mau ditinggal. Bram nangis-nangis sambil pegang tangan Ibu. “Bambam mau bobok sama Ibu aja … huaaaa ….” Hihihi. … Ibu jadi ikutan nangis deh …

Tapi, pagi-pagi jam 06.30, Bram nongol dengan suka cita di Siloam. Bram ikut mengantar Ibu ke kamar operasi. Terus, kata Yangti dan Bapak, Bram juga langsung lihat Adik Katrin waktu dibersihkan sama perawat.

Wah .. habis itu, Bram enggak sabar bawa adik pulang. Weee .. padahal masih 4 hari lagi ni di rumah sakit.

Kejadiannya hari Rabu, 10 September 2008 sore. Bapak pulang sore. Kebetulan ada Mbak Angel sedang main sama Bram di rumah. Bapak pengen isi bensin mobil yang sudah tiga hari sama sekali enggak dipakai jalan. Akhirnya, Bram dan Mbak Angel ikutan Bapak ke pom bensin.

Habis mengisi bensin, crita Bapak ni .. mobilnya mogok. Aki enggak mau ngisi. Mungkin karena mobil lama enggak dipakai, jadi akinya soak. Terus, Bapak minta tolong satpam pom bensin dan mas yang bertugas untuk mendorong mobil. Dorongan pertama enggak berhasil. Dorongan kedua, barulah mesin mobil menyala.

Lalu terjadilah dialog antara Mbak Angel (A) dan Bram (B) di mobil :
A : Bambam, ini namanya mujizat.
B : Mujizat itu apa, Mbak Angel?
A : Tadi kan waktu mobil papanya Bambam mogok, aku berdoa sama Tuhan Yesus. Tuhan, tolong supaya mobil papanya Bambam bisa jalan lagi. Ternyata bisa jalan lagi, kan? Ini namanya mujizat.
B : Bukan Mbak Angel … mobilnya bisa jalan karena didorong sama oom-oom yang tadi itu..
A : Bukan Bambam .. mobil papa Bambam bisa jalan karena Yesus itu baik.
B : Bukan Mbak Angel … yang baik itu oom-oom yang dorong mobil Bapak tadi…..

ūüėÄ

Selain Superman, siapa idola Bram?

Jelas Oom David, dkk dari Naif. Bram apal banget lagu Mobil Balap. Terus ditambah beberapa lagu dari kaset yang sama, misalnya saja Puspa Indahku (favorit Bram pas Buluh perindu .. Ku tak kan jemu-jemu tuk bersurat slalu ..) dan tentu saja, Piknik 72 (Pergi di hari minggu .. bersama pacar baru .. naik vespa keliling kota sampai binaria .. hatiku jadi gembira ..).

Selain Naif, Bram juga suka Steven and Coconut Trees. Tahu kan, apa lagu favoritnya? Yak betul .. “Welcome to My Paradise … Trus satu lagi :¬†Kenapa Harus Takut pada Matahari.

Bram main drum 

Karena enggak punya drum lagi (sudah dibuang setelah jadi korban banjir tahun lalu), Bram suka mukulin apa saja, pakai stik sambil menyanyi. Pagi ini, misalnya, Bram sudah anteng di kursi plastik merah sambil pegang stik. Di depannya ada tabung rotan dan lemari buku, pura-puranya itu tadi drumnya.

Bram sudah selesai nyanyi “Welkam!” pakai drum itu. Terus, Bram diam.
“Mau nyanyi apa lagi, ya?” kata Bram.
“Lha, Bambam mau nyanyi apa?” tanya Ibu.
“Bambam mau nyanyi wo’o¬†aja!” kata Bram lagi.
Ibu sama Mbak Siti bingung. Apaan sih? Lagu kok judulnya wo’o ..

Terus, kami merhatiin Bram yang siap beraksi. Ternyata, lagunya gini :
“Wo’o .. Bambam ketauan .. pacaran lagi .. dengan dirimu .. teman baikku! Wo’o ..”

