Pengalaman pertama


Setelah berpisah dari Mbak Siti, 13 April 2009, Bram jadi lebih mandiri. Misalnya saja, Bram sudah bisa mandi sendiri, makan sendiri, pokoknya apa-apa sendiri.

Nah, hari ini, Bapak beli CD player untuk Dik Katrin. Tapi, Bapak lupa beli batere untuk remotenya. Akhirnya, Bapak menyuruh Bram ke warung Tante Encik untuk beli batere. Bapak bawakan remote-nya dan uang Rp 50.000. Bram sudah berani jalan sendiri ke warung.

Misi berjalan sukses. Bram bawa batere dan uang kembalian di dalam kantung plastik. Asyik!

Hari ini, Bapak pergi ke Malang. Ibu kondangan ke mantennya Oom Tri Yuwono, terus kerja ke kantor, ngerjain liputan khusus. Jadi, Bram main sendiri sama Mbak Siti di rumah. Kasian ya .. Hari minggu, gitu lo .. hehe ..

Jadi, sorenya Ibu beliin kembang api sama kue putu sukaan Bram. Terus, pas Bapak pulang dari Malang, sampe rumah sekitar jam 20.30, Bram langsung mau pinjem komputer. Tadinya sih, Bram sibuk pamer kalau habis main kembang api. Terus, pas Bapak ambil handuk ke belakang, Bram manjat sofa dan mulai merayu.
“Bapak .. Bambam mau pinjem komputernya, Bapak ..”
“Enggak boleh ah!”
“Ah .. Bapak … Bambam mau pinjem, Bapak ..”
“Ya, tapi mejanya dibersihin dulu, ya ..”
Bram langsung ambil tisu dan sibuk mengelap meja.

Terus, Bapak naruh laptop di situ. Biasanya Bram cuma lihat foto, film, dan dengerin lagu. Tapi, sekarang Ibu nyari CD game-nya Bram yang duluuuuuuu banget (waktu itu, Bram duduk aja masih belum jejeg .. hehe..). Bapak ngajari Bram pakai mouse. Ternyata bentar aja, Bram sudah ahli. Terus .. keasyikan deh, main gamenya. Sampe Bapak selesai mandi, sampe jamnya hampir angka 22.00, Bram belum bosen. Padahal, CD game yang ketemu cuma satu, si Pipi Panda. Mainannya paling cuma mewarnai, puzzle, nyari huruf sembunyi, menangkap huruf, gitulah ..

Untung saja, sudah ada sinyal batere laptop hampir habis. Pas jam 22.00 laptopnya mati.
“Wah, Bam .. ini baterenya habis. Dicharge dulu ya .. besok main lagi,” kata Bapak.
“Iya..,” jawab Bram singkat. Terus Bram berbalik ke Ibu dan huaaaaaaaaaaaaaaaaaa … nangis keras banget. Weleh!

Ini baru hari pertama Bram main game dan udah ketagihan. Habis itu, hampir saban malam Bram main game. Bapak juga berjanji sama Bram, “Bapak enggak akan beliin kamu PS!”
(Eh, tapi kalo Xbox boleh, kan, Pak? hihihi ..)

Hari ini, Bram jatuh di Carrefour. Bibirnya kegigit dan biru. Ada sariawannya juga. Eh, Bram belum pernah sariawan sejak bayi. Jadi, ini sariawan pertama Bram. Malemnya, bibir Bram jadi bengkak dan agak dower. Hehehe ..

Terus, Bapak nelpon Bram. Bram ngadu kalau tadi jatuh sambil bilang, “Bapak, bibir Bambam jadi panjaaaang”.

(Beberapa hari lalu, waktu ada iklan operator seluler yang bibir dower itu, Bapak tanya sama Bram. “Bam, tau enggak dower itu apa?” “Dower itu bibirnya panjang, Bapak,” jawab Bram.)

Sudah lamaaa banget pengen ngajak Bram jalan-jalan naik bus kota, tapi selalu gagal terus karena ini itu. Nah, hari ini, kami mau menjalankan agenda itu.

