November 2007


Mbak Ami enggak jadi datang hari ini. Janjinya besok. Jadi, Ibu berangkat ke kantor siang dan nanti Bapak usahain pulang cepat buat nemeni Bram.

Bapak bilang, Mpok Beben suka bingung kalo melarang Bram. Trik orang gila kurang mempan lagi, kayaknya. Jadi, Mpok harus cari istilah lain.

“Bambam .. jangan main air! Ada …” Belum selesai omong.

“Ada apa? Ada hantu ya Pok?” Bram sudah njawab duluan sambil tetap main air.

Wah!

Mbak Ami belum datang. Jadi, sementara Bram sama Mpok Beben di rumah. Ibu harus ke kantor karena ada rapat sampe sore. Bapak janji mau pulang sebentar, nemeni Bram. Tapi, balik ke kantor lagi.

Jadi, Ibu cepet-cepet pulang jam 17.00. Sampe rumah, Bram enggak mau keluar. Malah teriak-teriak.

“Ibu, cepet masuk!”

“Ada apa, sih?”

“Ada orang gila ..” Halah!

Ibu celingukan. “Mana orang gilanya Bambam?”

“Itu .. pak satpamnya orang gila naik motor!” Wah .. ini gara-gara Mpok Beben.

Mpok Beben memang punya kebiasaan yang tidak lazim buat Bram. Kalo sudah kewalahan melarang, Mpok pake ancaman nakut-nakutin. Pas Bram main air di belakang, Mpok bilang, “Awas tuh .. ada uler!”

Tapi, Bram cuek aja dan main air terus. Bram cuma bilang, “Mana ulernya? Di kebun binatang, ya?”

Nah, trik orang gila ini kayaknya cukup ampuh karena merupakan hal baru buat Bram. Jadi, ancaman orang gila inilah yang dipake terus sama Mpok Beben.

Mbak Ami, pulangnya jangan lama-lama dong … šŸ™‚

Hari ini Ibu cuti karena nemeni Bram di rumah. Asyik!

Pagi, Ibu masak sup dan tempe goreng buat Bram. Abis itu, masak ikan tinoransak buat Bapak dan Ibu. Bram ikutan Ibu belanja ke Pak Sayur naik motor. Duduk di depan .. wah! Seneng banget deh!

Bram juga sedang ketagihan nonton Sound of Music. Semalam, Ibu dapat filmnya. Bram seneng banget, karena film itu isinya orang nyanyi. Terus yang nyanyi adalah anak-anak kecil. Terus, banyak patungnya lagi!

Tapi, yang paling favorit adalah adegan sandiwara boneka yang ada lagunya : yoolei .. yoolei … yoolei … hi … hu … Bram sampe hapal adegan-adegannya.

PagiĀ ini panas sekali. Beberapa hari lalu, Bram belajar bikin air dingin. Ia ambil air di gelas plastik, terus dimasukin kulkas. Ntar, setelah agak lama, airnya diambil dan diminum. “Enak .. dingin!” katanya. Hari ini, Bram masukin gelasnya yang isi air di freezer. Ibu sudah bilang kalau nanti airnya akan jadi es dan enggak bisa diminum, tapi Bram ngeyel.

Nah, waktu makan siang, Bram ambil gelas yang airnya sudah jadi es itu. Terus, ia berusaha mengambil esnya, tapi ya jelas enggak bisa.

“Ibu, ambilnya pakai pisau aja ya!”

“Jangan Bambam .. pisau kan untuk masak, bukan untuk ambil es itu!”

Sebentar kemudian, Bram lari ke dispenser. Gelas esnya itu dikasih air lagi. Terus, Bram duduk manis dan mulai minum. “Hmmm.. enak! Dingin!” Halah! Lama-lama, esnya tinggal kecil deh .. dan sekalian masuk mulut.

Habis makan, Bram bobok. Bangunnya jam 16.45. Habis mandi, Ibu ajakin keluar, main di taman. Tapi, Bram enggak mau karena mau liat film kakak-kakak nyanyi aja. Wah!

Bapak dapat undangan dari Oom Senda dan Tante Hevy. Anak mereka, namanya Dik Daanish, pesta ulangtahun pertama di McDonalds Pondok Indah hari ini jam 11. Asyik!

Kata Bram, “McD yang rumahnya Badut Ronald, ya Pak ..”

“Iya!”

“Bambam mau, ke sana ..”

Terus ditanya sama Bapak, “Bambam nanti mau nyanyi, enggak?”

“Mau! Bambam mau nyanyi Welcome to My Paradise aja…”

Jadi, hari ini kami berangkat dari rumah jam 10.30, lewat Bintaro. Kayaknya sih emang deket, eh .. tapi ternyata agak macet. Biar gitu, lumayanlah .. sampe McD jam 11.30. Baru ada beberapa orang yang datang. Bram langsung main prosotan di lantai dua.

