Akal-akalan


Di taman depan rumah, dibangun tenda untuk contrengan Kamis, 9 April 2009 besok. Terus, Bapak ngobrol sama Bram. Bapak tanya duluan sama Bram.
“Bam, itu tendanya untuk apa sih?”
“Untuk pemilu, Bapak …”
“Pemilu itu apa?”
“Pemilu itu, nanti Bapak pilih SBY atau Obama..”

Hihihii … sayangnya, biar TPS ada di depan rumah, Bapak sama Ibu enggak bisa ikutan milih SBY apa Obama. Soalnya, kami enggak terdaftar sebagai pemilih. Payah deh .. padahal pas Pemilu 2004 kami terdaftar lo .. Untuk pemilu sekarang, kata Hambam, yang jadi panitia, dari 150 KK di blok kami, cuma 80 KK yang terdaftar. Adapun daftar nama sisanya, entah udah pindah, udah meninggal, enggak eksis. … Aneh. Bahkan, Pak RT kami juga enggak terdaftar. Gimana, coba? 😀

Belakangan ini, Bram sedang suka banget baca buku tentang bencana alam. Minggu lalu, pas ke katedral, seperti biasa Bram minta dibelikan buku. Tapi, kali ini bukan serial Franklin atau buku tentang emosi yang dipilih. Bram pilih buku yang judulnya Banjir. Buku ini menjelaskan tentang terjadinya banjir. Banyak gambarnya sih, walaupun penjelasannya mungkin agak rumit, karena pas dibacain Bram enggak begitu berminat.

Nah, Sabtu (31/1) kemarin, kami ke Gramedia di WTC Serpong yang selalu menggelar diskon sampai 70%. Saban minggu kayaknya kami ke sini, deh! 😀 Di Gramedia ini, Bram memilih beberapa buku, yaitu :

  • Dua buku serial Ramayana. Bram sudah punya buku pertama dan ketiga. Sekarang ia pilih buku saat Sinta diculik Rahwana. Selain itu, juga buku ketika Rama dan Lesmana sampai ke Gua Kiskendo, tempat tinggal Subali dan Sugriwa. Di sini, Rama dan Lesmana mendapat dukungan dari pasukan kera, diantaranya Hanoman dan Hanggada.
  • Satu buku tentang Gunung Berapi, ceritanya tentang meletusnya Gunung Vesuvius di Italia yang menghancurkan kota Pompeii di abad pertama dulu.

Hari Minggu malam, setelah seharian kami pergi ke Carolus dan gereja, Bram minta dibacain buku Gunung Berapi. Buku terbitan BIP Gramedia ini bagus banget, banyak gambar dan penjelasannya. Waktu Ibu bacain di depan TV, tiba-tiba di Elshinta TV ada liputan juga soal Anak Gunung Krakatau yang meletus. Jadi, perhatian kami beralih ke TV. Ini dialognya :

Bram : “Bapak, itu gunung meletus ya?”
Bapak : “Iya ..”
Bram : “Itu jauh ya .. kayak gunung yang di buku?”
Ibu : “Enggak, Bambam .. itu gunungnya di laut situ. Deket. Bambam pernah kok ke laut situ, dulu sama Mbak Ami dan Mbak Tini..”
Bram : “Deket banget, ya?”
Bapak : “Iya .. Bambam kan masuk tol, terus jalan aja sampai tolnya habis. Itu namanya Merak. Terus naik mobil lagi sebentar, sampai deh di lautnya”
Bram : “….” Diam dan terpesona liat TV.

Habis itu, jam 21.00 Bram kayaknya sudah ngantuk, jadi Bapak Ibu ajakin Bram bobok. Habis berdoa dan minum susu, Bram masih gelisah saja. Padahal, matanya sudah berat dan merah. Tapi, masih klisikan. Bram tanya, “Gunung yang meletus di TV itu jauh?” Bapak bilang, jauh kok, kan harus lewat tol. Bapak yang habis bacain buku Gunung Berapi juga godain Bram. “Kemarin Bambam beli buku di gunung..”  Bram bingung, “Gunung apa, Bapak?” “Gunung Agung, tapi ini nama toko, jadi enggak bisa meletus..” Hihihi ..

Akhirnya, Bram bobok jam 22.00. Ibu masih baca novel dan Bapak sudah bobok.

Jam 23.00 tiba-tiba Bram kebangun. Terus, ngajak Ibu ngobrol ngalor ngidul gak jelas. Memang waktu itu hujan sih, tapi enggak deres. Ibu tanya, apa Bambam takut hujan? Enggak, kata Bram. Terus Ibu bilang, kok Bambam enggak bobok lagi? Mau pipis? -Enggak!- Mau minum air putih? -Enggak- Tapi mata Bram kebuka terus.. Wah, tumben banget ni. Soalnya, Bram ini kalo sudah bobok biasanya kebluk banget. Enggak melek blas sampe pagi, kecuali mau pipis. Biasanya, habis pipis juga langsung ngorok lagi.