Ealah …

 zwarte piet

Bram pertama kali liat foto Zwarte Piet alias Piet Hitam di Gereja Laurensia. Waktu itu sedang misa. Bram yang iseng, liat-liat foto di papan pengumuman. Bram nemu Piet Hitam yang wajahnya dicat biru abis. Terus Bram nunjuk foto sambil tanya sama Ibu, ini gambar siapa. Ibu bilang bahwa itu Piet Hitam, yang suka datang bareng Sinterklaas. Bedanya, kalo Sinterklaas bawa hadiah, nah Piet Hitam ini bawa karung dan sapu. Nanti, anak yang nakal dimasukin karungnya Piet Hitam.

Bram enggak takut sama karungnya Piet Hitam. Tapi, Bram takut sama mukanya Piet Hitam yang coreng moreng jelek itu. Jadi, kalo dibilang : “Tuh, ada Piet Hitam!” Bram langsung menutup mata rapat-rapat, enggak mau ngeliat. Pokoknya, jangan sampe deh, Bram denger kata Piet Hitam. Bisa takut banget, deh ..

Nah, pas ke WTC sama Ibu dan Yangti, ternyata di mal itu banyak bertebaran Sinterklaas dan Zwarte Piet. Pertama, pas keluar dari Gramedia, Bram langsung liat Sinterklaas yang pakai egrang. Jadi, Sinterklaasnya tinggi banget. Bram langsung takut dan minta gendong. Malah pakai nutup mata segala. Jadi, Ibu ajakin turun ke lantai dua.

Eh, tak taunya di lantai dua juga ada Sinterklaas yang bawa lonceng. Waduh .. Ibu deketin aja Bram sama Sinterklaas yang itu. Pertama, Bram masih nutup mata. Terus, diajak omong sama Sinterklaasnya. Akhirnya, Bram mau toss dan megang janggutnya Sinterklaas. Terakhir, salaman sama Sinterklaas itu.

Turun lagi ke lantai satu, eh, ada Sinterklaas lagi. Bram mau salaman dan omong-omong sedikit. Terus, Bram pipis di toilet. Pas keluar, ternyata ada Sinterklaas yang sedang bikin mainan dari balon panjang. Langsung, Bram minta mainannya. Ternyata, disuruh ngantri dulu, karena Sinterklaas baru bikinin mainan buat anak kecil yang datang lebih dulu dari Bram.

Nah, selama menunggu itu, tak taunya ada seorang yang mendatangi Bram. Siapa dia? Itulah Zwarte Piet alias Piet Hitam. Hehehehe … Bram enggak bisa kabur atau nutup mata lagi karena enggak sempat.
Ibu bilang, “Tuh, toss sama Piet Hitam!”
Bram mlongo ngliatin Zwarte Piet yang mukanya biru (kok biru sih …¬† bukannya item?), tapi tetap mengulurkan tangan.
Piet Hitam tanya, “Kamu suka nakal enggak?”
Bram diem aja. Jadi, Ibu yang jawab kalo Bram enggak suka nakal.
Kata Piet Hitam, “Bagus! Nanti kalo nakal dimasukkin karung sini!” Sambil nunjukin karung. Bram malah senyum. Terus Piet Hitamnya pergi.

Bram masih setia nunggu Sinterklaas bikin balon bentuk pedang.
Pas nunggu Bram bilang, “Ibu .. Bambam sekarang enggak takut Piet Hitam lagi!”

Wah!

Gambarnya itu diambil dari sini.

Hari ini, kami mau bikin sukuran ulangtahun Bram. Undangan sudah disebar ke temen-temen Bram. Emang kami cuma ngundang temen main Bram sama sepupu yang deket rumah aja. Undangan buat anak-anak itu jam 11.00.

