Hari ini, rencananya Bram mau masuk sekolah. Akhirnya Bapak dan Ibu memutuskan lebih baik Bram ke Tumble Tots saja. Memang sih, jauh banget. Dari rumah ada kali 10 kilometer. Tapi, menurut kami, Tumble Tots cocok buat Bram yang sedang giat beraktivitas fisik. Bram paling senang di Tumble Tots, daripada pas kami ke Montessori atau dua PG lain di deket rumah. Asyiknya lagi, Bram bisa masuk kapan saja …

Untunglah Bram bangun jam 06.10. Malah, sempet minta gendong Bapak yang belum berangkat ke kantor. Bapak berangkat jam 06.15.

Kami berangkat dari rumah jam 08.45, naik motor. Ibu, Bram, Mbak Ami. Sampe Tumble Tots, belum ada temen Bram yang datang. Ibu langsung daftar. Bram minta masuk. Akhirnya sama Mbak Ami, beberapa auntie dan uncle, Bram main-main deh di situ. Lucu lo, Bram main lompat-lompat, terus berdiri di kotak persegi dari busa, terus teletang dan nggelundung deh pakai tabung busa yang gede, sampai kakinya ke atas. Bram enggak takut, malah ketagihan.

Hari pertama sekolah ini, Bram agak teratur. Dia mau ndengerin auntie dan bergabung sama temen-temen. Enggak kayak pas free trial dulu. Habis nyanyi-nyanyi, mulai deh jumpalitan lagi. Bram juga bisa jalan di tali lo, pake pegangan kayu. Habis itu, anak-anak diberi stick dan main drum di karpet.

Terus, sesi terakhir adalah mewarnai kertas bergambar palu di ruang sebelah. Ibu enggak bisa lihat Bram dari kaca di luar. Tapi, temen-temen Bram yang di depan kok pas mewarnai tangannya diarahkan sama Mbak dan Mamanya. Waduh.. kasian banget kalo Bram juga diajarin sama Mbak Ami..

Pas auntienya bilang, “Sudah..” dan nyuruh baris, Bram langsung berdiri bawa kertasnya dan ngantri minta stiker. Terus keluar, sambil ngasih hasil mewarnainya sama Ibu. Eh, ternyata hasilnya Bram banget lo.. gambar bebek Bram enggak jelas semua warna tumplek blek di atas palu. Kata Mbak Ami, “Bambam, mewarnai apa itu?” sambil ketawa. Ibu bilang, enggak apa-apa, Mbak, yang penting karyanya sendiri.

Terus, kami pulang deh naik motor. Di jalan gerimis dan ibu cepet-cepet sambil agak ngebut sedikit. Ternyata Bram bobok. Sampai rumah, pas diangkat Bram bangun dan marah-marah. “Bambam mau kolah ajaaaaaaaaa…”, katanya. Weleh!

Posted at 09:56 pm by Bramantyo