March 2008


Pagi ini, Bram bangun jam 02.45. Terus minta air putih dan pipis. Terus minta dipangku Ibu di depan tv, sambil ngantuk-ngantuk. Akhirnya bobok lagi sama Ibu jam 03.30.

Jam 06.15 Bapak bangunin Ibu. Ternyata Ibu harus pakai sanggul dan kebaya, sudah disiapin sama Tante Inna. Jadi, yang pakai batik cuma Bram aja ni. Untung Mbak Siti blom pulang ke Bantul. Jadi, Bram ada yang ngurus, sementara Ibu ke salon sama Yang Ti.

Jam 09.45 kami sampe gereja. Wah, telat deh. Karena misa mulai jam 09.30. Maaf ya Oom Jompet dan Tante Inna .. habis nyanggulnya kelamaan ni. Hehe ..

Di gereja, Bapak dan Ibu duduk depan sama Oom Ferry (adiknya Tante Inna). Ibu dan Bapak kan pakai jarik. Sedangkan Bram pakai batik dan blangkon. Keren deh!

Bram, seperti biasa, lari-lari dong di luar. Kebetulan banyak temen ni .. ada Celia, Tobias, Eci, Aryo, dan Adi. Bram juga dapat teman baru, namanya Edo. Seru banget deh .. Di depan gereja juga ada meja saji yang penuh bergelas-gelas teh. Saban habis lari-lari, Bram datang ke meja itu, minum teh. Sekali minum bisa dua tiga gelas. Kata Mbak Siti sih, ada tuh minum 15 gelas teh .. Wah, kesempatan ya. Mana teh jogja kan enak, manis. Hehehe ..

Selesai misa, jam 11.00, kami nunggu di luar. Bram salam sama banyak orang di situ. Terus, jam 11.30 kami ke resepsi. Tempatnya enak deh .. di Wisma Joglo. Oom Jompet ambil pendhopo yang di depannya ada halaman luas. Di depannya lagi ada sawah. Asyik banget .. ada ayunan, lagi .. jadi Bram sibuk main ayunan.

Selama resepsi, Bram main-main terus. Enggak mau diajak foto. Jadi, foto sama manten ya hancur gitu deh .. Pas digendong Bapak, di luar lagi. Bram juga enggak mau makan banyak. Mungkin kekenyangan minum ya .. Mana Jogja panas banget, tapi mendung banget juga .. Untung enggak hujan.

Pas selesai resepsi, jam 2 hujan turun. Bram sudah rewel2 minta pulang. Akhirnya, kami pulang deh, anterin Mbah Tin dan Mbah Indri dulu ke rumah Mbah Ti.

Habis itu, kami nganter Mbak Siti ke Bantul. Di jalan, mampir dulu di Kasongan, dari luar lihat patung. Bram seneng banget dan pengen turun. Tapi, karena hujan deres, jadi lihatnya dari dalam mobil aja, ya …

Di rumah Mbak Siti, Bram bisa lihat sapi punya ibunya Mbak Siti. Terus, diajak juga liat kambing. Adiknya Mbak Siti namanya Mbak Ganjar dan Mas Agung. Terus, kakaknya yang paling tua namanya Mas Bejo. Pulang dari situ, Bram lihat kunang-kunang. Wah, bagus deh .. Kayak bintang, tapi ada di bawah. Mas Bejo nangkapin buat Bram, banyak deh. Terus dimasukin plastik.

Dari Bantul, Bram agak rewel. Mungkin karena capek banget dan laper, karena sudah jam 18.00 ni. Terus, kami ke McDonald’s di Jenderal Sudirman. Bram makan Panas Komplit. Bapak juga terpaksa pesan Happy Meal yang ada mainannya untuk Bram. Kalo makanannya ya untuk Bapak, sambil ngomel, “Wah, dipaeko Bambam ..” Maklum, Bapak pengen makan Cak Koting atau Phuket! Hehe ..

Pulang dari McD, kami lewat Mirota. Terus Ibu bilang, “Bam, itu toko kue lo..” Kata Bram, “Bambam mau!” Jadi, kami pergi ke situ. Masuk Mirota, Bram langsung bengong. Wah .. kuenya banyak banget… Bram pilih pie buah dan langsung dihabisi. Terus, Ibu beli beberapa kue untuk oleh-oleh .. Sementara itu, kue Bram sudah habis dan minta satu kue lagi. Kayak potongan tart itu. Wah, enggak salah ni .. mosok habis dua. Hehe ..