Dua minggu lalu, Ibu nanya sama Bram, mau kue ulangtahun apa? Mau Barney, Superman lagi, atau Bob The Builder? Bram bilang, “Elmo aja .. Elmo aja…”

Ya sudah .. akhirnya Ibu pesen kue elmo sama Tante Peni. Tahun lalu, Ibu pesen kue superman Bram juga sama Tante Peni. Sebenarnya, Tante Peni ini sudah kebanyakan pesanan dan orang-orang pesannya sudah jauh hari. Sedangkan Ibu mendadak banget, kurang sepuluh hari. Hehehe .. Tapi, karena Ibu janji mau ambil sendiri dan ambilnya pun Jumat, 14 Desember 2007, akhirnya Tante Peni bersedia. Wah .. terimakasih sekali ya Tante Peni ..

 tart elmo

Buat isi goodie bag, Ibu pesen kukis elmo sama Tante Dewi.

kukis elmo

Selain itu, juga pesen nasi kuning sama Mbak Yani dan minta tolong Tante Mila bikin puding buat anak-anak. Trus, Ibu sudah cari kaus gambar Elmo juga. Goodie bag Ibu tambahin sama permen, biskuit keju, wafer, dan susu. Ibu juga beli kue kecil di Pasmo buat suguhan mbak-mbak yang anter anak-anak. Semalam Bapak Ibu sudah nyiapin balon buat dibawa pulang teman-teman Bram.¬†¬†Oh, ya .. Yang Ti bikin sup, buat makan di rumah. Udah deh …

Hampir jam 11, Bram enggak mau ganti baju pakai kaus Elmo. Bram malah histeris, “Bambam enggak mau ulangta-hun!” Halah .. Terus, Mbak Yani dateng bawa nasi kuningnya. Wah, kayaknya enak banget ni … Lauknya, kalo buat anak-anak itu ada ayam goreng, perkedel kentang, mi goreng, abon, sama telur dadar. Nasi kuningnya ini ditaruh di wadah plastik, ntar dibawa pulang.

Jam 11 lebih, Bram belum mau ganti baju. Temen Bram juga belum pada dateng. Terus, Bram pake kaus rumahnya itu, malah ikut Mbak Yani pulang ke rumahnya. Wah .. wah ..

Yang pertama dateng adalah Mas Haikal dianterin papanya, Oom Fahmi. Mas Haikal mau masuk dan duduk manis. Habis itu, Bram datang sama Farah, Zahra, dan Virgie. Wah .. Bram masih pake kaus kutung. Akhirnya, Mbak Siti yang ke mana-mana ngikutin bawa kaus Elmo tanya sama Bram.
“Mas, mau pake baju apa?”
“Baju Oom Schumi aja!” Kata Bram sambil ngambil kemeja Ferrari. Oke deh .. kan sama-sama merah, kayak Elmo. Hehehe ..

Sementara, teman-teman Bram pada dateng. Wah, jadinya rame banget. Mana rumah Bram kan kecil. Terus Ibu bagiin peluit pesta, langsung heboh deh .. Bram tiup lilin. Abis itu, kue Elmo dipotong-potong buat semua temen Bram. Terus pada nyanyi satu-satu. MC-nya Yang Ti, tapi Yang Ti lupa mimpin doa .. hehehe .. Terus Mbak Farah nyanyi, abis itu Zahra, Angel. Bram juga nyanyi, “Welkam to mai paradaaaaaaaaaaaaaaaais!”

Terus, versi benernya, nyanyi Bintang Kecil. Baru separuh nyanyi, Bram sadar kalo semua mata ngeliatin. Wah, jadi Bram malah malu. Mukanya ditutupi sambil nyanyi terus.

Akhirnya, sudah jam 12.15 Ibu bilang Yang Ti kalo acaranya udahan aja .. Jadi, temen Bram pada pulang bawa goodie bag, balon, dan nasi kuning.

Siangnya, pas Bram mau bobok, Yang Aik dan Yang Gogo dateng. Sama Tante Adik, Yang War, dan Yang Wiwik. Wah .. dari Jogja ni. Surprise! Kami ngobrol, sampe Bram bobok. Oom Pampam juga datang, naik motor. Asyik…

Terus Bram bangun, mandi, dan mainin kado-kadonya. Sorenya, sekitar jam 18.00, rombongan Tante Dinar deh, datang. Tentu saja, sama cewek-cewek cantik itu .. Ada Dik Rara, Dik Luna, dan Dik Astria. Bram seneng deh, banyak temannya.

Malam ini capek banget. Bram juga capek. Boboknya enak sama Ibu dan Yang Ti.

