Jalan-jalan


Hari ini, kami ke Bandung. Soalnya, ada teman Bapak, namanya Oom Eko yang jadi manten. Acaranya di Museum Geologi dekat Gasibu. Sampai tempat manten itu jam 12.30. Pertama sih, Bram enggak mau masuk. Bram malah lari-lari di halaman museum yang berumput, luas, dan adem. Asyik deh .. Tapi, akhirnya mau juga sih, masuk ke dalam.

Keluar dari tempat kondangan, sekitar jam 13.45. Kami ke FO Anakkecil di dekat situ. Ibu mau cari celana buat Bram ni .. maklumlah, celana Bram sudah pingget semua pinggangnya. Jadinya, Ibu muter-muter dan Bram ditemeni Bapak main di area permainan yang di situ. Bram dapat beberapa teman (yang dia enggak tau namanya, tapi enggak penting. Yang penting main bareng aja ..).

Dari FO, kami langsung ke Tangkuban Prahu, karena Bapak pengen ke sana. Di jalan, Bram tidur lagi dengan enaknya. Untung jalanan enggak macet, kami masuk Taman Wisata dan beli tiket (Rp 34.000 untuk dua orang plus mobil). Eh, tapi kok jalannya jelek banget, ya … asli jelek dan sepi. Cuma kami yang lewat situ. Kanan kiri hutan yang makin lebat. Setelah 6 kiloan jalan, kami sampai parkiran bus Tangkuban Prahu. Eh, ternyata kami emang salah ambil jalan. Soalnya, ada jalan masuk lain yang lebih haaaaalusss aspalannya. Hehehe …

Sampai kawahnya, sekitar jam 4 sore. Bram langsung minta naik kuda. Rp 20.000 jalan di situ-situ aja. Terus, Bapak cari tempat enak. Abis Bram naik kuda, kami jalan-jalan aja, naik turun tangga. Bram beli mainan ular-ularan. Bram pengen beli Naruto juga, tapi Bapak enggak kasih (belakangan, Bapak nyesel banget enggak beliin mainan itu.. hehe..). Kami juga minum bandrek. Jam 5 sore kami turun lagi. Bram bobok lagi di jalan.

Sampai Setiabudi, sekitar jam 17.45. Harus cari makan ni .. Akhirnya, kami masuk ke warung Ma’ Uneh yang jual masakan sunda. Eh, walaupun menyajikannya cepet, tapi rasanya biasa aja dan ternyata lebih mahal dari perkiraan kami. Hehehe .. soalnya, kebiasaan di Ampera sih. Ibu pesen sop buntut (yang enggak panas, jadi kurang sip), gepuk (tipis banget, kata Bapak kayak dendeng), tempe goreng, cumi pedas, pepes peda, nasi tiga.

Dari Setiabudi, harus beli sesuatu untuk Mbak Siti yang ditinggal di rumah ni (maklum, Mbak Siti ini mabukan, jadi kami kasian juga kalau ngajak dia pergi-pergi). Jadi, kami ke Dago, ngubek-ubek FO. Terus ke Kartikasari, beli molen.

Pulang dari Dago jam 21.00 sampe rumah jam 23.15. Capek deh … Bobok yuk!

Pagi ini, Bram bangun jam 02.45. Terus minta air putih dan pipis. Terus minta dipangku Ibu di depan tv, sambil ngantuk-ngantuk. Akhirnya bobok lagi sama Ibu jam 03.30.

Jam 06.15 Bapak bangunin Ibu. Ternyata Ibu harus pakai sanggul dan kebaya, sudah disiapin sama Tante Inna. Jadi, yang pakai batik cuma Bram aja ni. Untung Mbak Siti blom pulang ke Bantul. Jadi, Bram ada yang ngurus, sementara Ibu ke salon sama Yang Ti.

