October 2006


Lupa tepatnya kapan. Kayaknya sih sekitar dua bulan lalu. Pas kami lewat jalanan Bintaro, tiba-tiba Bram nunjuk pohon palem yang ada di separator jalur. “Tuh… pohon nanas tuh!” katanya. Bapak Ibu sudah bilang, “Itu pohon palem, bukan pohon nanas”. Tapi, Bram tetep ngeyel. “Taaaaaan! Pohon nanas tuh!”.. – bukan pohon nanas tuh!- katanya gitu. Memang sih, kalo diliat-liat, pohon palem yang kerdil persis banget sama nanas. Tubuhnya dipenuhi sisik, terus ujungnya banyak daun yang mencuat, persis nanas. Habis itu, kalau liat pohon palem, Bram cepet-cepet bilang, “Pohon nanas tu!”

Kata Yang Ti, Bram memang suka ngeyel. Ceritanya, kan, Yang Ti ikutan balik sama kita habis mudik Lebaran kemarin. Karena Mbak Yani baru akan balik tanggal 1, padahal Bapak Ibu sudah harus masuk kantor tanggal 30 oktober. Jadi, Yang Ti yang nemeni Bram selama Mbak Yani belum ada.

Nah, pas siang-siang, Yang Ti sama Bram baca Bobo Junior. Terus, ada gambar kamarnya Bobo yang detil. Ada kasur, bantal, bobo, tangga, Bram sama Yang Ti baca sama-sama. Pas giliran lampu gantung kamar Bobo, Yang Ti bilang, “Ini lampu, Bam..”. Bramnya ngeyel, “Taan. Ni wowowo…”. Yang Ti enggak tahu artinya wowowo (pas Ibu dah pulang, Yang Ti nanya Ibu. Ibu juga gak tau tuh).
“Bukan Bam. Ini lampu…”
“Taaan … ni wowowo!”
“Ini lampu…”
Terus Bram ngeliat lampu di atas kepalanya. Dia bilang sama Yang Ti,
“Ya ti .. ni lampu (nunjuk ke atas). ni … wowowo (nunjuk gambar)”

Pagi-pagi, jam 08.00 Bram ikut ke Bebeng sama Bapak, Ibu, Oom Jompet, dan Oom Jojo. Sampe Bebeng, Bram bobok, jadi Bram sama Ibu ditinggal di mobil.

Dari Bebeng, kami menyusuri jalan ke Kaliurang lewat padang golf. Suatu kali nglewatin sungai yang cethek, bening, dan ada jembatan gedenya. Kata Oom Jompet sih, di sinilah Sheila on 7 bikin sampul album mereka yang pertama. Kami berhenti di situ dan Bram diajakin Bapak nyebur ke kali. Wuih, Bram seneng banget main air…. Kami menyusuri sungai, trus Bram didudukin di riam kecil. Kapan lagi Bram main di kali ya?

Abis itu, kami makan di Boyong Kalegan. Tapi, sekarang kok tempatnya jadi kumuh, ya? Bram sibuk ngasih makan ikan. Semua makanan dimasukin ke air deh … Capek ngasih makan ikan, Bram ngajakin Bapak ke saung yang tengah, deket band, trus joget ala dangdut. Seru banget.

Hari ini ada acara pertemuan Trah dari Eyang Iyut di Klaten. Kami berangkat jam 11.00, tapi sampe Klaten, Bram malah bobok. Acaranya sampe jam 14.30. Di sini temen Bram lumayan banyak. Bram ketemu Dik Venda dan Dik Shila. Terus ada Dik Adi dan Aryo. Bram juga kena hajar Dik Fauzi yang umurnya lebih tua tapi badannya lebih kecil sama kakaknya. Tapi, Bram diem aja, nangis bentar. Bram juga makan salak, minta sama Ibu. Pas sampe bijinya, mau digigit tuh ..

Abis dari Klaten, Bram ikut Bapak Ibu ke reuni SMA di rumah Tante Erry di Gejayan. Di sini, semua orang sibuk ngobrol kecuali Bram, yang sibuk makan. Bram doyan banget semangka. Semangka ini bawaannya Tante Ana. Bram mondar mandir keluar masuk, sambil bilang, “Diiiiiii..” – Lagi! Suatu kali semangkanya Ibu tuker sama kue tart cokelat, tapi Bram masuk lagi dan minta semangka.

Malamnya, Bram cari susu ke Carrefour sama Oom Jojo. Trus, sementara Bram bobok di bangku belakang, kami keliling Jogja cari jajanan. Walah, semua tempat kok penuh banget. Akhirnya makan gudeg aja di depan Saphir.

Hari ini, jadwal Bram padat banget. Kami mau keliling sama Mbah Uti dan Oom Jompet.

Pertama-tama, kami ke tempat Mbah Buyut. Bram main sama Dik Ozi, walaupun belakangan malah berantem dan nangis-nangisan. Dik Ozi ini keponakan dari sepupunya Bapak, umurnya empat tahun, tapi badannya gede banget.