Kue tart Elmonya enak. Yang Ti yang biasanya enggak suka kue karena bau susu, sekarang mau makan. Kukis Elmonya enak juga, bukan cuma bentuknya lucu. Nasi kuningnya sedap .. Semua yang makan, bilang enak. Malah mau pesen sama Mbak Yani. Hehehe … Sup-nya Yang Ti laris manis. Pudingnya Tante Mila juga.

Terimakasih ya .. buat semuanya…

Hari ini, Mbak Ami jadi pergi. Mbak Ami pulang kampung karena akan menikah. Rencananya, Mbak Ami mau pergi jam 10.00. Terus, Ibu bilang sama Yang Ti kalo nanti Ibu mau ajak Bram pergi beli ayam dan balon, biar enggak liat Mbak Ami pergi. Eh, sama Yang Ti enggak boleh. “Biar aja liat, jadi nanti enggak tanya-tanya lagi ..”

Nah, jam 09.45 kayaknya Bram merasa kalo perpisahan sudah dekat. Soalnya, Mbak Ami ngumpet di kamar terus. Bram nyariin Mbak Ami.
“Ibu, Mbak Ami mana?” Terus Ibu manggil Bram dan mangku Bram. Ibu jelasin sama Bram.
“Kan kemarin Ibu sudah bilang Mas .. Mbak Ami mau pulang kampung. Mau jadi manten” (Selama berhari-hari sebelumnya, kalau ditanya orang Mbak Ami mau ke mana, kata Bram, “Mau jadi ibu-ibu .. bukan mbak-mbak lagi ..” hehe ..).

Pas denger Ibu omong gitu, Bram langsung minta turun dan lari ke kamar Mbak Ami. Nangis.
“Mbak Ami enggak boleh pulang kampung … Tadi kan sudah, Mbak Ami ..” (Maksudnya, dua minggu lalu juga sudah pulang kampung). Mbak Ami yang baru mandi langsung masuk kamar lagi.
“Mbak Ami cuma sebentar kok Mas …”
“Huaaaaaa … Mbak Ami tidak boleh Mbak Ami …”

Hehehe .. akhirnya Bram nangis di kamar dan Mbak Ami nangis di kamar mandi. Halah! Malah pada nangis-nangisan. Terus Ibu ambil kunci motor dan ngajak Bram pergi. Akhirnya Bram bisa keluar kamar setelah dibujuk sama Mbak Siti (ini baby sitter baru-nya Bram…).

Bram masih berat mau pergi sampai Ibu bujukin, nanti liat patung. Baru deh, mau naik ke motor.

Kami pergi beli ayam, yang langsung dipotong di situ, terus liat patung, dan beli balon untuk ditiup.

Sampai rumah, Bram sudah lupa dengan adegan perpisahan tadi. Bram cuci tangan, kaki, terus minum susu. Eh, di tengah minum susu, inget lagi, dan lari ke kamar belakang.
“Mbak Amiiiiiiiiiiii … Mbak Ami mana, Yang Ti?”
“Mbak Ami kan pulang kampung, Bam .. mau jadi ibu-ibu …”
“Waaaaaaaaaaaaaaaaaa…” Nangis lagi deh, tapi cuma bentar. Hehehe …

Kata Yang Ti, Mbak Ami pas pergi, nangis tersedu-sedu. Sambil nitip sun buat Bram dan pamit sama Bapak Ibu. Kata Mbak Ami sih, baru sekali ini dia keluar dari kerjaan sambil nangis-nangis karena sebenarnya masih pengen kerja di sini.

Mbak Ami sebenarnya masih belum pengen jadi manten, baru tahun depan maunya. Tapi, karena kesepakatan keluarga, Mbak Ami disuruh manten sekarang. Karena Ibu belum dapet ganti, Mbak Ami pulangnya jadi mundur-mundur. Nah, kalo enggak pulang hari ini juga, besok mau dijemput Bapaknya dari kampung. Halah …

Yah, kami cuma bisa berterimakasih sama Mbak Ami yang sudah nemeni Bram selama ini. Nanti kalo jodoh, kan bisa ketemu Bram lagi, ya Mbak Ami …

Next Page »