Jam 09.45 kami sampe gereja. Wah, telat deh. Karena misa mulai jam 09.30. Maaf ya Oom Jompet dan Tante Inna .. habis nyanggulnya kelamaan ni. Hehe ..

Di gereja, Bapak dan Ibu duduk depan sama Oom Ferry (adiknya Tante Inna). Ibu dan Bapak kan pakai jarik. Sedangkan Bram pakai batik dan blangkon. Keren deh!

Bram, seperti biasa, lari-lari dong di luar. Kebetulan banyak temen ni .. ada Celia, Tobias, Eci, Aryo, dan Adi. Bram juga dapat teman baru, namanya Edo. Seru banget deh .. Di depan gereja juga ada meja saji yang penuh bergelas-gelas teh. Saban habis lari-lari, Bram datang ke meja itu, minum teh. Sekali minum bisa dua tiga gelas. Kata Mbak Siti sih, ada tuh minum 15 gelas teh .. Wah, kesempatan ya. Mana teh jogja kan enak, manis. Hehehe ..

Selesai misa, jam 11.00, kami nunggu di luar. Bram salam sama banyak orang di situ. Terus, jam 11.30 kami ke resepsi. Tempatnya enak deh .. di Wisma Joglo. Oom Jompet ambil pendhopo yang di depannya ada halaman luas. Di depannya lagi ada sawah. Asyik banget .. ada ayunan, lagi .. jadi Bram sibuk main ayunan.

Selama resepsi, Bram main-main terus. Enggak mau diajak foto. Jadi, foto sama manten ya hancur gitu deh .. Pas digendong Bapak, di luar lagi. Bram juga enggak mau makan banyak. Mungkin kekenyangan minum ya .. Mana Jogja panas banget, tapi mendung banget juga .. Untung enggak hujan.

Pas selesai resepsi, jam 2 hujan turun. Bram sudah rewel2 minta pulang. Akhirnya, kami pulang deh, anterin Mbah Tin dan Mbah Indri dulu ke rumah Mbah Ti.

Habis itu, kami nganter Mbak Siti ke Bantul. Di jalan, mampir dulu di Kasongan, dari luar lihat patung. Bram seneng banget dan pengen turun. Tapi, karena hujan deres, jadi lihatnya dari dalam mobil aja, ya …

Di rumah Mbak Siti, Bram bisa lihat sapi punya ibunya Mbak Siti. Terus, diajak juga liat kambing. Adiknya Mbak Siti namanya Mbak Ganjar dan Mas Agung. Terus, kakaknya yang paling tua namanya Mas Bejo. Pulang dari situ, Bram lihat kunang-kunang. Wah, bagus deh .. Kayak bintang, tapi ada di bawah. Mas Bejo nangkapin buat Bram, banyak deh. Terus dimasukin plastik.

Dari Bantul, Bram agak rewel. Mungkin karena capek banget dan laper, karena sudah jam 18.00 ni. Terus, kami ke McDonald’s di Jenderal Sudirman. Bram makan Panas Komplit. Bapak juga terpaksa pesan Happy Meal yang ada mainannya untuk Bram. Kalo makanannya ya untuk Bapak, sambil ngomel, “Wah, dipaeko Bambam ..” Maklum, Bapak pengen makan Cak Koting atau Phuket! Hehe ..

Pulang dari McD, kami lewat Mirota. Terus Ibu bilang, “Bam, itu toko kue lo..” Kata Bram, “Bambam mau!” Jadi, kami pergi ke situ. Masuk Mirota, Bram langsung bengong. Wah .. kuenya banyak banget… Bram pilih pie buah dan langsung dihabisi. Terus, Ibu beli beberapa kue untuk oleh-oleh .. Sementara itu, kue Bram sudah habis dan minta satu kue lagi. Kayak potongan tart itu. Wah, enggak salah ni .. mosok habis dua. Hehe ..

