February 2006


Banyak orang enggak percaya kalo umur Bram baru setahun lebih dua bulan. Sekarang beratnya 13 kilogram, tingginya 82 senti. Paling sering Bram dikira udah hampir tiga tahun. Mungkin, muka Bram juga tua .. hahahaha … Makanya, kalo Bram didorong pake kereta, orang-orang kadang heran, “Sudah besar kok naik kereta”, padahal karena Bram belum lancar jalannya.

Kayak waktu di Carrefour semalem. Pas Bapak sama Ibu ngeliat sepeda, Bram minta turun dari kereta. Terus, sama Mbak Was, Bram ngeliat sepeda kecil yang banyak di situ. Malah, Bram juga nyobain sepeda-sepedanya. Tiba-tiba ada stroller yang didorong Oom, terus ada Tante dua. Bram ngejar stroller itu, terus nengok bayi di dalamnya. Ternyata, isinya anak cewek, lagi duduk manis. Biasalah, Bram ngedeketin mukanya terus colak-colek pake tangannya ke cewek itu. Eh, si Oomnya tanya, “Itu umurnya berapa, Mbak”. Kata Mbak Was, “Setahun dua bulan”. Oom itu langsung bengong karena kaget. “Lho, sama dong sama anak saya”, katanya.

Abis belanja, Bram ngamuk berat. Soalnya udah jam 9 lebih, udah waktunya bobok. Terus, Bram dipegangin Ibu, Bapak antri di kasir, Mbak Was ambil tasnya Bram. Bram meronta-ronta terus, maunya nonton tante yang lagi beresin gerai sepatu di depan Carrefour. Akhirnya Ibu ajakin ke situ. Tantenya nanya, “Itu umurnya dua tahun, ya Bu?” Ibu bilang, “14 bulan”. Eh, tantenya kaget juga. “Wah, badannya kok bongsor banget sih, saya kira dua tahun lebih”, jawab si tante.

Bapak kepengen banget ngajakin Bram jalan-jalan .. soalnya Sabtu kemarin Bapak masuk kantor. Tapi …. siang ini Bram boboknya lama banget, dengan sukarela lagi. Enggak diboncengin motor, cuma minum susu, langung blek! Bobok dari jam 9.30 sampe jam 12.30, emang sih, diselingi pipis sekali.

Sore, abis mandi, ada delman masuk kompleks. Bram heboh banget. Dia jalan sambil gandeng tangan Mbak Was, “Paaaaaaaaaak Naik!” “Paaaaaaaaaaaak Naik!” katanya. Tapi, Pak Kusir enggak denger, dia bablas aja. Sekitar 10′ kemudian, baru Pak Kusir dateng lagi ke taman. Nah, Bram langsung naik sama Celia, Mbak Was, dan Mbak Farah. Begitu duduk, Bram langsung joget2 heboh banget. Bram emang udah ngidam banget naik kuda. Sepanjang jalan dia juga nari-nari seirama kaki kuda, plus mulutnya bunyi, “Ccckk.. ccckkk..” bunyi sepatu kuda.

Nah, kami pergi abis misa jam 17.00. Maunya ke ITC, sekalian ke Carrefour belanja. Bram bobok di mobil, tapi blom maem. Sampe ITC, kita langsung ke ATM BCA. Di depan ATM ada pameran motor Suzuki. Nah, Bram maem di depan situ. Ada tante-tante sedang hamil, nonton Bram. Pertama, memang Bram selalu susssssaaaaaaaaaaaaah banget disuapin. Suapan pertama akhirnya berhasil masuk. Eh, abis itu, Bram malah minta disuapin terus, “Aaaaaaak!”, katanya. Sampe tante itu ketawa ngeliat Bram. “Tadi kayaknya susah banget makan, kok lama-lama doyan”, katanya. Terus, si Tante nanya sama Mbak Was, “Itu makannya pake apa sih?” Hari ini, menu Bram adalah semur daging giling. Cuma bumbunya simpel banget, kecap aja sama bawang bombay.

Tadi pagi, Ibu sedang mau menyusun karpet Pooh. Bram main sendiri di karpet puzzle yang belum lengkap. Tiba-tiba, tanpa disuruh, Bram berdiri sendiri, terus jalan … hihihi .. lucu banget, jalannya kayak kapal oleng.. hahaha .. Bram jalan menuju pintu. Tapi, pas kakinya nginjak lantai, Bram langsung jongkok. Akhirnya, tadi siang, Bram jadi bola. Jalan ke Ibu, trus ke Mbak Was, trus ke Tante Nina … hahaha .. lucu banget deh. Bram sudah bisa jalan sendiri, sekitar 3 meteran. Enggak digandeng loh … tapi harus di atas karpet Pooh.

Asyik .. bentar lagi, Bram bisa lari dan jalan-jalan sendiri, enggak usah digandeng, enggak usah ditetah.

Setiap pagi, Bram suka ikut Ibu belanja ke tukang sayur. Selalu, Bram naik kereta. Kalo di kereta, Bram suka heboh. Karena ribut terus, kadang dikomentari sama Mbak2 ato Tante2, “Makanya jangan di kereta terus. Udah gedhe kok masih naik kereta”. Abis itu, ceritanya pasti sama, tanya umurnya berapa. Kalo Ibu jawab, “14 bulan”, reaksinya juga pasti sama. “Wah.. kok badannya gede banget, ya. Kirain udah tiga tahun”.

