September 2006


Bram ini hobinya ketawa. Coba aja, diajak becanda, kayak cilukba. Wah, dijamin Bram bakal ngakak-ngakak deh … Kalau ada Bapak atau Ibu atau berdua pas libur, kami suka gulat sama Bram. Gulatnya di kasur dan Bram bisa ngakak enggak habis-habis. Pernah tuh, pas becanda sama Ibu ngakaknya sampe keselak dan muntah-muntah. Ibu sampe kasian banget sama Bram, karena kan pasti hidungnya sakit tuh …

Sore-sore pas Oom Freddy sedang di luar, Ibu ngobrol sama Omanya Mbak Angel (Tante Nelly). Bram sama Mbak Angel dan Opa (Oom Freddy) berdiri di deket pager. Tiba-tiba Bram metik daun cemara trus dilempar ke Opa. Becanda sih .. Opa langsung mengelak, “Eeeee ..”. Taunya Bram ketawa geli. Opa seneng banget denger ketawanya Bram, jadi Bram dibikin ketawa terus. Ibu sampe takut kalo pohon cemaranya gundul loh, dicabutin sama Bram.

Hari ini, Bram bilang, “Dedek..”. Terus nepuk-nepuk dadanya sendiri. Abis itu bilang, “Dedek Baba ni … Dedek Baba …”. Weleh, Ibu sampe heran. Siapa sih yang bilang Dedek Baba. Soalnya di rumah, kami manggil Bram ini dengan nama Bambam atau Mas Bram.

Kalau Ibu bilang, “Alexander…” Bram langsung protes, “Taaaaan! Baba ni .. Baba”. Bukan, Bambam ini.. Bambam.

Atau Ibu panggil Bram, “Barney kecil Ibu …”. Bram juga sebel. “Baba ni… Baba…”.

Sekarang Ibu pengen crita soal jadwal bobok Bram. Sejak Senin kemarin, kayaknya Bram mengalami pergeseran jam tidur. Kalau biasanya, paling malam jam 20.30 Bram sudah bobok, beberapa hari ini Bram boboknya jam 21.00. Soalnya Bram pengen nungguin Bapak. Bapak kan sedang kerja di Cibitung, jadi kalau berangkat jam 5 pagi dan sampe rumah antara jam 20.30 sampai 21.00, dengan catatan kalo keluar kantor jam 18.00. Jadi, Bram pengen gulat dulu sama Bapak dan nungguin Bapak.

Akibatnya, pagi hari Bram bangun jam 08.00. Itu juga Ibu bangunin. Soalnya kalo didiemin bisa sampai jam 09.00 kali boboknya Bram ini. Abis bangun, mandi, baru Bram makan.

Udah gitu maen terus .. kalo bangunnya jam 8 pagi, Bram makan siang dulu, main lagi baru bobok siang. Biasanya sih, dari jam 2.00 sampe jam 4.30. Kalo paginya bangun pagi atau kecapekan, kadang jam 11.00 Bram sudah bobok. Nanti bangun, makan siang, terus main sampai makan malam dan bobok lagi.

Setelah bobok jam 21.00 itu, Bram enggak bangun pas tengah malam atau subuh buat minta susu. Sudah sejak 11 bulan, Bram jarang bangun malam-malam. Paling juga sudah jam 4-5, terus bobok lagi sampe jam 7. Sekarang malah jarang banget bangun subuh gitu. Adanya ya bobok terus, sampe jam 8 pagi. Bangun-bangun, biasanya Bram minta air putih.

Bram punya gaya baru kalau manggil Ibu. Kayak gini, “Babuk Baba na?” Maksudnya Ibu Bambam mana? Kalau nangis pun juga pake panggil-panggil Ibu, “Ndak nau .. Babuk …. Babuk Baba … Ndak nau!”. Padahal Ibu dan orang-orang lain enggak ngerti kok Bram nangis. Masalahnya kadang-kadang sangat sepele. Misalnya, Ibu bikinin susu 180 ml. Pas sudah habis dan kurang, Bram langsung jerit-jerit sambil nangis-nangis gitu …

Kata Mbak Yani, Bram juga suka nuker nama. Bram manggil Mbak Yani itu Mbak Was. Katanya, “Mbak Ah Baba ..” Mbak Was Bambam. Terus manggil Mbak Nur itu Mbak Yani. Soalnya, sekarang kan yang momong Bram adalah Mbak Yani dan yang ngerjain rumah tangga itu Mbak Nur. Posted at 07:24 pm by Bramantyo

Sejak Mbak Was keluar, Ibu yang masak makanan Bram. Jadi Ibu pengen cerita sedikit soal makanan Bram, ya …

Setiap hari, Ibu pusing mikirin menu makanan Bram. Masak apa ya, biar Bram enggak bosen.

Untung aja, Bram ini enggak susah makan sama sekali. Malah, ngemilnya enggak berhenti. Jadi, Ibu selalu bikin agar-agar atau puding, sama nyediain roti tawar dan buah di kulkas untuk camilan Bram. Bram suka puding cokelat (pastilah!), tapi doyan juga puding susu yang didalamnya ada buahnya.