Terus, kami pulang ke Demangan. Sampe depan rumah, Bram ngambek, enggak mau masuk. “Mau ke rumah Bambam aja ..” Weleh! Sampe lamaaaaaaaa .. Bapak Ibu bujukin Bram masuk. Pas sampe di ruang tamu, pintu langsung ditutup. Ternyata Bram bisa buka, dan langsung kabur lagi. Wah! Heboh banget deh .. padahal sudah jam 21.30-an ni…

Pas sudah kecapekan, Bram masih nangis dan diem aja pas bajunya digantiin. Terus, Bram dipangku Ibu sampe bobok di depan tv. Huuu …

Foto-foto bisa diliat di situsnya ibu.

Pagi ini, jam 03.00 pagi, Bram berangkat ke Jogja naik mobil. Kata Bapak sih, Bram baru bobok jam 12 malam. Trus, Ibu pulang kantor jam 01.30 dan siap-siap. Eh, jam 02.30 Bram bangun. Mungkin karena keberisikan, ya …

Enggak pakai mandi, langsung deh naik mobil. Kami jemput Mbah Tin dulu sebelum masuk tol Jakarta-Tangerang. Sepanjang jalan Bram bobok lagi. Bangun pas mau sampe Cirebon, karena Bapak berhenti di Pringsewu. Waktu itu sudah hampir jam 06.30 pagi. Habis sarapan (Bram makan roti sih ..), Bram ganti baju dan kami jalan lagi. Terus, Bramnya, ya .. bobok lagi dong.

 Sepanjang jalan, kalau enggak bobok, Bram iseng mainan robot. Terus makan biskuit juga dan bagi-bagi permen. Eh, minum buavita mini juga. Bram habis empat kotak.

Di sekitar Parakan, kami berhenti lagi karena mau pipis. Terus di Secang berhenti buat makan siang (eh, ini sudah jam 2 siang, bo’). Bram makan nasi, sop ayam, sama opor daging. Habis makan, Bapak tidur dulu. Akhirnya Bram main-main saja, sama Ibu, Mbak Siti, dan Mbah Tin. Oh, ya .. Bram makan Nyam-nyam rasa cokelat.

Sampai Jogja, jam 16.00, kami langsung cuci mobil otomatis terus nganter Mbah Tin ke Janturan. Kami juga ketemu sama Mbah Buyut yang masih sehat. Mbah Buyut ini umurnya 90 lebih lo … Habis itu, kami ke Demangan, rumah Yang Ti. Sampe Demangan, nurunin barang-barang dan mandi. Bram seneng banget ketemu sama Celia, Dik Tobi, dan Eci.

Terus kami langsung berangkat lagi ke rumah Tante Inna. Karena, sekarang kan midodareni. Sampe rumah Tante Inna di Jalan Kaliurang, ibadatnya sudah mau selesai. Tapi, kami masih kebagian buntut. Bram salaman sama semua orang di situ dan main sama simbah-simbahnya.

Pulang dari rumah Tante Inna masih ke Jalan Solo, nyari tas dan kalung buat Ibu. Terus ke Superindo, cari beberapa barang. Sampe rumah jam 22.00. Capek deh …

Bram rewel sedikit, minta pulang ke rumah Bram. Tapi, karena kecapekan, habis minum susu heboh sebentar terus bobok, deh ..

Hari ini, kami ke mantenan temen kantor Ibu, namanya Oom Syamsudin. “Rumahnya?” kata Bram. Di Citayam, Depok.

Kami berangkat dari rumah ke WTC dulu, karena lampu mobil mati. Jadi di situ makan siang dan beli lampu. Terus, Bapak memutuskan untuk lewat Sawangan saja dan ternyata kami salah belok pula! Akibatnya, kami terjebak macet di jalan yang sedang dibenerin. Untung Bram bobok anteng di belakang, jadi Bram enggak tau kalo macetnya sudah bikin Bapak ngamuk-ngamuk dan Ibu nguantuk … hihi ..

