August 2008


Hari ini, Bapak diare parah dan enggak ke kantor. Bapak berencana ke RS terus jemput Bram sekolah. Sampai sekolah Bram, masih waktunya istirahat makan. Bapak cari-cari Bram ke mana .. Soalnya temen sekelas Bram baru pada cuci tangan.

Tapi, Bram enggak ada.

Bapak masih cari-cari terus, sampai akhirnya ketemu sosok Bram. Ternyata, Bram sedang bantuin Pak Bon beresin pelampung di kolam renang. Selesai bantu Pak Bon, Bram ngajak toss. Habis itu baru Bram lari ke kelas karena semua temannya sudah di dalam kelas.

“Bener-bener Bram banget!” kata Bapak sambil tersenyum bangga.

Semoga Bram jadi orang baik dan perhatian sampai tua besok ya …

Hari ini Bram masih diantar Ibu ke sekolah. Hasilnya, Bram nangis .. Ibu sampai antar ke kelas dan duduk bareng. Pas Bram sudah dipegang Bu Wiwin, Ibu baru keluar. Tapi, Bram malah nangis dan keluar ambil tas. Bram lari ke belakang dikejar Bu Wiwin. “Bambam┬ámau sama Ibuuuuuu,” teriaknya. Weleh.

Gara-gara suka nangis, Bram jadi terkenal di sekolah. Semua guru, pegawai TU, Pak Bon, Bu Anas yang di dapur tau Bram. Pernah, Bram sudah masuk tanpa nangis, tapi terus ngumpet di kamar mandi. Bu Wiwin masih sibuk mengurus TK B dan Bu Rina mengajar. Jadi, Bram sendirian mondar-mandir di depan WC. Terus, salah satu Pak Bon yang lewat ngasih tau Bu Wiwin. “Bu, kae Bambam nang WC dhewe!” katanya. Bu Wiwin heran karena biasanya sih Bram diantar sama┬áBu Anas, yang suka masak. “Lo, ora karo Bu Anas?” tanya Bu Wiwin. “Ora ..,” kata Pak Bon. Bu Wiwin lantas ke WC mencari Bram.

Ini gambaran dialog antara Ibu dengan Bu Rina, wali kelas Bram di sekolah. Dialognya dimulai dengan Bu Rina dan dijawab Ibu.

“Bu, kenapa ya .. Bram itu kalau masuk sekolah selalu nangis?”
“Wah .. saya juga bingung tu. Soalnya kalau di rumah mau berangkat itu dia semangat. Bangun pagi, bangun sendiri. Terus mandi, makan, pakai seragam. Saya juga bingung kok sampai gerbang sekolah pasti nangis..”
“Kalau siang tidur enggak? Takutnya kecapekan ..”
“Tidur sih .. cuma karena pulang sekolah sudah jam 14.00, sekarang jam tidurnya agak kacau. Dia baru tidur jam 15.30, bangun jam 17.00”
“Apa ikut les segala?”
“Enggak sih .. memang waktu itu kita pengen masukin Bram les drum. Tapi, kasian juga kan sudah capek pulang sekolah…”
“Terus kalau di rumah, pas mengerjakan PR itu gimana?”
“Wah .. ya lama, Bu! Pakai bujuk-bujuk .. pelan-pelan. Bisa satu dua jam..”
“Oh .. pantes. Dia di kelas itu enggak bisa duduk tenang dalam lima menit. Apalagi, kalau pas mengerjakan tugas. Kadang Bram itu minta saya atau Bu Wiwin duduk di sebelahnya, buat menemani. Nanti kalau sudah ditemani, baru beberapa menit dia sudah jalan-jalan..”
“Jalan-jalannya ganggu teman sekelas enggak?”
“Ya iya .. Kadang itu dari sini ada teriakan, “Bu .. Bambam ni..” terus ganti dari sana..”
“Wah .. yang digangguin laki-laki atau perempuan?”
“Ya … dua-duanya..”
“Tapi kalau di rumah, Bram emang enggak bisa diam, Bu. Nonton tv saja enggak bisa duduk tenang..”
“Oh .. ya sudah. Kalau sharing gini kan enak, jadi kami akan mengusahakan seperti di rumah. Mungkin Bram harus pelan-pelan. Soalnya kalau di kelas itu pegang pensilnya kaku banget… Tapi di rumah bisa, ya?”
“Ya, tapi pelan-pelan sih ..”
“Ya enggak apa-apa Bu .. nanti kami bikin dia nyaman seperti di rumah..”
“Dengar-dengar waktu itu Bram ngunci pintu kelas ya Bu?”
“Iya .. kok tau Bu?”
“Saya dengar dari Mbak Siti. Dia dicritain sama Mama-nya Vio..”
“Iya.. jadi saya sama Bu Wiwin di luar. Terus pintu kelas itu dikunci dari dalam. Anak-anak pada nangis. Terus, kami minta Mario bukakan kuncinya .. Waktu masuk saya tanya : siapa yang iseng ya? Anak-anak bilang : Bambam!”
“Wah .. untung kuncinya bisa dibuka ya Bu ..”
“Iya .. saya juga heran kok Bambam bisa ngunci pintu ..”
“Di rumah Bram tuh enggak bisa mutar kunci .. Sama Bram tuh enggak mau naik ke lantai dua, ya?”
“Iya .. padahal perpustakaan, komputer, drum band kan di atas semua. Saya bingung, kenapa, ya?”
“Waktu itu sudah pernah saya tanya sih sama dia. Katanya di atas ada bulu-bulu warna merah kayak barongsai, serem banget”
“Oh .. mungkin perlengkapan drum band itu maksudnya ya .. Coba nanti saya singkirkan ..”

Singkat kata setelah itu Ibu membujuk Bram ke lantai dua. Tapi, Bram tetap enggak mau ke sana. Ibu juga berjanji mulai Senin besok, Bram diantar pakai jemputan saja. Soalnya kalau diantar Ibu, Bram malah nangis terus …

Pagi ini, jam 05.30, Ibu dijemput Oom Sigit ke Karawaci. Soalnya, KONTAN ngadain Golf Invitation yang dibuka sama JK. Wah, pas Ibu mau berangkat Bram bangun dan nangis histeris.
“Bambam mau ditemeni Ibu ..”
“Bambam sama Bapak, ya .. Tuh Bapak bobok”
“Enggak mau .. Bambam enggak suka sama Bapak sama Mbak .. Bambam suka sama Ibuuuuu..”
Weleh .. Ibu sudah bilang kalau cuma sebentar dan nanti main sama Bambam, tapi enggak mempan. Akhirnya, Bram diajak Mbak Siti ke belakang, terus Ibu berangkat.

Jam 08.30 Ibu sudah pulang, bawa belanjaan. Terus, Ibu siap-siap masak sarapan deh, buat Bapak dan Mbak Siti. Terus, Bram sudah ribut aja. “Bapak .. Bambam mau ke mal.. Bambam mau pergi aja. Bambam mau naik mobil Bapak, tapi jalan ..” Maklumlah, sejak Selasa lalu, Bram di rumah terus, enggak sekolah karena kena gondongan.

Hari ini, kami memang berencana untuk kondangan ke Oom Cipta dan Tante Moeti. Nah, cerita berikutnya silakan ke blog Ibu. Hehe ..