Dari sowan Mbah Buyut, kami ke rumah Mbah Ijan. Di sini ada Mbak Tiara. Tapi, Bram enggak mau main sama Mbak Tiara. Maunya malah main di luar sama make topeng. Terus, kami ke rumah Mbah Aji. Nah, Mbah Aji ini punya bebek. Bram dicemplungin ke kandang bebek terus heboh sendiri. Katanya, “Bebek, dak oyeh nanak tu .. nanak ni ja!” Kata Bram, bebeknya enggak boleh makan daun yang sudah kering dan layu, Bram nunjukin daun yang masih seger. Di rumah Mbah Aji dan Mbah Indri ini ada Mas Bayu dan Mas Yoga. Di sini, Bram pertama kali ngicipin minum Fanta sama makan wafer. Terus, Bram jalan lagi ke rumah Mbah Karyo. Abis itu, Bram balik ke tempat Yang Ti.

Malamnya, Bram sama adik-adik, Aryo, Adi, Celia, Tobi, dan Lita, main bola di Ambarrukmo Plaza. Abis mandi bola, Bram dan Celia joget-joget di area live music di lantai satu. Seru dan capek lo ..

Malam ini, kami bobok di rumah Mbah Uti.

Jam 06.45 Bram sudah bangun karena denger suara Celia. Wah, padahal Bapak Ibu masih ngantuk lo .. jadinya ya bangun deh. Terus Bram langsung makan ketupat plus opor, karena kayaknya laper. Bram doyan banget makan ketupat.

Eh, jam 08.30, udah ada anak-anak kecil yang datang buat salaman Lebaran sama Yang Kung dan Yang Ti. Jadi, kami pada heboh deh .. soalnya belum pada mandi. Udah gitu, ruang tamu blom disiapin. Kue-kue masih pada di lemari, sirup blom dibuka. Soalnya, dikira Yang Ti, Lebarannya masih besok. Karena kami semua di dapur, akhirnya Bram deh yang jadi penerima tamu. Bram seneng banget ketemu kakak-kakak yang banyak itu. Di ruang tamu, Bram heboh sendiri, senyum-senyum sambil kenalan. Trus, Yang Kung nyiapin amplop, Ibu sama Yang Ti dan tante Nina nyiapin sirup dan kue.

Sorenya, kami ke rumah Mbah Uti. Di situ ada patung kambing dan kolam. Bram seneng banget. Pulangnya, Bram bobok di motor. Capek.

Rencana Bapak sih, kami mau pergi dari rumah menuju Jogja jam 04.00. Tapi, berhubung boboknya keenakan dan Ibu harus masak makanannya Bram, akhirnya kami baru berangkat jam 07.00. Semobil isinya Bapak, Ibu, Bram, dan Mbak Yani. Kursi belakang ditata buat tempat tidur Bram sambil sepertiganya buat duduk Mbak Yani.

Bram bawa bekal lumayan banyak. Ada sop misoa untuk makan. Terus beberapa jenis roti, jeruk, dan melon. Tapi, belum lama di tol cikampek, Bram udah bobok. Maklum aja, kan bangunnya jam 05.45 ..

Selama di tol, Bapak dan Ibu telpon-telponan sama Tante Dinar yang sudah berangkat dari rumah jam 02.00. Ternyata Dik Rara, etc terjebak di pintu tol Cileunyi, gak bisa gerak. Akhirnya Bapak mutusin keluar Bandung, terus kami lewat Cijapati ke Garut, Tasikmalaya, dan keluar di Ciamis. Hasilnya : Bram muntah-muntah karena bobok pas perutnya kenyang dan jalannya belok-belok gak karuan.

Selain itu sih, Bram gak rewel blas. Pas lepas magrib, kami lewat Majenang, Karangpucung, yang jalannya belok-belok. Kalo dari depan tersorot lampu bis, Bram langsung bilang, “Oh .. tidak!” sambil ketawa. Malamnya, kami berhenti di Jatilawang dan makan di situ. Abis itu, Bram bobok deh.

Masuk Jogja jam 24.15 tapi, kami langsung ke Klaten ngedrop Mbak Yani. Abis itu, balik ke Jogja, Bapak laper, jadi makan dulu di Gejayan. Di sini Bram bangun, sampe rumah. Setelah nurun-nurunin barang dan semua siap bobok lagi (jam 03.30), Bram bingung, narik-narik tangan Ibu, “Yuk .. naik mobil aja…” Wah, apa Bram enggak bosen ya? Untunglah abis itu Bram bisa bobok lagi ..

Hari ini Bram, Bapak, dan Ibu ke gereja terus ke ITC. Kami mau cari bekal buat perjalanan panjang besok pagi. Bram mau ke Jogja. Liburan Lebaran, ni …Smile

Next Page »