Pertama, ke gereja dulu di Sanmare. Misanya jam 09.30. Ini gereja baru, jadi Bram seneng banget naik turun tangga, jalan-jalan, dsb sampai kausnya basah kuyup. Asli basah banget kayak keujanan. Jadi, di parkiran motor, kaus Bram diganti dulu sama yang kering. Setelahnya, kami menuju BTC. Deket banget sih, enggak sampe 500 meter dari gereja.

Di situ parkir motor dan langsung nyari feeder busway Trans Bintaro. Eh, ternyata busnya udah mau jalan. Wah .. lari-lari deh ngejar bus. Untung masih bisa. Ongkosnya Rp 10.000 per orang, Bram enggak diitung. Padahal Bram duduk sendiri.

Perjalanan lumayan lama, sekitar 45 menit. Lewat tol, keluar PI, Kebayoran, terus tembus Sudirman. Kami turun di Ratu Plaza. Owh, ternyata macet sodara-sodara. Enggak taunya ada penutupan Sudirman-Thamrin, cuma Busway yang boleh lewat. Jadi, kami langsung nyebrang aja ke halte Busway. Baru pertama ini Bram naik jembatan penyeberangan. Bram seneng banget dan sempat berhenti di tengah jembatan, takjub sama lalu lintas di bawah.

Agak lama nunggu, sekitar 10 menitan, akhirnya ada busway. Kami langsung naik dan turun di karet. Pas di Pintu I Senayan, buanyak banget penumpang yang naik. Bus penuh banget dan Bram kami pegangin berdua. Abis, Bram kan belum sampe kalo disuruh gantungan di bus.

Sampai Plaza Semanggi, jelas kami cari makan. Daripada bingung, ya udah di food court (Bram minta pizza sih, tapi Bapak bosen … masak makan pizza melulu). Jadinya kami memesan beberapa jenis makanan. Ibu pesan nasi timlo sama es teh tawar buat Bram, Bapak makan bakso bakar, dan Ibu dibeliin fish & chip sama Bapak. Lumayan, Bram makannya habis dan masih ngemil kentang. Tapi, pakai mondar mandir melongok ke jendela sih ..

Kenyang makan, kami mau nyari es krim karena sudah janji sama Bram. Tiba-tiba, Bram bilang, “Ibu, Bambam mau pup!” Halah .. gara-gara kekenyangan ni. Jadi ke toilet dulu. Urusan beres, baru ke New Zealand Natural beli satu scope es buat Bram. Terus, kami jalan ke Centro.

Enggak lama, udah capek dan pengen pulang. Jadi, kami ke arah luar.

Tapi, tiba-tiba di depan Centro Bram jatuh aja, terus bobokan di lantai. “Bambam, kenapa sih .. ayo bangun, kan lantainya kotor,” kata Ibu. Bram bilang, “Bambam jatuh, Ibu!” Wah .. orang enggak ada apa-apa kok jatuh sih.. Ibu marah ni. Terus, Bram bangun lagi dan jalan. Baru sebentar, jatuh lagi .. “Bambam! Ayo to .. enggak main-main gitu ah!” kata Ibu. Bapak cuma ngeliatin, karena udah jalan di depan. “Bambam jatuh Ibu ..” kata Bram lagi. Wiii .. ini anak.

Nah, baru yang ketiga Ibu liat sendiri. Ternyata beneran, kakinya Bram yang kanan kok kayaknya lemes. Enggak ada apa-apa bisa jatuh gitu. Oalah Nak .. maaf ya! Ibu nyesel banget marahin Bram. Ternyata Bram kecapekan, terus minta gendong. Ya udah Ibu gendong aja .. Soalnya, mau digendong Bapak enggak mau sih. Terus, sampe bawah, kalo liat ada yang asik, Bram mau jalan sendiri dan enggak jatuh. Kalo enggak ada yang asik, ya jatuh lagi .. hihi .. Jadi, akhirnya Bram digendong sama Bapak ke halte depan Atmajaya.

Sampe halte nunggu bus metromini atau apa kek yang bisa ditumpangi sampe depan Ratu Plaza. Tapi busnya lamaaaaa banget. Akhirnya kami naik metromini arah ragunan yang sebenernya tadi banyak lewat. Bayarnya Rp 2000 per orang, Bram enggak dihitung.

