February 2008


Pulang dari kantor Ibu, sore ini, kami ke Salsa Food City. Di sini, Bram makan nasi campur di kedai Abadi. Ibu pesen yang medium buat Bram dan reguler buat Bapak. Ternyata porsinya kecil banget, nasinya setengah. Kayaknya Bram masih belum kenyang, karena abis itu masih minta croissant di Bread Talk.

Pas hampir selesai makan, eh .. ada band di situ. Bram seneng banget karena Ibu kasih sumpit, jadi bisa ikut-ikutan main drum.

Habis makan, Bram minta main di Dolphin. Ya udah deh .. sudah lama enggak main mandi bola. Bapak sama Ibu nunggu aja di luar arena. Di sini, ketahuan ni pelitnya Bram. Soalnya, Bram kan bisa dapat satu mobil-mobilan. Eh, pas Bram main prosotan dan ada anak yang mau pake mobil-mobilan itu, langsung Bram marah-marah deh! Katanya, “Itu punya Bambam .. enggak boleh ya … Yang ini aja .. ” Bram nunjuk mainan yang sama, tapi sudah rusak.

Trus, sambil ngayuh mobilnya, Bram ke arena mandi bola. Pas mau nyemplung, Bram sibuk sendiri markir mobilnya itu. Tengok kanan kiri, ternyata ada lorong kecil di antara arena mandi bola dan tembok. Langsung deh, Bram mendorong mobilnya masuk situ. Maksudnya diumpetin biar enggak dipakai orang. Weleh! 

Sore ini, ada misa di rumah Oom Is-Tante Dinar. Misa ini dalam rangka dua tahun meninggalkan Eyang FX Sutopo, sama 10 tahun ulangtahun perkawinan Oom Is-Tante Dinar. Oh, ya .. ternyata sama sekalian berkatan rumah.

Kami berangkat jam 17.35 dari rumah, naik motor. Soalnya, aki mobil soak dan belum dibenerin. Untung aja kita naik motor lo .. Sebenernya rumah Tante Dinar sih deket, paling sekitar 12 kilometer aja dari rumah Bram, tapi harus lewat Ciledug yang macet. Sabtu sore itu, ternyata macet banget. Parah. Tapi, Bapak bisa belak belok naik motor, walau beberapa kali terbentur pas lubang. Kasian deh .. motor Shogun Ibu yang sudah tua ini tambah menderita. Hehe ..

Sampai rumah Tante Dinar, ternyata misa blom mulai. Ibu ajakin Bram masuk ke dalem, tapi Bram enggak mau. Masih malu. Maklum, jarang ketemu sodara-sodara ini sih .. Jadi, kami duduk di luar aja. Pas misa mulai, Bram kumat enggak bisa diem-nya. Jalan-jalan terus .. berisik, lagi! Pertama sih, jalan deket-deket aja, pindah-pindah dari Ibu ke Bapak. Lama-lama masuk ke ruangan, lewat-lewat depan Romo Broto (yang sedang mimpin misa), terus jalan sampe nembus ke luar lagi .. Kalau lewat orang-orang yang ikut misa, pipi Bram ditowel-towel deh .. Begitu terus .. sampe misa selesai. Ibu diemin aja, soalnya pas Ibu suruh duduk diem, malah berisik banget. Kayaknya sih, Bram laper .. Maklum, tadi sore cuma dikasih donat. Itu pun cuma setengah. Hihi ..

Habis misa, Ibu ambiln Bram makanan. Ibu ambilin nasi satu centong, mie goreng yang banyak, dan ikan goreng tepung plus sausnya. Ibu bilang, “Bram, sini duduk manis. Makan, ya ..” Dengan sukarela Bram duduk dan makan. Ternyata beneran, Bram laper berat. Makannya cepet, sambil bilang, “Ibu .. ini maknyuuuusss!” Hehe ..

Tante Agnes yang duduk di deket situ bilang, “Wah .. makannya banyak banget. Habis enggak tuh! Pantesan gendut ..” Hihi .. Bram kan enggak gendut, cuma sedikit tambun. Hehe .. “Ini kan dari kecil emang lasak .. tapi kok bisa gendut gini, ya ..,” kata Tante Agnes. Tante ini emang gemes sama Bram, soalnya kalo Bram lewat pipinya dicubit. Tante Rita juga gitu .. kata Tante Rita, pas mau meluk Bram, eh .. Bramnya malah menghindar. “Dipegang aja enggak mau ..” katanya sambil gemes. Hehehe ..

Kata Tante Anik, yang sedang hamil 7 bulan dan bayinya dah ketauan cowok, dia disuruh benci sama Bram. “Ntar biar keluarnya kayak gini ..” katanya sambil nunjuk Bram.

Habis makan besar itu, Bram juga masih ngemil mie goreng sama Mbak Sera. Terus, makan jeruk shantang yang kecil, habis enam biji. Sama makan tart ulangtahunnya Tante Dinar. Wah .. kenyang banget deh! Seneng juga karena banyak temen. Ada Dik Rara, Dik Luna, Dik Astri, Mbak Sera, Yang Tut, Yang Gogo-Yang Aik, Yang Tetet-Yang Tri – yang joget dangdut sama Bram, Oom Robert …. wis, pokoknya seneng deh.

