March 2007


Mulai hari sabtu lalu, kami nyari sekolah buat Bram .. wah, rasanya kok enggak percaya ya, Bram udah 2 tahun 3 bulan. Rasanya barusan aja, Bapak Ibu bawa pulang Bram dari Asih. Eh, sekarang udah minta sekolah pakai tas Batman..

Sabtu siang, kami ke Tumble Tots di BSD. Sayangnya, Bram pas bobok di mobil, jadi enggak bisa ikutan masuk sama Ibu. Ibu liat sekilas sih, kayaknya lumayan juga. Ada banyak mainan untuk motorik kasar, ini cocok banget buat Bram. Sekolah untuk Bram (2-3 tahun) itu dari satu sampe 3 kali seminggu, jam 09.30, selama 45 menit. Perjalanannya, dari rumah sekitar 1 – 1,5 jam-lah ..  Ada jemputan (Rp 25.000) pulang balik. Biayanya : pendaftaran Rp 175.000, lifetime membership Rp 625.000, 8 x seminggu Rp 350.000. Tapi kurang sreg-nya, kenapa kok pake bahasa inggris ya? kata Bapak, “Wah, ntar Bram panggil aku Daddy lagi …” Eh, Ibu punya temen kantor, namanya Dedi lho … Hahahaha …  Mungkin Bram mau masuk free trial minggu depan.

Pagi ini, jam 08.30, Ibu, Mbak Ami, sama Bram cari sekolah lagi yang deket-deket rumah. Ni laporannya :

1. Jaya Montessori
Uang pangkal KB Rp 5.000.000, KB+TK Rp 6.000.000
Uang kegiatan Rp 550.000
Uang pengenalan lingkunan Rp 350.000
SPP Rp 250.000
Bram enggak perlu bawa apapun, cuma sangu kue dan minum aja. Bram bisa masuk mulai April, Ibu bayar term keempat yang mulai April sampai Juli. Di sini, Bram ngintip temen-temen yang sedang sekolah. Satu kelas, isi sekitar sepuluh anak, ada dua guru. Seneng sih, nyanyi dsb. Pengantarnya bahasa inggris (knapa sih, gak ada yang bahasa Indonesia, ya?). Mulai tahun ajaran baru, sekolah ini akan pindah lokasi. Lokasi yang baru, masuk kampung, tapi malah aman, enggak pinggir jalan gede dan enggak terlalu jauh dari lokasi lama. Untuk Nursery, setiap jam 09.30-11.30, senin, rabu, jumat. Free trial sekali.

2. KB/TK Tabitha
Uang SPP Rp 250.000
Uang seragam Rp 250.000
Bebas uang pangkal, tapi kasih sukarela aja, antara Rp 1.000.000 sampai Rp 3.500.00
Mainan di halaman sekolah kurang terawat, ruang kelasnya juga singup (kurang terbuka) dan Bram langsung takut sama gambar singa di dinding sekolah. Tadi Ibu ketemu sama Mrs. Lili, kepala sekolahnya. Di sini pengantarnya Bahasa Indonesia dan agama Kristen. Ini adalah sekolah milik YPK Tabitha. Bagus sih, Ibu cocok sama Bahasa Indonesia-nya dan enggak maksa anak harus belajar Inggris, Mandarin, baca, dsb. Karena kalo KB kan memang untuk main saja.. Masalahnya, masuk pagi ni .. jam 07.30-09.30, seminggu tiga kali (padahal Bram sulit bangun pagi …). Kalo oke, Bram masuk mulai Juli 2007.

3. Graha Raya School
Uang pangkal Rp 3.500.000 (Selama Maret diskon, jadi Rp 1.750.000)
Uang seragam, kegiatan, dll, jadi totalnya semua Rp 2.350.000
KB masuk setiap hari, jam 07.30 sampai 09.30. Pengantar bahasa Inggris, tapi kalau anaknya belum bisa sih, pakai bahasa Indonesia juga kok. Di sekolah ini, Bram paling betah. Dia mainan dan baca buku di perpustakaan kecil depan kantor Mrs. Indah (kepala sekolahnya). Pas Ibu ajak pulang, Bram enggak mau. Katanya, “Bram mau sekolah aja, Ibu …”. Di sini, bisa free trial tiap hari, tinggal telp saja. Bram bisa sekolah mulai 16 Juli 2007.

Jadi, sekarang tinggal Ibu dan Bapak ni, bingung mau nyekolahin Bram di mana …

Bram diajak Ibu ke tempat babe, beli buah .. Langsung deh, Bram semangat banget. Pertama, karena pakai helm baru cakil yang dibeliin Bapak kemarin. Sudah gitu, pakai sandal spongebob lagi ..Weleh, Bram gaya banget.

Di tempat Babe, Bram langsung ambil duku sambil nepuk-nepuk pahanya Babe. “Babe .. Baba minta ..”, katanya. Jadi, akhirnya Ibu beli jeruk, melon, dan duku buat Bram deh ..

Hari ini, Bram ke gereja katedral sama Bapak, Ibu, dan Mbak Ami. Pengennya sih, Bram ikutan sekolah minggu .. Eh, enggak taunya sekolah minggu di katedral sedang ke panti asuhan Bekasi.

Terus, kita ke Carrefour, beli susu Bram. Di sana, Bram minta balon dan Ibu beliin yang warna kuning. Ibu juga beli sandal Spongebob buat Bram, nomer 27. Karena sandal yang lama, no. 26, udah kekecilan tuh ..

Sampe rumah, Bram bobok dan Ibu berangkat ke kantor. Soalnya, Ibu harus bantu untuk kerjain harian. Ibu pulang sampe rumah jam 23.00. Bram ternyata belum bobok. Bram masih duduk di kursi males Bram depan tv, nonton Basket NBA sama Bapak, sambil megang balon. Kata Bapak sih, Bram enggak mau ngelepas balonnya …

Akhirnya, Ibu ngajak Bram bobok. Bram mau, tapi dengan tetep pegang balon. Abis sembahyang, Bram langsung naruh kepalanya di bantal sambil tetep pegang balon .. Sampe merem, akhirnya balonnya Ibu ambil deh ..

Pas Ibu inget-inget, ternyata, beberapa hari lalu, Bram beli balon gas. Balonnya ditaruh di deket kasur dan keliatan sama Bram pas Bram mau bobok. Paginya, balonnya sudah letoi karena gasnya abis. Kejadian gitu berulang dua kali .. Mungkin Bram enggak mau kecolongan lagi ya .. Soalnya, pagi begitu Bram nemuin balonnya letoy, Bram sedih banget. Dia bilang, “bangun balon bambam…” tapi balonnya tetep lemes.