August 2006


Kami mau ke rumah Dik Luna. Hari ini ada undangan dari Tante Dinar, untuk ultah keempat Dik Luna. Dari rumah, kami berangkat jam 11.15, naik motor karena jalanan macet banget. Sampe rumah Tante Dinar, jam 12 kurang, tapi Bram bobok. Jadi, pas bangun agak-agak rewel gitu … Rewelnya cuma sebentar, enggak sampe 10 menit, udah heboh sama patung jerapah, kodok, dan patung binatang lain.

Pas acara tiup lilin, ternyata Dik Luna enggak mau niup. Jadi, yang niup Oom Robert. Bram sudah ribut aja di belakang, sambil teriak-teriak : Lilin! Lilin! Jadi, abis lilinnya ditiup Oom Robert, terus dinyalakan lagi, buat ditiup rame-rame sama Mbak Sera, Bram, sama satu temen lagi. Pas Bram niup, Tante Dinar langsung bilang, “Wah, kuenya basah deh Mas Bram .. hehehe …” Maklum aja, Bram kalo niup sampe nyemprot. 🙂

Di rumah Tante Dinar, Bram seneng banget ngobok-obok kolam ikan. Sayangnya ikannya tinggal satu. Ikannya dikasih makan tahu sama Bram. Bram juga suka banget makan pake bakso dan perkedel. Habisnya banyak lo .. Bram juga nyicip duren sedikit. Asyik deh …

Hari ini, kita ikutan misa hari minggu di deket kompleks. Kita datang pas Romonya sudah kotbah. Bram mau duduk sendiri, sebelah Bapak, karena Romonya jelas sekali kelihatan dari kursi Bram. Tapi, ya duduknya enggak lama. Abis itu, Bram minta turun dan jalan-jalan.

Di bagian belakang, ada anjing yang kayanya sih jinak banget. Warnanya cokelat dan tinggi. Biasalah, Bram pengen ngelus-elus. Bram terus sibuk sendiri sama anjing. Bram kasih makan anjing pake batu. Ya jelas aja, anjingnya enggak mau. Tapi, Bram nekat mau nyuapin, malah tangannya sampe ke mulut anjing segala. Terus, Bram duduk persis di sebelah anjing, jadinya lucu banget. Orang-orang yang duduk deket situ sampe pada cekikikan.

Terus, pas pulang, Bram bobok di motor. Malamnya kami ke mal, beli kado buat Dik Luna.

Setelah momong Bram hampir setahun, minggu lalu Mbak Was pulang. Sebabnya sih, ya kayaknya ada masalah pribadi. Sebenarnya Bapak Ibu masih mau Mbak Was momong sampe Lebaran, tapi karena sudah pamit ya sudahlah … Wong orang enggak mau kerja lagi kok dipaksa.

Ibu blom dapet ganti buat Bram, sementara Bram sama Mbak Yani, terus Ibu minta tolong Mpok Beben buat nyariin orang untuk bantu Mbak Yani. Ada mamanya Dewa, namanya Sopia, minta dipanggil Mbak Pia. Dari pertama Mbak Pia datang, Bram sudah takut dan enggak suka. Soalnya, Mbak Pia suka ngelarang dan suaranya galak. Jadi, kalo Mbak Pia pegang sapu, sama Bram direbut. “Dak oyeeeeeee. Mbak Ni ja!” (enggak boleh, mbak yani aja ..). Terus kalo mau nyuci juga enggak boleh. Katanya, Mbak Yani aja. Kalo Mbak Pia deket-deket Bram, juga Bram enggak mau. Sampe kalo malam, Bram ngelindur, “Dak nau …”.

Tapi, Mbak Pia ini juga enggak bisa kerja. Mbak Yani repot, malah enggak bantuin. Ya udah, akhirnya Ibu enggak terusin. Kebetulan ada tawaran dari Atin, kalo ada sodara dari Garut mau kerja. Ibu mau aja. Jadi, hari ini, datanglah Mbak Nur ke rumah. Orangnya manis, dan Bramnya mau lho main sama Mbak Nur, walopun pertamanya masih malu-malu gitu …