Jadi, Bram ini kenapa? Tanya Ibu. Bram diam saja, tapi terus bilang, “Ibu, itu gunungnya yang meletus tadi jauh apa deket?” Wealah .. ternyata takut sama gunung meletus to? Ibu bilangin, “Bram, itu gunung yang di TV kan meletusnya kecil, enggak kayak Gunung Vesuvius. Terus kalau meletus enggak sampai ke rumah Bambam kok .. Rumah Bambam ini enggak dekat gunung, tapi dekat sungai. Jadi enggak kena gunung meletus, tapi bisa kebanjiran..” Hehehe ..

Mewarnai adalah hobi Bram. Meskipun belum rapi, tapi belakangan ini, Bram suka banget mewarnai. Kadang Bapak sampai heran, karena Bram tekun banget duduk di meja dan mewarnai. Sekarang, hasil mewarnai Bram lebih berwarna. Misalnya, ada kelinci, ya warnanya macam-macam. Telinganya kuning, badannya hijau, buntutnya oranye, dan sebagainya. Memang sih, belum rata .. tapi lumayanlah.

Pas sebelum libur Lebaran, Bram pernah bawa hasil karya mewarnainya waktu Bahasa Inggris di sekolah. Walah .. warnanya pake crayon kok item semua, sampai Ibu bingung, ini gambar apaan sih? Hehehe … Terus Ibu pesen, “Bram, kalau mewarnai jangan pakai warna hitam. Tuh, jadi gambarnya enggak kelihatan..”

Nah, yang ini adalah foto hasil mewarnai Bram setelah liburan lebaran. Kali ini warnanya cokelat semua. Padahal, ini adalah gambar buah-buahan, ada strawberry, apel, pisang, pepaya ..

Terus Ibu tanya, “Bram, strawberry kan warnanya merah? Ini kok cokelat? Terus, pisang kan kuning? Ini kok cokelat juga…” Eh, Bramnya jawab, “Ibu ini buahnya busuk .. busuk .. busuk .. busuk .. busuk .. busuk ..” Sambil ditunjuk satu-satu. Hehehe …

Nb. : Bram itu, kalo ngomong s, pasti dengan penekanan hingga terdengar seperti sy. Jadi, dia bilang dengan mantap : “Busyuk .. busyuk .. busyuk… busyuk ..” Hihii…

busuk

Sejak masuk sekolah dan tambah besar, Bram suka ngomong yang aneh-aneh. Ini beberapa contoh di antaranya.

  1. Kemarin, Bram tanya sama Ibu.
    “Ibu, tai itu apa sih?”
    “Tai itu pup (maaf!), Bram.. Memang kenapa?”
    “Temen Bambam, J***n kalo di sekolah suka bilang tai tai, gitu..” Wedewww
    “Bram gak usah ikut-ikut ya… pup kan jijik.. mosok omong yang jijik..”
    “Yaa…”
  2. Sekali waktu, Bram marah karena enggak boleh corat-coret di tembok. Ya iyalah .. kan sudah dibelikan whiteboard sama Bapak. Terus, buku gambar besar selalu tersedia, kenapa juga masih suka diam-diam gambar di tembok.
    “Ibu .. dasar bodo!”
    “Wah .. siapa yang omong begitu .. itu enggak sopan namanya, Bambam ..”
    “Itu .. oom yang di TV, ngomongnya begitu .. dasar bodo, katanya!”
    “Tapi itu jelek, Bam .. jangan omong begitu lagi ya ..”
    Beberapa hari kemudian, pas hari Sabtu sore, kami sama-sama lihat kartun di SpaceToon. Ada kartun yang seru banget, Ibu lupa judulnya. Pas adegan ayah si lakon memburu hantu pakai vacuum cleaner, si lakon menyelamatkan hantu itu. Terus, si ayah marah besar dan mengumpat, “Dasar bodoh!” … Wah, film anak-anak kok begitu ya .. Bram memandang Ibu dengan tersenyum, “Itu enggak bagus ya Ibu?”
  3. Pas sedang misa sore di gereja dan hampir selesai, Bram sejak awal merengek minta balon. Tapi, karena tadi siang kami sudah membelikan Bram setumpuk buku bergambar yang bagus (dan mahal .. hehe), sekali ini kami menolak permintaan Bram. Eh, Bram ganti minta bakpau. “Bambam mau bakpau aja, soalnya Bambam laper banget ni ..” Weleh, pake soalnya segala … 
  4. Sekali waktu, Bram tanya. “Ibu, kalau omong pakai ah itu boleh enggak sih?”
    “Misalnya, kayak apa?”
    “Kalau Bambam bilang, “Enggak mau, ah!” boleh enggak? Jelek ya Ibu?”
    “Enggak pa-pa kok .. Bambam bilang aja pakai ah .. boleh kok ..” Hehe..
  5. Bram ini sangat keras kepala. Kalau dilarang, pasti ada aja jawabannya. Padahal, kalau Bapak Ibu melarang itu, ya karena Bram sudah kebangetan. Misalnya, Bapak sedang tiduran nonton tv, tahu-tahu sama Bram diduduki perutnya. Padahal, Bapak habis makan .. Ya jelas, Bapak ngamuk-ngamuk, karena kejadian ini enggak cuma sekali, tapi sudah berkali-kali. Ntar, kalau dibilangin baik-baik, “Bambam, kalau didudukin begini kan sakit .. Bambam kan berat. Terus, Bapak habis makan juga .. jadi perutnya sakit…” Eh, si Bramnya bilang, “Biarin aja!” Hu … akhirnya karena sering jawab biarin, Bram kami kerjain. Bapak bilang, “Ibu, Bapak gak mau beliin Bram mainan lagi ah!” Ibu jawab, “Biarin!” Bram langsung panik, “Enggak .. Bambam mau mainan, Bapak ..” “Biarin ah, Bapak enggak mau beliin” Hari itu, kami bebas dari jawaban “Biarin” Tapi, besoknya kumat lagi …. hu .. bener-bener capek deh ..

