curhat ibu


Hari ini Bram ulangtahun. Umurnya pas empat tahun.

Rencananya, pagi kami mau ke gereja. Tapi, ternyata Bapak harus berangkat subuh karena ke kantor Cibitung. Tadinya, Ibu sama Yangti yang mau misa pagi, tapi batal juga karena Ibu semalam pulang hampir tengah malam dan bangun kesiangan. Lagipula, Bram masuk sekolah jam 9 pagi, jadi jam 8 sudah dijemput sama mobil jemputan.

Jadinya, malam sebelum bobok kita berdoa saja buat Bambam. Supaya Bram jadi anak dengan karakter yang baik, bisa bertanggungjawab pada Tuhan, pada dirinya sendiri, dan sesama. Supaya Bram tumbuh sehat jasmani dan rohani. Supaya Bram bisa tumbuh dan berkembang sesuai kehendak Tuhan.

Ibu juga berdoa supaya Bapak dan Ibu bisa mendampingi Bram dengan baik, sampai Bram bisa mandiri. Supaya kami selalu diberi kesabaran. Supaya kami sekeluarga selalu berbagi cinta, saling melengkapi dan rezeki yang cukup. Amin.

Doanya sederhana dan kami enggak kasih kado buat Bram. Hehehe … maaf ya Bram. Kadonya acara tiup lilin aja hari Sabtu, 13 Desember ya …  Oh, ada ding kado dari Tante Femi. Kadonya puzzle yang lucu-lucu .. Bram seneng banget. Makasih ya Tan ..

Horeeee … pagi ini Yangti datang dari Jogja, dalam rangka ulangtahun Bram. Yangti naik Bus OBL. Sampai pool jam 04.30, tapi karena ikut muter-muter nganter orang lain ke Bintaro dan sekitarnya, Yangti baru sampai rumah Bram jam 07.00. Wah .. Yangti ngantuk! Tapi, Bram seneng banget karena ada temen pas pulang sekolah …

Asyik!

Dari November awal, Ibu sudah mengusulkan sama Bram : tiup lilin di sekolah saja. Toh banyak teman sekelas Bram yang juga pesta ulangtahun di sekolah. Tapi, Bram enggak mau .. banyaklah alasannya. Di antaranya :

  1. “Enggak mau .. nanti kalau kuenya habis, gimana?” – weleh .. kok gitu ya? 😀
  2. “Enggak ah, nanti temen-temen Bambam nyanyi selamat ulangtahunnya enggak bagus. Nyanyinya cuma … ehm .. ehm.. ehm .. ehm.. ehmmmmm” – maksude enggak pakai kata-kata. Terus Ibu tanya, “Emang Bambam kalo di sekolah nyanyinya juga gitu?” “Iya!” – Idih ..

Bram ngotot banget pengen tiup lilin di rumah saja, atau enggak tiup lilin sama sekali. Bahkan, Bram juga bikin list siapa saja teman main yang diundang ke rumah. “Dik Steven enggak usah diundang aja .. Kan Dik Steven masih kecil .. Bambam enggak suka sama Dik Steven..” Wah, padahal Steven itu tinggalnya di sebelah rumah Bram dan hampir sebaya sama Bram, cuma badannya saja yang kecil.

Itu baru masalah lokasi. Belum soal kue.

Karena lokasi maju mundur, sebenarnya Bram keukeuh di rumah, sedang Bapak Ibu pengen di sekolah saja, Ibu jadi kehilangan waktu pesan kue. Ibu enggak berani minta tolong sama Tante Peni Respati, yang bikin kue Superman dan Elmo waktu Bram ulangtahun kedua dan ketiga. Padahal kuenya Tante Peni ini enak dan keren lo … Tapi, Ibu masih pede minta tolong Oom Indra Surya, bos desain di kantor Ibu, buat bikin gambar Transformer yang ada tulisan Bram’s 4th B-day. Bram memang pengen kue robot.

Nah, Sabtu (6/12), kami keliling toko roti buat nyari tart yang bisa edible. Pertama, kita ke K’s Bakery. Ternyata, mereka enggak bisa bikin edible, adanya sih tart yang biasa gitu.