Kami pulang dari rumah Tante Dinar jam 23.00.

Selamat ulangtahun ya Tante Dinar-Oom Is.. semoga rukun sampe kakek nenek ..

Selain Superman, siapa idola Bram?

Jelas Oom David, dkk dari Naif. Bram apal banget lagu Mobil Balap. Terus ditambah beberapa lagu dari kaset yang sama, misalnya saja Puspa Indahku (favorit Bram pas Buluh perindu .. Ku tak kan jemu-jemu tuk bersurat slalu ..) dan tentu saja, Piknik 72 (Pergi di hari minggu .. bersama pacar baru .. naik vespa keliling kota sampai binaria .. hatiku jadi gembira ..).

Selain Naif, Bram juga suka Steven and Coconut Trees. Tahu kan, apa lagu favoritnya? Yak betul .. “Welcome to My Paradise … Trus satu lagi : Kenapa Harus Takut pada Matahari.

Cita-cita Bapak sejak lama : nonton balapan di Sirkuit Sentul. Nah, hari ini kesampaian deh, cita-cita itu. Kami nonton GP2 Asia dan Speedcar. Dari rumah berangkat jam 10.30. Kesiangan, ya? Maklum aja, semua bangun kesiangan karena semalam kan harus ke gereja dulu. Ibu sudah siapin bekal buat Bram, ada makan siang (mie goreng), beberapa bungkus biskuit, camilan buah (anggur dan apel), trus minuman dan susu. Pokoknya sudah sip deh .. Bram enggak bakal kelaparan. Di jalan juga hujan ni ..

Sampai Sentul, wah.. macet banget. Karena kami belum pernah ke sini, ya Bapak bingung parkir di mana. Akhirnya nurut aja, pas nemu tempat parkir dekat Pintu I. Ternyata ….. jalannya jauh. Mana bejheg .. enggak adha ojheg .. (hehehe .. kayak Cinlau). Kami bawa ransel yang berat itu, Bapak bawa sweater juga. Untung bawa payung kecil, bukan yang gede. Gawatnya, Bapak lupa bawa kamera. Kamera ketinggalan di mobil .. huaaaaaaaaaa ..

Suara mobil balapnya sudah terdengar dari parkiran, Bram tiba-tiba panik dan minta gendong. Wah .. wah .. untung pas dibujukin suruh jalan, masih mau. Hehehe ..

Sampai tribun, kami kebelet pipis. Tapi …… semua toilet enggak ada airnya. Duh, malangnya. Bapak dan Ibu ngomel-ngomel, bandingin Sirkuit Sentul sama Sepang yang jauh banget. Lha .. masak toilet aja enggak ada, padahal kan ini di Bogor dan hujan, jadi banyak orang kebeles pipit. Barengan kami aja, banyak banget yang mau ke toilet. Akhirnya, Ibu mipisin Bram aja, karena Bram sudah kebelet banget, enggak bisa ditahan. Biarin deh, bau pesing. Salah siapa, toilet kok enggak ada airnya. Hehehe ..

Terus, setelah menerobos kerumunan (GP2 sudah hampir start), kami ketemu sama Oom Arfandi dan keluarga. Pas mulai balapan, ternyata Bram takut denger suara mobil balapnya. Wah! Selama balapan, Bram nutup kuping terus. Oom Indra ngasih Bram sumpel kuping dari gabus, tapi Bram enggak mau pake. Akhirnya, Bapak ngajak kami ke tempat duduk yang paling atas. Lumayan sih, di situ ada ruang lapang, yang bisa buat jalan-jalan.

 Sirkuit Sentul

Untungnya juga, setelah GP2 habis, ada atraksi drum band dan terjun payung. Pas acara ini, Bram seneng banget .. bisa ketawa.

Tapiiiiiiiiiiii .. pas Speedcar siap-siap, Bram mulai panik dan nutup telinga lagi. Maklum, ini mobil 6.000 cc lo .. kebayang enggak suaranya kayak apa. Lha wong mobil Bram yang 2.000 cc aja, kadang menderu-deru gitu … Baru 15 menit balapan, paling-paling dapat 6 lap deh .. Bram mulai merayu (lagi – karena tadi pas GP2 enggak mempan), “Bapak .. Bambam mau pulang aja Bapak ..” Bapak masih berusaha menenangkan sambil gendong Bram. Lama-lama, Bram berkaca-kaca sambil bilang, “Bapak .. Bambam mau pulang ..” Weleh, kasian banget. Ya udah, Bapak menyerah. Jam 16.00 kami jalan ke luar dan naik mobil.

