Bram suka banget main puzzle. Ini bermula dari puzzle kiriman Tante Femi, beberapa bulan lalu (Makasih ya Tante Femi …). Tante Femi kasih puzzle dari kayu, buanyak banget .. ada 10 biji kalo enggak salah. Sebelumnya, Bram juga dapat puzzle Firaun dari Jerman. Kalau ini, oleh-oleh dari Oom Agung, papanya Dik Kemal. Awalnya sih, Bram takut banget lihat gambar sampul Firaunnya .. jadi puzzle-nya Ibu simpen di lemari aja.

Puzzle kayu dari Tante Femi jadi favorit Bram. Kalau temen-temen pada main ke rumah, misalnya Mbak Angel, Mbak Farah, Aisha, Mbak Zahra, atau Prisma .. Bram langsung mengamankan puzzle yang Ibu taruh di tas Enfagrow itu. Entar kalau ada yang tanya, baru puzzlenya dikeluarin untuk main sama-sama. Karena puzzlenya banyak, jadi enggak rebutan deh ..

Nah, sejak main puzzle dari Tante Femi, Bram jadi penasaran sama puzzle Firaun. Bram minta puzzlenya dibuka saja. Akhirnya mengalahkan rasa takut pada mata Firaun, Bram buka puzzle dari Oom Agung itu. Puzzlenya kecil-kecil dan agak sulit. Jadi, kalau Bram berantakin, Ibu sama Mbak Siti yang pusing nyusunnya … Hehehe ..

Kemarin, Tante Femi kasih puzzle lagi buat Bram. Hari ini, pulang sekolah, puzzle itu langsung dibongkar sama Bram. Puzzle-nya bagus, judulnya My Busy Day. Bram sudah belajar mencari dan mengepas puzzle yang gede-gede itu, walaupun dibantu juga sih sama Ibu dan Mbak Siti. Pas sudah jadi .. wah, senengnya.

Bagus juga Bram main puzzle. Belajar sabar, belajar teliti …