Terus kita nyoba ke Holland. Mereka bisa bikin edible, tapi gambarnya sudah ada. Jadi standar aja, gambar Disney. Enggak ada robotnya. Pas Ibu tanya, “Bisa enggak kalo pakai foto sendiri?” “Bisa, tapi nambah Rp 50.000” “Oke deh! Terus saya taruh file-nya di mana?” Eh, si mbaknya bingung. “File apa?” “Itu buat gambarnya..” “Oh, jadi nanti fotonya Ibu cetak saja, terus dikasih ke kita, nanti kita kerjain” Lo, ganti Ibu yang bingung .. Gimana sih, mau dikasih softcopy malah minta dicetak. 😀

Sampe di rumah, kami berembuk lagi. Kayaknya sih, rotinya enakan K’s Bakery. Bapak menyarankan, coba aja ajak Bram pilih sendiri rotinya, kalau emang enggak bisa edible. Berarti enggak ada tart robot. Ya sudahlah .. orang Bram juga enggak maniak-maniak banget sama Autobot 😀

Akhirnya, kami ke K’s Bakery lagi dan menyerahkan pilihan pada Bram. Lalu pilihan Bram … taraaaaaaaaaaaaaa… tart cokelat bentuk landak .. hihihi .. landaknya lucu kok dan kayaknya emang enak banget.

Ini gambaran dialog antara Ibu dengan Bu Rina, wali kelas Bram di sekolah. Dialognya dimulai dengan Bu Rina dan dijawab Ibu.

“Bu, kenapa ya .. Bram itu kalau masuk sekolah selalu nangis?”
“Wah .. saya juga bingung tu. Soalnya kalau di rumah mau berangkat itu dia semangat. Bangun pagi, bangun sendiri. Terus mandi, makan, pakai seragam. Saya juga bingung kok sampai gerbang sekolah pasti nangis..”
“Kalau siang tidur enggak? Takutnya kecapekan ..”
“Tidur sih .. cuma karena pulang sekolah sudah jam 14.00, sekarang jam tidurnya agak kacau. Dia baru tidur jam 15.30, bangun jam 17.00”
“Apa ikut les segala?”
“Enggak sih .. memang waktu itu kita pengen masukin Bram les drum. Tapi, kasian juga kan sudah capek pulang sekolah…”
“Terus kalau di rumah, pas mengerjakan PR itu gimana?”
“Wah .. ya lama, Bu! Pakai bujuk-bujuk .. pelan-pelan. Bisa satu dua jam..”
“Oh .. pantes. Dia di kelas itu enggak bisa duduk tenang dalam lima menit. Apalagi, kalau pas mengerjakan tugas. Kadang Bram itu minta saya atau Bu Wiwin duduk di sebelahnya, buat menemani. Nanti kalau sudah ditemani, baru beberapa menit dia sudah jalan-jalan..”
“Jalan-jalannya ganggu teman sekelas enggak?”
“Ya iya .. Kadang itu dari sini ada teriakan, “Bu .. Bambam ni..” terus ganti dari sana..”
“Wah .. yang digangguin laki-laki atau perempuan?”
“Ya … dua-duanya..”
“Tapi kalau di rumah, Bram emang enggak bisa diam, Bu. Nonton tv saja enggak bisa duduk tenang..”
“Oh .. ya sudah. Kalau sharing gini kan enak, jadi kami akan mengusahakan seperti di rumah. Mungkin Bram harus pelan-pelan. Soalnya kalau di kelas itu pegang pensilnya kaku banget… Tapi di rumah bisa, ya?”
“Ya, tapi pelan-pelan sih ..”
“Ya enggak apa-apa Bu .. nanti kami bikin dia nyaman seperti di rumah..”
“Dengar-dengar waktu itu Bram ngunci pintu kelas ya Bu?”
“Iya .. kok tau Bu?”
“Saya dengar dari Mbak Siti. Dia dicritain sama Mama-nya Vio..”
“Iya.. jadi saya sama Bu Wiwin di luar. Terus pintu kelas itu dikunci dari dalam. Anak-anak pada nangis. Terus, kami minta Mario bukakan kuncinya .. Waktu masuk saya tanya : siapa yang iseng ya? Anak-anak bilang : Bambam!”
“Wah .. untung kuncinya bisa dibuka ya Bu ..”
“Iya .. saya juga heran kok Bambam bisa ngunci pintu ..”
“Di rumah Bram tuh enggak bisa mutar kunci .. Sama Bram tuh enggak mau naik ke lantai dua, ya?”
“Iya .. padahal perpustakaan, komputer, drum band kan di atas semua. Saya bingung, kenapa, ya?”
“Waktu itu sudah pernah saya tanya sih sama dia. Katanya di atas ada bulu-bulu warna merah kayak barongsai, serem banget”
“Oh .. mungkin perlengkapan drum band itu maksudnya ya .. Coba nanti saya singkirkan ..”