Hari Senin (20/9) kemarin, Bram dapat dua buku cerita dari Tante Femi. Bukunya adalah tentang dinosaurus dan labirin. Ini buku pertama Bram tentang labirin, jadi Bram seneng banget. Sampai berhari-hari bukunya masih dibawa-bawa kalo mau bobok.

Pagi ini, Bram bangun jam 8 pagi. Ibu baru sampe rumah jam 6.15, soalnya semalam di kantor kena piket edisi bulanan. Mana Bapak ada workshop di Hotel Salak, Bogor, sejak kemarin. Acara baru selesai nanti siang. Nah, begitu bangun, Bram langsung bawa buku dan deketin Ibu.
“Ibu .. ceritain Dino dong…,” katanya. Duh .. mana mata Ibu gak bisa dibuka .. ngantuk banget ni .. hehe.. maaf ya Bram ..
“Mata Ibu gak bisa dibuka ni Bam … nanti ya!” jawab Ibu sambil tetep meluk guling.
“Bambam mau cerita Dino, Ibu …,” kata Bram merayu sambil nempel-nempel Ibu. Tapi, bener-bener mata Ibu kok berat banget dan kepala pusing..
“Bentar lagi, boleh ya Bam .. Ibu sakit kepala ni..,” jawab Ibu.
Terus Bram jongkok di pinggir ranjang.
“Ibu, adik Bambam mana? Bambam mau sayang adik Bambam,” kata Bram sambil megang perut Ibu yang gede. Ibu diem aja sambil ngintip sedikit.

Terus, Bram ngomong begini :
“Halo, adik Bambam .. sedang ngapain? Bobok, ya? Adik Bambam mau apa?”
“Cerita Dino…” (Kali ini Bram bikin suaranya kayak bayi..)
“Tuh Ibu .. Adik Bambam katanya mau cerita Dino ..”

Weleh!

Bram punya mainan kata-kata baru, ikut anak SD yang satu jemputan kalau sekolah. Jadi, mainannya nyanyi begini :
Kotak pos belum diisi,
Mari kita isi dengan isi-isian,
Pak Ogah minta huruf apa?
(Kalau nyebut ‘b’ ya cari kata yang berawalan b)..
Lama-lama menjadi : bebek .. lama-lama menjadi : bubur .. etc.

Tapi, karena belum bisa baca, Bram suka enggak nyambung. Misalnya nyebut huruf b, tapi belakangnya : Hongkong! Jadi, akhirnya kami ajari pelan-pelan .. yang bunyinya sama dulu. Kayak a : ayam, anjing, anggur. b: bebek, besar, bagong, c: cicak, etc.

Sampai pas Bapak main sama Bram, Bapak sebut huruf K. Terus Bram jawabnya : lama-lama menjadi Coca Cola. hihii .. bener juga sih!

Hari ini, Ibu enggak masak (lagi!). Jadi, jam 11.30 kami ke warung Surabaya deket rumah. Kami beli gado-gado siram dan rawon untuk Bram.

Pas nunggu makanannya disiapkan dan dibungkus, Bram mengambil satu botol Fanta merah yang di meja.
“Bapak, Bambam mau minum ini … Bambam kan belum pernah..”
Tapi, kalo Bram minum Fanta sekarang, perutnya pasti penuh dan nanti makannya susah. Jadi, kami janjikan, nanti Bram dibelikan Fanta di Indomaret saja yang kaleng.

Sampai rumah, setengah kaleng kecil Fanta merah itu diminum Bapak. Sisanya dituang sedikit-sedikit ke gelas. “Bambam minumnya dikit-dikit aja sambil makan ya…,” kata Bapak. Bram ternyata nurut, minum dikit dan makan nasi. Begitu seterusnya, sampai Fanta di gelas ditambah dua kali.

Pas asik minum, Bapak tanya, “Enak gak Bam?”
Bram jawab, “Enak .. kayak sirup ya.. eh .. enggak! Tapi kayak coca cola…”
“Bambam tau enggak, itu namanya apa?”
“Namanya apa, Bapak?”
“Namanya Fanta…”
Bram diem sebentar trus jawab lagi, “Fantasila ya?” Hahaha …

Next Page »