Hobi


Bram suka banget main puzzle. Ini bermula dari puzzle kiriman Tante Femi, beberapa bulan lalu (Makasih ya Tante Femi …). Tante Femi kasih puzzle dari kayu, buanyak banget .. ada 10 biji kalo enggak salah. Sebelumnya, Bram juga dapat puzzle Firaun dari Jerman. Kalau ini, oleh-oleh dari Oom Agung, papanya Dik Kemal. Awalnya sih, Bram takut banget lihat gambar sampul Firaunnya .. jadi puzzle-nya Ibu simpen di lemari aja.

Puzzle kayu dari Tante Femi jadi favorit Bram. Kalau temen-temen pada main ke rumah, misalnya Mbak Angel, Mbak Farah, Aisha, Mbak Zahra, atau Prisma .. Bram langsung mengamankan puzzle yang Ibu taruh di tas Enfagrow itu. Entar kalau ada yang tanya, baru puzzlenya dikeluarin untuk main sama-sama. Karena puzzlenya banyak, jadi enggak rebutan deh ..

Nah, sejak main puzzle dari Tante Femi, Bram jadi penasaran sama puzzle Firaun. Bram minta puzzlenya dibuka saja. Akhirnya mengalahkan rasa takut pada mata Firaun, Bram buka puzzle dari Oom Agung itu. Puzzlenya kecil-kecil dan agak sulit. Jadi, kalau Bram berantakin, Ibu sama Mbak Siti yang pusing nyusunnya … Hehehe ..

Kemarin, Tante Femi kasih puzzle lagi buat Bram. Hari ini, pulang sekolah, puzzle itu langsung dibongkar sama Bram. Puzzle-nya bagus, judulnya My Busy Day. Bram sudah belajar mencari dan mengepas puzzle yang gede-gede itu, walaupun dibantu juga sih sama Ibu dan Mbak Siti. Pas sudah jadi .. wah, senengnya.

Bagus juga Bram main puzzle. Belajar sabar, belajar teliti …

Hari ini, Bapak diare parah dan enggak ke kantor. Bapak berencana ke RS terus jemput Bram sekolah. Sampai sekolah Bram, masih waktunya istirahat makan. Bapak cari-cari Bram ke mana .. Soalnya temen sekelas Bram baru pada cuci tangan.

Tapi, Bram enggak ada.

Bapak masih cari-cari terus, sampai akhirnya ketemu sosok Bram. Ternyata, Bram sedang bantuin Pak Bon beresin pelampung di kolam renang. Selesai bantu Pak Bon, Bram ngajak toss. Habis itu baru Bram lari ke kelas karena semua temannya sudah di dalam kelas.

“Bener-bener Bram banget!” kata Bapak sambil tersenyum bangga.

Semoga Bram jadi orang baik dan perhatian sampai tua besok ya …

 kelinci di depan rumah

Dari dulu, pas Mbak Farah punya kelinci, Bram jadi pengen punya kelinci juga .. Wiiii .. tapi Ibu gilo tuh. Abis kalo diliat-liat, kelinci itu kayak tikus je… Akhirnya sampe sekarang Bram enggak punya kelinci. Padahal, kelinci Mbak Farah sudah ganti-ganti. Pertama mati, trus beli lagi, trus mati lagi, dan lamaaa enggak punya kelinci.

Sore ini, abis bangun tidur, Bram bingung aja. Pengen keluar, tapi pada males nganterin. Abis bentar lagi mau ke Gramedia, jadi Mbak Ami sibuk nyiapin makan Bram. Bapak bobok. Jadi, Bram main sama Ibu di halaman. Tiba-tiba, Mbak Farah, Oom Reno, sama Mas Wisnu ke taman bawa kandang. Wah, kelinci … Bram langsung panik, berusaha buka pager sambil bilang, “Bambam mau liat, Ibu …”

Coba denger Bram nyanyi :

Lihatlah sebuah titit jauh di tengah laut …

Wah, Bapak Ibu semua aja, susah banget mengubah titit jadi titik, walaupun kami-kami sudah menunjukkan sama Bram, mana yang titit mana yang titik.

Tambah lagi :

Satu dua tiga empat lima enam tujuh delapan, siapa rajin ke sekolah cari elmo sampai dapat…

Ke sekolah cari Elmo? Sudah berkali-kali dikasih tahu, “Cari ilmu, Bambam, bukan Elmo”. Ya tapi kan ilmu emang abstrak banget, sedangkan Elmo adalah tokoh kesayangan Bram. Gimana, dong?

Trus ada lagi :

My Bonnie lies over the ocean, My Bonnie lies over the sea, My Bonnie lies over the ocean, oh Bean Bag My Bonnie to me ..