Di jalan, Bram bobok karena kecapekan dan tegang mungkin. Tangannya panas banget karena dari tadi ditempelin ke kuping melulu. Dari Sentul, kami ke Taman Kota 2. Di sini, Bram seneng banget. Lari-lari, naik jembatan, liat kerbau, etc dan hujan-hujan. Jadi lupa deh, sama trauma mobil balap di Sentul tadi.

taman kota

Sesuai janji Bapak kemarin, siang ini kami ke Ocean Park BSD. Dari rumah sudah jam 14.30, dan di jalan sudah mau balik. “Mendung banget ni ..” kata Bapak. Bener sih, langitnya gelap. Tapi, karena Ocean Park deket sama rumah, ya kami nekat aja. Apalagi, kan udah janji sama Bram. Bapak bilang, liat tempatnya dulu deh .. berenangnya besok aja abis ke gereja.

Sampe di Ocean Park, ternyata parkiran lumayan kosong dan kayaknya sih enggak akan hujan dalam waktu satu dua jam ke depan. Akhirnya, kami masuk ke dalam. Bayarnya Rp 60.000 per orang plus deposit Rp 50.000 dan sewa ban Rp 20.000. Trus, di dalem asik banget. Bram jerat jerit kesenengan dan beberapa kali gelagepan minum air kolam di kolam ombak .. hehehe .. Kami juga naik ban keliling sungai. Wah .. seru banget, deh! Soalnya pakai lewat bawah kayak air terjun gitu .. Jadi, keminum juga tuh airnya.

ocean park

Sekitar jam 16.45 mulai deh turun gerimis. Kami masih cuek, karena cuma gerimis kecil kok .. Tapi, jam 17 lebih diki, hujannya gede banget. Wah .. udahan dulu deh main airnya .. Buru-buru ke kamar ganti.

Habis itu, kami ke bakso lapangan tembak. Bapak pesen bakso kuah. Ibu pesen bakso kuah dan nasi buat Bram. Ternyata, Bram laper berat. Nasi satu porsi dan bakso habis. Ibu cuma disisain bakso satu setengah butir tok. Bram juga ngehabisin setengah gelas jus alpukat. Mantabz!

Kemarin, kebetulan nemu strawberry segar di hypermart. Hari ini, pas buka kulkas ternyata ada sisa cokelat masak. Coba bikin fondue ah ..

nyam .. nyam ..

Eh, tapi kok cokelatnya berasa kayak kue, ya? Hehehe .. biarin deh, yang penting Bram suka.

Hari ini, Imlek, jadi Bapak Ibu libur. Ibu ada acara ke Bogor Nirwana Residence. Mereka mau meresmikan The Jungle, itu lo … semacam taman air. Jadi, hari ini, kami mau rame-rame ke sana.

Dari rumah berangkat jam 08.15 ke kantor Bapak, karena Bapak harus kerja dulu sebentar. Jam 10.15, kami baru berangkat ke Bogor. Sampe Bogor sudah jam 12.15, akhirnya berhenti dulu di food court pojok simpangan Pajajaran, karena sudah jam makannya Bram. Ibu pesenin nasi soto ayam buat Bram, tapi Bram enggak mau makan. Susah banget .. cuma dua suap .. abis itu dilepeh-lepeh. Wah, Ibu sampe sebel banget. Kata Bapak sih, tadi di kantor Bram makan roti dua biji .. Oh, pantes aja .. Keluar dari foodcourt, Ibu beli es krim homemade rasa kopyor, buat dimakan bertiga di mobil.

Terus, kami menuju Bogor Nirwana. Ternyata jalannya macet banget, sampe tempatnya sudah jam 13.00. Acara sudah selesai. Ya sudah, Ibu minta releasenya aja sama Tante Umi. Sebenernya, kami sudah bawa baju buat main air sih .. tapi liat The Jungle-nya kok penuh banget ya .. Sampe kayak cendol .. hihihi … Jadi, batal deh … Kami cuma nonton dari balik pagar saja .. Trus, Bram foto sama badut rusa .. Liat deh, mukanya antara takut dan pengen nampang ..

Trus, kami bermaksud pulang. Tapi, lebih dulu main di penangkaran rusanya Bogor Nirwana Residence. Bram enggak takut sama rusa dan mau deket-deket (Ibu yang takut .. hehe). Abis itu, main di tempat air mancur dan deket angsa-angsa. Setelah itu, baru kami pulang …

Di jalan mikir-mikir, kapan lagi beli celana renang Bram. Akhirnya mampir ke WTC. Di sini, Bram makan dulu. Ibu beli paket AW, isi sop, ayam, dan nasi buat Bram. Setelah nasi habis satu, sop habis 3/4, ayam habis 1/4, Bram ke tempat mainan yang panjat-panjat. Pertama sih, Bram enggak berani manjat, cuma main di bawah aja .. di jembatan yang goyang-goyang. Lama-lama, berani deh, manjat ke atas walopun merangkak-rangkak .. Bapak sama Ibu ketawa aja liat Bram lucu banget melawan rasa takut pada ketinggian .. Hehehe .. Tuh liat, sampe celananya basah karena terkencing-kencing. Hihihi …

manjat

Next Page »