Di depan Ratu Plaza masih nunggu Trans Bintaro lagi. Yang ini asli lamaaaa banget, hampir 40 menitan. Kami sudah putus asa dan Bram sudah capek banget. Akhirnya, ada bus BSD City lewat, ya udah langsung naik. Bayar Rp 18.000 turun Pasar Jumat. Bram bobok dengan enak di bus, karena kami duduk depan sendiri. Dari Pasar Jumat naik taksi ke BTC, ambil motor. Oh, ya .. sebelum pulang, Bram naik kuda dulu di depan Alfa Bintaro.

Sampai rumah jam 17.45. Bram lari-lari di depan rumah trus jatuh lagi deh .. Duh!

 

Jam 15.30 Ibu iseng pencet-pencet remote dan berhenti di Indosiar. Tiba-tiba .. hei! Itu kan Yang Kung! Ibu langsung heboh manggil Bapak, Bram, sama Oom Pampam yang kebetulan main di rumah.

 Yang Kung di tivi

Bram takjub di depan tivi, liat Yang Kung. Kok Yang Kung jadi romo? Kok Yang Kung-nya ditangkap polisi… Pas Ibu nelepon ke Jogja untuk ngasih tau Yang Ti (yang langsung nyetel Indosiar juga) dan ngobrol bentar sama Yang Kung (yang sedang sare trus dibangunin), Bram tambah heran lagi .. Ibu, tadi siapa? Yang Kung kan ada di tivi?

Bram suka makan yang manis. Kayak semur, sayur bening, meises cokelat, selai strawberry, kismis, atau buah. Tapi, Bram belum pernah makan permen. Bapak sama Ibu belum pernah kasih Bram permen atau cokelat.

Sore ini, pas jalan-jalan di depan rumah, Bram dapat rezeki nomplok. Tante Sisca tiba-tiba memberi permen cokelat warnanya putih. Pertama sih, Bram enggak mudeng, itu makanan apaan. Tapi, Bram tahu sih kalau makanan, karena pernah lihat anak kecil makan permen yang ada stick-nya begitu.  

Pas Bram pulang dan bilang sama Ibu, Ibu ngomong kalau boleh makan permennya habis makan malam. Jadi, Bram makan dulu.

Nah, setelah makan selesai, Bram langsung menyambar permennya, minta tolong plastiknya dibuka. Begitu plastik dibuka, langsung deh segigit besar pindah ke mulut Bram. Eh, di mulut belum habis, Bram sudah gigit lagi .. Sampe mulutnya penuh banget dan harus mengunyah dengan susah payah. Ibu kasih tau kalau enggak sopan makannya gitu. Tapi, kali ini Bramnya cuek.

Bram’s first chocolate

Hari ini, pas seminggu Bram enggak mau pakai popok.

Sejak sebelum Lebaran lalu, Bram memang sudah jarang pakai popok. Paling kalau bobok saja masih pakai popok. Kalau pergi-pergi sudah pakai celana dalam saja.

Dipakai tidur aja, Bram jarang banget ngompol. Jadi, satu popok itu bisa dipake selama lima atau enam hari. Popoknya memang dijemur dulu, biar bisa dipakai lagi. Hehehe ..

Nah, pas ulangtahun ketiga minggu lalu, Bram sama sekali enggak mau pakai popok pas mau tidur. Bram ngamuk-ngamuk enggak karuan. Akhirnya, Bram boboknya enggak pakai popok. Dan kebiasaan itu keterusan, sudah sampai sekarang. Sebelum bobok, Bram pipis dulu. Nanti, kalo pas bangun malem, itu tandanya pengen pipis. Ya harus dianter ke kamar mandi.

Tapi, kalo sudah kecapekan, Bram enggak bangun malam. Hasilnya, sering Ibu bangun jam 2 atau 3 pagi, dan celana Bram sudah basah kuyup, termasuk kasurnya. Waaaaaaaaaaa … Bram ngompol. Tadi malam, Bram ngompolin Batman baru kado ulangtahun kemarin. Entah gimana, yang basah kuyup cuma Batman dan guling aja. Seprei dan kasur cuma basah dikit banget ..

Biarin deh, yang penting enggak pakai popok lagi.

Next Page »