Waktu di Tumble Tots, memang ada mainan Bean Bag, buat cari giliran nyanyi, etc. Tapi kan ini bring back gitu lo .. bukan bean bag…

Salah satu hobi Bram adalah liat patung. Bram suka liat patung apa saja deh .. Waktu masih umur 18-24 bulan, Bram takut sama patung. Bahkan, ngeliat manekin aja sampe enggak berani. Tapi sekarang, Bram maunya liat patung terus. Malah, kadang kalau dari tempat Mpok, beli buah, Bram minta diputerin. Katanya, mau liat patung kura-kura sama patung buto. Patungnya itu, ada di pedagang batu alam di deket rumah Bram.

Nah, misalnya ni, kami ke Katedral, pulangnya Bapak menyusur jalan thamrin dan sudirman. Bram tau kapan ada patung gajah di seberang jalan, terus ada patung kuda, abis itu patung dadah (selamat datang), dan terakhir patung hormat (Pak Dirman).

Di ITC juga ada patung unta dan orang arab, soalnya udah bulan puasa. Pas pertama kali liat patung unta dan orang arab itu, Bram langsung seneng banget. Terus, Bram lari-lari pengen liat dari dekat. Abis itu, ya jelas megang-megang sambil takjub.

Pas Bapak tanya, “Itu patung apa, Bambam”. Bram jawab, “Patung onta, Bapak .. sama patung Tuhan Yesus”. Weleh!

Ini adalah salah satu lagu kesukaan Bram, gara-gara di Tumble Tots diajari gerakannya. Jadi, Bram cepet hapal.

Sebenernya, Bram punya kaset yang ada lagu Skip to My Lou. Tapi, pita-nya diowor-owor sampe berbentuk kaus kaki membelit kaki Bram. Terus, Ibu cariin gantinya di toko kaset, kok udah enggak ada, ya? Jadi, sekarang enggak punya kaset lagi deh .. Untungnya, kemarin Ibu nemu CD nursery rhymes yang salah satunya adalah Skip to My Lou. Begitu denger lagu ini diputer, Bram langsung bangun dari kasur, terus cari-cari tongkat kuning untuk jadi mic. Abis itu, Bram beraksi di kaca tv.

Lou lou skip to my lou, lou lou skip to my lou, lou lou skip to my lou, skip to my lou my darlin’ ….

Harganya satu buah Rp 1000. Mahal enggak sih?

Wah, tergantung barangnya, ya .. kalo permen ya jelas aja mahal. Wong seribu kok cuman dapet satu. Hehe .. Tapi, ini harga balon. Balon dengan diameter 5 sentimeter, diisi air dan diikat kolor, buat yoyo. Balon ini adalah satu dari banyak mainan yang dicantelkan di pagar gereja, tiap hari minggu. Biasanya sih, bagian pagar yang banyak mainannya ini dikerumuni anak-anak.

Bram langsung pengen ke situ, begitu kami sampe gereja. Ibu bilang, “Liat aja ya Mas .. enggak usah beli. Belinya, nanti kalo sudah selesai misa, ya ..”. “Ya,” kata Bram. Tapi .. hampir semua temen Bram beli mainan saat itu juga. Wajar aja, kalo Bram jadi pengen banget. Terus, minta uang sama Bapak Ibu. Ya, Bapak Ibu enggak ngasih, dong .. Kan janjinya kalo udah selesai misa baru boleh beli mainan.

Karena Bram sering nongkrong di depan pagar itu dengan mupeng, pak pedagangnya kasih balon itu sama Bram. “Minta uang sama papa mama, ya ..”, katanya. Bener aja, Bram bawa balonnya ke tempat Bapak Ibu. “Bambam minta uang, Ibu…,” katanya. Hiks, kasian enggak sih? Ibu enggak tega, tapi mau gimana, ya? “Balonnya dikembalikan dulu, ya? Bram kan enggak punya uang? Nanti kita beli abis misa, ya..”, Ibu jawab begitu aja.

Tapi, Bram enggak mau ngembaliin balonnya. Terus Bapak bilang, “Mas, kalo enggak bayar itu namanya mencuri. Enggak bagus. Ayo, kasih lagi ke Pak-nya, sana!” Herannya, Bram langsung balik lagi ke pagar mainan, terus ngembaliin balonnya, walopun kayaknya beraat banget! Habis itu … Bram duduk di depan mainan, mukanya melaaaaaaaaaaas banget. Rambutnya awut-awutan karena keringetan (panas banget sih!), mulutnya mucu-mucu, sambil mupeng di depan balon. Halah! Ibu dan Bapak ketawa. Terus, Bapak njemput Bram, sambil bilang, “Nanti, kalo romonya sudah selesai, Bambam boleh beli balon, kok”.

Nah, beneran begitu selesai misa, Bram langsung narik-narik tangan Ibu. Terus di depan pagar mainan, Bram bingung sendiri dan ngomong, “Bambam mau yang mana, ya?” Hehe .. Akhirnya balon yang tadi juga yang dipegang. Ibu kasih uang Rp 10.000 buat nuker balonnya. Ternyata, dikembaliin Rp 9.000.

Jadi, Rp 1.000 itu mahal enggak, ya? Smile

Next Page »