Eh, tapi ternyata mainnya keterusan. Pas acara mulai, Bram enggak mau gabung. Malah sibuk main sendiri, trus mondar-mandir dari lantai dua ke lantai satu. Enggak pake sepatu. Kakinya sampe kotor banget. Udah gitu, Bram dengan cueknya pergi ke luar dan duduk di sebelah patung Ronald. Masih enggak pake sepatu .. Weleh! Anaknya siapa sih, ini …

Sambil mondar-mandir gitu, Bram makan. Emang sih, ada sekitar 10 menit Bram bisa duduk manis dan makan. Tapi, habis itu ya jalan-jalan lagi seputar McD. Samasekali enggak mau gabung di tempat ulangtahunnya Dik Daanish sampe acaranya selesai. Wah!

Biarpun Bram enggak ikutan nyanyi ….. selamat ulangtahun ya Dik Daanish!

Mbak Ami jadinya mau manten tanggal 26 desember. Tapi, kami belum dapat ganti ni .. Kemarin Mbak Erna sudah pulang ke jogja. Jadi, Mbak Ami janji mau balik dulu, sementara belum dapat ganti temennya Bram.

Hari ini, Mbak Ami mau pulang sebentar ke Banjarnegara. Kami ngantar Mbak Ami ke Lebak Bulus. Sebenarnya, pagi-pagi Mbak Ami sudah enggak mau dianter.

“Bu, saya ke Lebak Bulus naik angkot aja .. takut enggak tega sama Bambam”

“Tapi, aku udah janji sama Bambam mau liat bis tuh Mbak .. enggak pa-pa ya ..”

“Oh .. ya udah!”

Jam 14.15 kami berangkat ke Lebak Bulus. Bram sudah tau sih, kalo Mbak Ami mau pulang kampung. Jadi, sampe Lebak Bulus, langsung cari tiket bus. Pas dapet, ternyata busnya berangkat jam 16.30. Masih lama. Bram bisa jalan-jalan liat bus yang buanyak itu sama Bapak.

Jam 15.45 busnya Mbak Ami datang. Bram udah ribut dan nunjuk-nunjuk. “Mbak Ami, itu bus-nyaaaa!” Kami rame-rame ke bus yang baru parkir itu. Habis naikkin tas Mbak Ami, Bram ikut naik ke bus dan nyoba setirnya yang besar.

Nah, waktunya kami turun, Bram langsung narik-narik tangan Mbak Ami.

“Mbak Ami, ikut Bambam aja yuk!” katanya.

Mata Mbak Ami langsung berkaca-kaca. “Bambam sun aja ya .. Tuh, ikut Bapak Ibu aja naik mobil. Mbak Ami kan mau pulang kampung…”

“Mbak Ami enggak boleh pulang kampung …,” Bram narik tangan Mbak Ami keluar dari bus.

Wah .. setelah agak lama mbujuk-bujuk, akhirnya Bram mau juga digendong Ibu keluar terminal. Tapi mukanya ditekuk abis. Udah gitu, sampe di mobil malah nangis. Katanya, “Bambam nyari Mbak Ami ..” Duh!

Terus, kami beliĀ burger Blenger. Bram makan burger dan ketawa-ketawa lagi. Habis itu, Bram naik kuda di Alfa Bintaro. Tambah seru deh, ketawanya .. Hehehe ..

Sepuluh bulan lalu, biarpun Bram belum bisa pake sandal jepit, tapi Ibu beliin sandal Mickey Mouse. Bram lebih suka pake selop daripada sandal jepit. Lagipula, pas pake sandal jepit, Bram pernah lari trus kesandung sandalnya sendiri. Hasilnya : dengkul bonyok.

Nah, tapi selop Bram sudah kekecilan. Soalnya, kaki Bram gemuk sih .. Jadinya, Mbak Ami membiasakan Bram pakai sandal jepit. Hari ini, Bram merasakan enaknya pakai sandal jepit. Mungkin karena Bram bisa merasakan jepitan yang pas, ya .. Jadi, Bram ketagihan pakai sandal jepit Mickey Mouse. Bahkan, di dalam rumahpun, Bram tetap pakai sandal jepit birunya itu. “Ibu … Bambam pake sandal jepit!” kata Bram, pamer.

Pas Ibu liat-liat, eh .. ternyata sandal jepit Mickey Mouse itu juga sudah kekecilan.

sandal jepitĀ bram

Pagi ini, Ibu ngajak Bram ke depan sama Mbak Ami. Pas mau naik motor, Bram liat di depan rumah Cicik Angle banyak burung kecil yang sedang cari makan. Bram langsung pengen tahu.

“Itu burung apa, Mbak Ami?”

“Burung gereja, Bambam ..”

“Oh! …. Gerejanya, mana?”

Next Page »