Kami sampai di Citayam jam 17.15. Sore banget ya? Padahal undangannya jam 10.00 lo .. mantennya sih masih ada di situ, malah baru foto-foto sama Oom Fauzi. Tadinya Ibu mau salaman aja, dan langsung pulang. Karena Bapak parkirnya di tepi jalan besar, takut bikin macet. Tapi, sama Tante Eka, Ibu ditarik-tarik ke tempat makanan … ya mau gimana lagi (halah!). Ibu ambil nasi, semur daging, dan bihun goreng. Terus, Ibu manggil Bram yang sedang liat sungai di belakang rumah, sama Bapak. Habis itu, Bram mau duduk manis (sebentar) dan makan nasi. Sambil sedikit beraksi pamer mainan mobil barunya, karena difoto Oom Fauzi.

Tapi duduknya cuma sebentar sih … Sudah bosen, ya berdiri sambil ngejar-ngejar ayam. Jadi, Ibu ngikutin sambil bawa piring. Sempet motret juga sih .. Ini dia :

ayamnya mana?

Puas kejar-kejar ayam dan kenyang makan semur daging yang enak itu, kami pamit. Terimakasih ya Oom Udin, Tante Dewi, dan Tante Eka sama Oom Fauzi yang motret-motret Bram dalam beberapa pose.

Dari mantenan Oom Udin, kami jalan ke rumah Tante Dhany di Sawo, Jl. Limo. Kata Tante Dhany, ada yang pengen kenalan sama Bram. Di jalan, kami janjian sama keluarga Oom Nggodek. Jadi pada ketemuan di sana deh ..

Bram main sama Dik Yutta yang mau punya adik (Bram kapan ya punya adiknya? hehe ..). Di depan rumah Tante Dhany kan enak, masih sepi dan ada tumpukan pasir. Asik deh .. Bram sampe basah kuyup keringetan lari-lari. Kami pulang jam 20.30.

Sore ini, ada misa di rumah Oom Is-Tante Dinar. Misa ini dalam rangka dua tahun meninggalkan Eyang FX Sutopo, sama 10 tahun ulangtahun perkawinan Oom Is-Tante Dinar. Oh, ya .. ternyata sama sekalian berkatan rumah.

Kami berangkat jam 17.35 dari rumah, naik motor. Soalnya, aki mobil soak dan belum dibenerin. Untung aja kita naik motor lo .. Sebenernya rumah Tante Dinar sih deket, paling sekitar 12 kilometer aja dari rumah Bram, tapi harus lewat Ciledug yang macet. Sabtu sore itu, ternyata macet banget. Parah. Tapi, Bapak bisa belak belok naik motor, walau beberapa kali terbentur pas lubang. Kasian deh .. motor Shogun Ibu yang sudah tua ini tambah menderita. Hehe ..

Sampai rumah Tante Dinar, ternyata misa blom mulai. Ibu ajakin Bram masuk ke dalem, tapi Bram enggak mau. Masih malu. Maklum, jarang ketemu sodara-sodara ini sih .. Jadi, kami duduk di luar aja. Pas misa mulai, Bram kumat enggak bisa diem-nya. Jalan-jalan terus .. berisik, lagi! Pertama sih, jalan deket-deket aja, pindah-pindah dari Ibu ke Bapak. Lama-lama masuk ke ruangan, lewat-lewat depan Romo Broto (yang sedang mimpin misa), terus jalan sampe nembus ke luar lagi .. Kalau lewat orang-orang yang ikut misa, pipi Bram ditowel-towel deh .. Begitu terus .. sampe misa selesai. Ibu diemin aja, soalnya pas Ibu suruh duduk diem, malah berisik banget. Kayaknya sih, Bram laper .. Maklum, tadi sore cuma dikasih donat. Itu pun cuma setengah. Hihi ..