Singkat kata setelah itu Ibu membujuk Bram ke lantai dua. Tapi, Bram tetap enggak mau ke sana. Ibu juga berjanji mulai Senin besok, Bram diantar pakai jemputan saja. Soalnya kalau diantar Ibu, Bram malah nangis terus …

Semalam Ibu sampe rumah jam 00.30 karena ngerjain harian. Terus pas masuk kamar dan nyium Bram .. aduh kok panas ya .. Bram enggak keringetan, padahal biarpun pake AC biasanya bau kecut banget. Hehe .. Terus Ibu pasangi termometer, beneran deh. 38 derajat celcius. Jadi, Ibu bangunin Bram dan kasih Tempra.

Pagi ini, Bram bangun jam 08.30. Ibu bilang Mbak Siti kalo Bram panas, jadi enggak usah sekolah dulu. Bram rewel, minta dimandiin Ibu. Tapi, Ibu lap aja pake wash lap. Pas kena pipi sebelah kanan, Bram mengelak terus sambil bilang, “Pipinya capek, Ibu …” Ibu kan enggak mudeng. Terus, Bambam dipakein baju.

Pas dipakein baju, Bram juga protes. “Pipi Bambam capek Ibu ..” Kenapa? Tanya Ibu.. Pusing, ya Bram .. “Iya, pipinya Bambam pusing”. Weleh! Terus Ibu perhatiin, kok pipinya gede sebelah. Wah, gawat ni  … kena gondongan, padahal Bram sudah dikasih vaksin MMR dulu.

Jadi, Ibu nelpon Bapak, tanya apakah Bapak bisa pulang cepat nanti dan anter Bram ke dokter. Ternyata, Bapak pulang malam. Ya sudah, akhirnya Ibu pesen taksi dan kami bertiga ke Siloam. Bram pilih ke Dokter Erick daripada Dokter Andi di Omni. Yo wislah ..

Sampe Siloam, antriannya lumayan panjang. Tapi, pas dipanggil masuk, Bram enggak nangis blas dan masuk dengan suka rela. Oh ya .. Bram pakai topi, kaos, dan celana tentara yang hari Minggu kemarin dibeliin Bapak. Walaupun enggak mau bobok di bed, Bram mau buka kaos dan mulut untuk diperiksa sama Dokter Erick.

Beneran, Bram kena Mumps, Parotitis. Kalau orang Jawa bilang : gondongen. Tapi, karena sudah divaksin, bengkaknya enggak parah. Dokter Erick sempat heran karena Bram cuma panas semalam, langsung bengkak. Biasanya panasnya dua sampai tiga hari, baru bengkak. Tapi, mungkin juga sama Bram enggak dirasain. Kami-kami juga enggak peka, karena Bram enggak rewel dan makannya tetap lahap.

Hari ini, jadwal MOS Bram adalah olahraga dan bermain bersama. Bram enggak diajak masuk sama satpam, tapi sama Bu Ana yang kebetulan sedang keluar. Mereka lewat pintu samping, terus ke kolam renang, karena di situlah ada kandang kelinci.

Ibu liat dari luar, Bram sudah masuk kelas dan beberapa kali keluar untuk pipis. Jam 11.00 Ibu pulang duluan. Oh, ya .. sejak hari ketiga sekolah, Bram pulangnya naik jemputan. Di mobil jemputan, Bram sudah punya teman bernama Nathan, TK A4.

Di rumah, Bram cerita
“Ibu .. tadi Bambam disuruh pakai pampers sama bu guru”
“Kenapa?”
“Soalnya Bambam kan pipas pipis, terus kata bu guru besok Bram pakai pampers aja..”
Jelas Ibu sama Mbak Siti ketawa.
“Terus, Bram mau pakai pampers?”
“Enak aja .. Bambam kan sudah besar Ibu ..”

Habis Bram makan, Ibu pamit mau ke kantor. Eh, Bram bilang, “Ibu .. Bambam mau sekolah lagi, ah!” Wah .. sudah mulai seneng rupanya. Sayang, besok hari Sabtu dan Bram libur 😀

Akhirnya, Ibu punya senjata buat membawa Bram ke sekolah, yaitu wortel. Jadi, Bram harus diajak satpam kasih makan kelinci dulu di belakang. Setelah itu, Bram akan dengan sukarela masuk ke kelas.

Tapi …. pas Ibu intip-intip, Bram masih suka pamit pipis dianter Bu Wiwin.

Next Page »