Terus, kami pulang ke Demangan. Sampe depan rumah, Bram ngambek, enggak mau masuk. “Mau ke rumah Bambam aja ..” Weleh! Sampe lamaaaaaaaa .. Bapak Ibu bujukin Bram masuk. Pas sampe di ruang tamu, pintu langsung ditutup. Ternyata Bram bisa buka, dan langsung kabur lagi. Wah! Heboh banget deh .. padahal sudah jam 21.30-an ni…

Pas sudah kecapekan, Bram masih nangis dan diem aja pas bajunya digantiin. Terus, Bram dipangku Ibu sampe bobok di depan tv. Huuu …

Foto-foto bisa diliat di situsnya ibu.

Pagi ini, jam 03.00 pagi, Bram berangkat ke Jogja naik mobil. Kata Bapak sih, Bram baru bobok jam 12 malam. Trus, Ibu pulang kantor jam 01.30 dan siap-siap. Eh, jam 02.30 Bram bangun. Mungkin karena keberisikan, ya …

Enggak pakai mandi, langsung deh naik mobil. Kami jemput Mbah Tin dulu sebelum masuk tol Jakarta-Tangerang. Sepanjang jalan Bram bobok lagi. Bangun pas mau sampe Cirebon, karena Bapak berhenti di Pringsewu. Waktu itu sudah hampir jam 06.30 pagi. Habis sarapan (Bram makan roti sih ..), Bram ganti baju dan kami jalan lagi. Terus, Bramnya, ya .. bobok lagi dong.

 Sepanjang jalan, kalau enggak bobok, Bram iseng mainan robot. Terus makan biskuit juga dan bagi-bagi permen. Eh, minum buavita mini juga. Bram habis empat kotak.

Di sekitar Parakan, kami berhenti lagi karena mau pipis. Terus di Secang berhenti buat makan siang (eh, ini sudah jam 2 siang, bo’). Bram makan nasi, sop ayam, sama opor daging. Habis makan, Bapak tidur dulu. Akhirnya Bram main-main saja, sama Ibu, Mbak Siti, dan Mbah Tin. Oh, ya .. Bram makan Nyam-nyam rasa cokelat.

Sampai Jogja, jam 16.00, kami langsung cuci mobil otomatis terus nganter Mbah Tin ke Janturan. Kami juga ketemu sama Mbah Buyut yang masih sehat. Mbah Buyut ini umurnya 90 lebih lo … Habis itu, kami ke Demangan, rumah Yang Ti. Sampe Demangan, nurunin barang-barang dan mandi. Bram seneng banget ketemu sama Celia, Dik Tobi, dan Eci.

Terus kami langsung berangkat lagi ke rumah Tante Inna. Karena, sekarang kan midodareni. Sampe rumah Tante Inna di Jalan Kaliurang, ibadatnya sudah mau selesai. Tapi, kami masih kebagian buntut. Bram salaman sama semua orang di situ dan main sama simbah-simbahnya.

Pulang dari rumah Tante Inna masih ke Jalan Solo, nyari tas dan kalung buat Ibu. Terus ke Superindo, cari beberapa barang. Sampe rumah jam 22.00. Capek deh …

Bram rewel sedikit, minta pulang ke rumah Bram. Tapi, karena kecapekan, habis minum susu heboh sebentar terus bobok, deh ..

Jam 15.30 Ibu iseng pencet-pencet remote dan berhenti di Indosiar. Tiba-tiba .. hei! Itu kan Yang Kung! Ibu langsung heboh manggil Bapak, Bram, sama Oom Pampam yang kebetulan main di rumah.

 Yang Kung di tivi

Bram takjub di depan tivi, liat Yang Kung. Kok Yang Kung jadi romo? Kok Yang Kung-nya ditangkap polisi… Pas Ibu nelepon ke Jogja untuk ngasih tau Yang Ti (yang langsung nyetel Indosiar juga) dan ngobrol bentar sama Yang Kung (yang sedang sare trus dibangunin), Bram tambah heran lagi .. Ibu, tadi siapa? Yang Kung kan ada di tivi?