Ada saat ketika Bram malas mengunyah. Kalau anak lain makannya diemut, Bram langsung main telen aja. Kayak sekarang ini. Kalau Ibu lihat sih, karena Bram tumbuh gigi (lagi). Jadi, mungkin gusinya sakit ya .. Solusinya, ya harus masak yang banyak kuahnya.

Dulu Mbak Was tiap hari bikinin bubur buat sarapan, karena Bram katanya enggak mau ngunyah. Sejak Mbak Was pergi, Ibu bikinin sarapan bukan bubur. Ibu bikin nasi goreng, nasi gurih dalam selimut telur, sop bihun, sop mie, makaroni daging giling, mie goreng, tumis udang tahu jepang, omelet kornet ….. apa lagi ya? Seminggu sekali kami beli bubur ayam kampung yang jualan di kompleks saban Sabtu Minggu. Awalnya, pas bagian bubur seminggu sekali ini, Bram males banget makan. Kayanya eneg, padahal Ibu enggak masak. Jadi, ya Bram cuma habis setengah, terus nyari roti. Mungkin trauma makan bubur, ya? Kalau sekarang sih, Bram oke-oke aja makan bubur, asal enggak tiap hari. Kalau pas beli bubur, menunya ditambah pake telur ayam kampung rebus.

Buat makan siang dan makan malam, Ibu sekalian masak sebelum ke kantor. Menunya kebanyakan sop, karena makanan Bram harus berkuah. Menu favorit Bram adalah misoa (makannya cepet dan banyak) dan salmon asam manis yang dimasak pake brokoli. Terus, yang kurang disukai adalah sop jagung. Selain sop, ada semur ati, sayur bayem dan lele, ayam kentang tumis saus tiram. Bram juga suka gurame.

Oh, ya … Bram suka dikasih mie sama Omanya Mbak Angel. Bram suka mie dari Oma karena pake b*bi.

Konsumsi susu Bram sampe sekarang, yang sudah pasti sih sebelum tidur siang 240 ml dan sebelum tidur malam 240 ml. Kadang-kadang Bram minta susu dua kali sebelum tidur siang. Sekarang, karena sudah bisa omong, Bram bisa bedain, minta air putih apa susu. Kalau minta air putih dikasih susu, Bram bakal enggak mau minum. Porsi minum air putih Bram banyak banget. Sampe pipisnya warnanya bening banget, kayak air putih biasa.

Bram belum dikasih teh atau sirup, paling juga jus jeruk atau jus buah lain, tanpa gula. Tapi, Bram suka juga sih minta Teh Botol pas Bapak atau Ibu minum. Sedotannya dipegang sama Bapak Ibu, jadi Bram nyedotnya enggak bisa banyak-banyak.

Hari ini, Ibu ketemuan sama temen-temen alumni kampus dulu. Terus, rencananya kami mau ke rumah Yang Aik. Akhirnya kita berangkat dari rumah jam 11.30. Di jalan Bram minum air putih dan langsung bobok dengan enak banget, sampe mangap. Boboknya sendirian di kursi belakang. Sampe tempatnya sekitar jam 0145, Bram blom bangun. Abis bangun Ibu suapin pake misoa abis banyak banget. Terus, Bram juga makan blewah dan semangka. Sudah kekenyangan, tapi masih minta semangka lagi.

Kami balik duluan jam 15.30 dan langsung ke rumah Yang Aik di Pamulang. Sampe rumah Yang Aik, Bram mandi dulu karena sudah jam 17.00. Di sana asik banget, Bram nonton Barney punya Tante Adik. Hihihi … Tante Adik sudah SMA tapi suka Barney lho. Terus, Bram enggak takut sama anjing Ndut. Padahal kata Yang Gogo, anjing Ndut ini agak gila, soalnya badannya gede banget dan manja. Jenggotan pula. Pertama sih, Bram takut karena anjingnya nggonggong dan suaranya super gede. Tapi lama-lama berani kok. Malah kita-kita yang takut, soalnya Ndut kayaknya gemes sama Bram. Pas Bapak mengamankan Ndut, malah tangan Bapak kecantol giginya Ndut, bolong deh …

Bram main sampe puas di rumah Yang Aik. Makannya pake misoa dan seneng banget. Abis makan, masih main-main. Terus sama Tante Adik, Bram dikasih Astor. Bram seneng banget, wong belum pernah makan Astor.

Kami pulang dari rumah Yang Gogo jam 20.00. Bram minum susu dan sekali lagi, tidur dengan sukses di kursi belakang. Hari ini Bram capek banget ya …

Sore ini, Bram jalan-jalan habis mandi. Di depan rumah Mbak Arni, Bram muter-muter sampe pusing. Terus dipanggil sama Mbak Arni, “Bambam .. sayang..” Terus Bram diem dan jatuh. Bibirnya nyium aspal. Hasilnya : berdarah dan biru. Luas lho birunya. Untung aja enggak sampe sariawan. Bram nangis bentar terus diem pas sudah pulang ke rumah. 

Next Page »