Tadi pagi, malah ada tante yang terus omong, “Tapi udah bisa merangkak kan?” Oalaaaaaaah kalo merangkak sih udah dari umur 8 bulan, Bram ini jago banget. Jalan juga udah oke, cuma maunya gandeeeeeeeng terus, enggak mau jalan sendiri.

Lucunya, Bram kalo di kasur mau jalan sendiri loh! Sering tuh, Bram nyeberang dari sisi kasur satu ke sisi lainnya. Makanya, tadi siang Tante Nina usul karpet Poohnya dikeluarin lagi. Siapa tau Bram ini takut aja jalan di lantai, karena kan sering jatuhin pantat ke lantai. Jadi, Bram tau kalo jatuh itu sakit. Eh… pas karpet Pooh dikeluarin dan disusun, Bram mau lho, mondar-mandir dengan hebohnya … Hehehe .. tunggu aja Tante-tante, bentar lagi, Bram bakal jalan sendiri!

Pagi ini, Bapak dan Ibu enggak ada rencana kemana-mana, biarpun hari Minggu. Soalnya, seharian sabtu kemarin kan Ibu ke Jogja, ngelayat Eyang Topo. Jadi, hari ini main sama Bram aja deh … Tapi, ayam kampung Bram habis, jadi kami mau ke pasar beli ayam. Bram ikutan Bapak/Ibu naik motor.

Pertama, kita ke Sport Center di depan gang yang baru buka. Hari ini free of charge, jadi kolam renangnya penuuuuuuuuuuuuuuh banget, sampe kayak cendol. Hihihi …

Abis itu, kita naik motor ke pasar. Bram baru sekali ini ke pasar. Setelah pesen ayam, Bram, Bapak/Ibu jalan-jalan ke dalam pasar. Ini bukan pasar becek, karena di lantai dua banyak yang jualan baju, sepatu, dan sebagainya. Bram mau jalan, digandeng Bapak/Ibu. Malah, Bram seneng banget, mau narik-narik dagangan orang … Hehehe .. asik juga jalan2 di pasar, ya Bram .. jangan ke mal mulu, ah!

Pagi ini, akhirnya Bapak sama Ibu ngajakin Bram ke dokter. Soalnya, panas Bram enggak turun. Terus Bramnya jadi bete banget. Makannya susah, minum susu enggak mau.
Pagi-pagi kita ke Dokter Nadjib. Di sana ada ayunan dan mainan yang muter-muter. Wah, Bram seneng banget. Ketawa terus, tapi tetep enggak mau maem (menunya : roti sama susu). Pas giliran Bram, pertama ditimbang dulu. Beratnya 12,7 kilo. wah, Dokternya seneng, soalnya Bram turun beratnya. Padahal, berat Bram sebulan lalu cuma 13 kilo, dan itu kan enggak gendut. Selesai diperiksa, Bram divonis radang tenggorokan. Dikasih obat.

Pas pulang, baru sampe rumah sebentar, eh, ada Tante Dhany sama Oom Lilik dateng mampir. Tante kaget ngeliat Bram udah gede. Ya udah gede dong, Tan .. mosok kecil terus! Bram minum obatnya gampang. Abis itu Bram banyak bobok, sepanjang siang bobooooooook. Bangun, trus maem bentar, bobok lagi. Ini hari boboknya Bram

Semalam, pas Ibu pulang kantor, Mbak Was bilang kalo Bram badannya anget. Terus Bram batuk-batuk sampe muntah. Ternyata bener. Semaleman, Bram tidurnya kadang merintih dan gelisah. Tapi, kalo udah dielus-elus punggungnya, terus bobok lagi sih …

Pagi tadi, bangunnya jam 5.30. Bram enggak mau minum susu, padahal udah Ibu ajakin keluar, duduk di sofa sambil liat cicak. Tapi, Bram malah merengek, mungkin karena pusing. Badannya juga anget, 37,5 derajat Celcius.

Kami sih, menduga Bram kecapekan. Seminggu ini, Bram sedang belajar jalan, jadi dia tambah enggak bisa diem. Maunya menjelajah dan maunya ditetah, jarang mau merangkak lagi (emangnya bayi, ya?). Termasuk juga jalan di jalanan depan rumah dan di taman. Wah, kadang Mbak Was sampe ngaku kewalahan.

Seharusnya Rabu kemarin, Bram pijet ke Bu Bidan. Tapi, karena hujan, Ibu enggak berani mboncengin Bram ke bu bidan, sedangkan Bapak udah berangkat. Nah, karena keterusan, tambah Bram kebanyakan ngemil Sus Kering oleh-oleh Yang Kung dan Marie Regal, jadinya Bram agak batuk. Udah deh … badannya anget.

Pagi ini, Bram bobok satu jam. Bangun, minta gendong Ibu terus pipis di belakang. Abis itu bobok lagi satu setengah jam. Herannya Bram enggak keringetan. Padahal, biasanya bobok sebentar aja, udah kecuuuuuut banget baunya. hehehe .. Ini karena badannya demam dan enggak enak. Untung aja, makannya pinter loh! Semoga Bram cepat sembuh dan enggak usah ke dokter. Soalnya, kalo ke Dokter Najib paling dikasih antibiotik, kan? Ntar kebanyakan residu di badan Bram kan sayang…

Next Page »