Habis misa, Ibu ambiln Bram makanan. Ibu ambilin nasi satu centong, mie goreng yang banyak, dan ikan goreng tepung plus sausnya. Ibu bilang, “Bram, sini duduk manis. Makan, ya ..” Dengan sukarela Bram duduk dan makan. Ternyata beneran, Bram laper berat. Makannya cepet, sambil bilang, “Ibu .. ini maknyuuuusss!” Hehe ..

Tante Agnes yang duduk di deket situ bilang, “Wah .. makannya banyak banget. Habis enggak tuh! Pantesan gendut ..” Hihi .. Bram kan enggak gendut, cuma sedikit tambun. Hehe .. “Ini kan dari kecil emang lasak .. tapi kok bisa gendut gini, ya ..,” kata Tante Agnes. Tante ini emang gemes sama Bram, soalnya kalo Bram lewat pipinya dicubit. Tante Rita juga gitu .. kata Tante Rita, pas mau meluk Bram, eh .. Bramnya malah menghindar. “Dipegang aja enggak mau ..” katanya sambil gemes. Hehehe ..

Kata Tante Anik, yang sedang hamil 7 bulan dan bayinya dah ketauan cowok, dia disuruh benci sama Bram. “Ntar biar keluarnya kayak gini ..” katanya sambil nunjuk Bram.

Habis makan besar itu, Bram juga masih ngemil mie goreng sama Mbak Sera. Terus, makan jeruk shantang yang kecil, habis enam biji. Sama makan tart ulangtahunnya Tante Dinar. Wah .. kenyang banget deh! Seneng juga karena banyak temen. Ada Dik Rara, Dik Luna, Dik Astri, Mbak Sera, Yang Tut, Yang Gogo-Yang Aik, Yang Tetet-Yang Tri – yang joget dangdut sama Bram, Oom Robert …. wis, pokoknya seneng deh.

Kami pulang dari rumah Tante Dinar jam 23.00.

Selamat ulangtahun ya Tante Dinar-Oom Is.. semoga rukun sampe kakek nenek ..

Cita-cita Bapak sejak lama : nonton balapan di Sirkuit Sentul. Nah, hari ini kesampaian deh, cita-cita itu. Kami nonton GP2 Asia dan Speedcar. Dari rumah berangkat jam 10.30. Kesiangan, ya? Maklum aja, semua bangun kesiangan karena semalam kan harus ke gereja dulu. Ibu sudah siapin bekal buat Bram, ada makan siang (mie goreng), beberapa bungkus biskuit, camilan buah (anggur dan apel), trus minuman dan susu. Pokoknya sudah sip deh .. Bram enggak bakal kelaparan. Di jalan juga hujan ni ..

Sampai Sentul, wah.. macet banget. Karena kami belum pernah ke sini, ya Bapak bingung parkir di mana. Akhirnya nurut aja, pas nemu tempat parkir dekat Pintu I. Ternyata ….. jalannya jauh. Mana bejheg .. enggak adha ojheg .. (hehehe .. kayak Cinlau). Kami bawa ransel yang berat itu, Bapak bawa sweater juga. Untung bawa payung kecil, bukan yang gede. Gawatnya, Bapak lupa bawa kamera. Kamera ketinggalan di mobil .. huaaaaaaaaaa ..

Suara mobil balapnya sudah terdengar dari parkiran, Bram tiba-tiba panik dan minta gendong. Wah .. wah .. untung pas dibujukin suruh jalan, masih mau. Hehehe ..

Sampai tribun, kami kebelet pipis. Tapi …… semua toilet enggak ada airnya. Duh, malangnya. Bapak dan Ibu ngomel-ngomel, bandingin Sirkuit Sentul sama Sepang yang jauh banget. Lha .. masak toilet aja enggak ada, padahal kan ini di Bogor dan hujan, jadi banyak orang kebeles pipit. Barengan kami aja, banyak banget yang mau ke toilet. Akhirnya, Ibu mipisin Bram aja, karena Bram sudah kebelet banget, enggak bisa ditahan. Biarin deh, bau pesing. Salah siapa, toilet kok enggak ada airnya. Hehehe ..