Wah .. rambut Bram udah panjang. Bram juga suka garuk-garuk kepala kalo pas hawanya panas.. Kata Bram, “Panas .. panas .. panas…” Tapi, kalo dipotong sayang juga. Soalnya, akhir bulan ini kan Oom Jompet sama Tante Inna mau mantenan. Kalo Bram-nya botak, ntar enggak lucu dong .. (Hu .. dasar Ibu egois, ya?)

Akhirnya, hari ini kami ajak Bram ke salon deket rumah.
“Ayo Bambam, potong rambut!” kata Ibu.
“Enggak mau .. Bambam kan cakep, rambutnya kayak Oom Nidji,” jawab Bram
Ealah .. Untung setelah dibujuk-bujuk, mau juga ganti baju, walaupun sambil ngamuk dan enggak mau pakai kaos yang agak bagusan. “Bambam mau pakai baju jelek aja!” kata Bram. Iya deh .. siapa takut?

Jadilah kami ke Salon Nindya. Di salon, Ibu bilang sama mas kapster, motongnya dirapiin aja. Jadi bukan pakai alat pangkas yang dua senti tiga senti itu. Bram diem aja selama digunting rambutnya. Enggak nangis, cuma kadang-kadang mengkeret karena geli. Hehe ..

Hari ini, Bapak ulangtahun. Selamat ulangtahun, ya Pak! Bram juga bangun pagi jam 06.15, tumben. Tapi, bisa ketemu sama Bapak.

Jadi ingat minggu lalu. Waktu itu, Bapak bilang sama Bram, “Bram, Ibu ulangtahun lo .. Bambam mau kasih kado apa?” Kata Bram, “Besok kalo Bambam udah kerja ya .. beli kadonya!”
Hehehe ..

Bram nyanyi Mobil Balap-nya Naif :

Tiba-tiba pak polisi
datang menghampiri ..
kutancap gas dengan maknyuss melarikan diri ..

Pas Ibu mau berangkat ke kantor, Bram main ke rumah Mbak Angel di sebelah. Enggak lama, tiba-tiba ada suara peluit yang kenceng banget! Ibu tanya sama Mpok Beben, itu siapa yang niup peluit, Bram, ya? Kata Mpok, bukan soalnya Bram main di dalam rumah sedangkan suara peluitnya ada di luar. Tapi, kok perasaan Ibu, itu Bram yang tiup ya?

Oh, ya .. soalnya peluit Bram pecah dua hari lalu. Padahal, Bram seneng banget tiup peluit. Bram suka jadi tukang parkir dan wasit sepakbola. Ibu sudah janji mau beliin, tapi kok waktunya itu lo .. Pas Ibu bisa cari, eh .. tokonya udah pada tutup karena sudah jam 10 malem .. (hihihi  … alasan aja!).

Enggak lama, Bram lari pulang diikuti Angel. Bener, ternyata Bram yang tiup peluit. Itu bener-bener peluitnya tukang parkir, jadi suaranya itu kuenceng dan bikin sakit kuping! Selama ini, peluit Bram itu peluitnya anak-anak, dari plastik dan suaranya enggak terlalu keras. Dulu belinya di salah satu FO di Bandung. 

Nah, waktu Bram sedang jongkok di sofa, Ibu tunjukin tivi yang baru nyiarin berita, “Itu apa, Bram?” Bram nengok dan langsung deh peluitnya Ibu ambil. Jahat, ya?

Tapi, abis itu Bram ngamuk. Asli ngamuk berat pas tau peluitnya enggak ada di tangan. Di situ selain Ibu, ada Mbak Angel dan Mbak Siti, dan Bram enggak tau siapa yang ambil peluitnya. Wah .. ngamuknya seru deh! Pake meronta-ronta dan teriak-teriak. Terus, Ibu ajakin aja ke ruko depan di toko mainan untuk cari peluit mainan.

Di ruko, kami keliling ke toko mainan, toko kado, Alfamart, dan Indomaret, semua enggak jual peluit. Di semua toko itu, Bram yang tanya sama salesnya, “Mbak .. ada peluit?” Hihi .. Bram digoda-godain, “Buat apa Dik? Buat jadi wasit ya?” “Bukan, buat parkir Oom..” Tapi, kami belum dapet peluit ni .. Duh!

 peluit beneran

Di mana cari peluit, ya? Ada yang tau?

Next Page »