Terus, setelah menerobos kerumunan (GP2 sudah hampir start), kami ketemu sama Oom Arfandi dan keluarga. Pas mulai balapan, ternyata Bram takut denger suara mobil balapnya. Wah! Selama balapan, Bram nutup kuping terus. Oom Indra ngasih Bram sumpel kuping dari gabus, tapi Bram enggak mau pake. Akhirnya, Bapak ngajak kami ke tempat duduk yang paling atas. Lumayan sih, di situ ada ruang lapang, yang bisa buat jalan-jalan.

 Sirkuit Sentul

Untungnya juga, setelah GP2 habis, ada atraksi drum band dan terjun payung. Pas acara ini, Bram seneng banget .. bisa ketawa.

Tapiiiiiiiiiiii .. pas Speedcar siap-siap, Bram mulai panik dan nutup telinga lagi. Maklum, ini mobil 6.000 cc lo .. kebayang enggak suaranya kayak apa. Lha wong mobil Bram yang 2.000 cc aja, kadang menderu-deru gitu … Baru 15 menit balapan, paling-paling dapat 6 lap deh .. Bram mulai merayu (lagi – karena tadi pas GP2 enggak mempan), “Bapak .. Bambam mau pulang aja Bapak ..” Bapak masih berusaha menenangkan sambil gendong Bram. Lama-lama, Bram berkaca-kaca sambil bilang, “Bapak .. Bambam mau pulang ..” Weleh, kasian banget. Ya udah, Bapak menyerah. Jam 16.00 kami jalan ke luar dan naik mobil.

Di jalan, Bram bobok karena kecapekan dan tegang mungkin. Tangannya panas banget karena dari tadi ditempelin ke kuping melulu. Dari Sentul, kami ke Taman Kota 2. Di sini, Bram seneng banget. Lari-lari, naik jembatan, liat kerbau, etc dan hujan-hujan. Jadi lupa deh, sama trauma mobil balap di Sentul tadi.

taman kota

Sesuai janji Bapak kemarin, siang ini kami ke Ocean Park BSD. Dari rumah sudah jam 14.30, dan di jalan sudah mau balik. “Mendung banget ni ..” kata Bapak. Bener sih, langitnya gelap. Tapi, karena Ocean Park deket sama rumah, ya kami nekat aja. Apalagi, kan udah janji sama Bram. Bapak bilang, liat tempatnya dulu deh .. berenangnya besok aja abis ke gereja.

Sampe di Ocean Park, ternyata parkiran lumayan kosong dan kayaknya sih enggak akan hujan dalam waktu satu dua jam ke depan. Akhirnya, kami masuk ke dalam. Bayarnya Rp 60.000 per orang plus deposit Rp 50.000 dan sewa ban Rp 20.000. Trus, di dalem asik banget. Bram jerat jerit kesenengan dan beberapa kali gelagepan minum air kolam di kolam ombak .. hehehe .. Kami juga naik ban keliling sungai. Wah .. seru banget, deh! Soalnya pakai lewat bawah kayak air terjun gitu .. Jadi, keminum juga tuh airnya.

ocean park

Sekitar jam 16.45 mulai deh turun gerimis. Kami masih cuek, karena cuma gerimis kecil kok .. Tapi, jam 17 lebih diki, hujannya gede banget. Wah .. udahan dulu deh main airnya .. Buru-buru ke kamar ganti.

Habis itu, kami ke bakso lapangan tembak. Bapak pesen bakso kuah. Ibu pesen bakso kuah dan nasi buat Bram. Ternyata, Bram laper berat. Nasi satu porsi dan bakso habis. Ibu cuma disisain bakso satu setengah butir tok. Bram juga ngehabisin setengah gelas jus alpukat. Mantabz!

Next Page »