December 2005


Wah .. malam ini Bram kedatangan banyak tamu. Ada Celia, Obi, Oom Jojo, Oom Ari, dan Tante Nina yang baru dateng. Bapak jemput mereka di stasiun. Sampe rumah sudah jam 20.15, tapi Bram bangun lagi, terus main. Jadi, boboknya jam 21.15 deh!

Wah .. malam ini Bram kedatangan banyak tamu. Ada Celia, Obi, Oom Jojo, Oom Ari, dan Tante Nina yang baru dateng. Bapak jemput mereka di stasiun. Sampe rumah sudah jam 20.15, tapi Bram bangun lagi, terus main. Jadi, boboknya jam 21.15 deh!

Sejak hari Natal, Bram suka gerok tenggorokannya. Kadang dia juga meler hidungnya. Sebenernya dengan dijemur sih, pasti sembuh. Tapi, belakangan ini enggak pernah ada panas. Mendung dan hujan terus. Cuma pas Natal, 25 Desember aja, ada panas. Ibu mau bawa ke dokter, ntar dikasih antibiotik. Jadi males, ah. Lagian Bram enggak rewel. Makannya banyak, susunya juga enggak berkurang. Apalagi, Bram juga enggak anget atau panas.

Kalau diperhatiin, Bram tambah gerok-gerok (kayak mau batuk gitu), sejak makan Biskuit Balita Arrowrot Rasa Keju, yang ibu beliin. Ceritanya, minggu lalu kami beli sepatu Bram. Terus, Bram heboh di toko, karena laper. Padahal Bram udah minum susu baaaaaanyak banget hari itu. Akhirnya Ibu beliin biskuit itu. Biasanya sih, dia makan Marie Regal. Tapi buat variasi, ya coba biskuit Umbi Garut Rasa Keju. Bram sih doyan banget. Sekali makan abis dua potong. Tak tahunya, malah bikin batuk.

Kemarin Ibu beli roti tawar Breadtalk, pas mau nengokin Yang Topo di rumah sakit. Makanya, hari ini Bram ngemilnya roti tawar pake keju aja. Sementara, segala macam biskuit libur dulu deh ….

Mbak Was cerita kalo tadi siang Bram nimbang di rumah Mbak Farah. Sekarang Bram beratnya 13 kilogram. Mbak Farah yang juga tambah endut, beratnya 14 kilogram. Mbak Farah mau tiga tahun besok Februari.

Mbak Angel yang susaaaaaaaah banget makan, badannya kecil banget. Cuma 12 kilogram, padahal umurnya 3,5 tahun. Tapi, Mbak Angel kuat banget lho. Kalo Mbak Angel lagi maen di rumah, trus tengkurep nggambar, dia suka dinaikin Bram,dijadiin kuda. Wah, tinggal Mbak Was sama Mbak Yani yang heboh teriak-teriak, takut Mbak Angelnya patah tulang 🙂

Bram punya beberapa buku. Dua minggu belakangan ini, Bram suka banget diceritain. Bram sering ambil satu buku, terus dikasih ke orang di deketnya, entah itu Bapak, Ibu, Mbak Was, atau Mbak Yani. Kami disuruh bacain buku. Ada buku Messy, ada Baby Animal, ada Funny Faces, dan buku Toys. Itu yang besar. Buku kecilnya ada Peek a boo in the forest, ada nursery rhymes, ada animals, dan fruits. Terus ada banyak Buncil sama buku Winnie the Pooh.

Bram hapal beberapa buku. Misalnya, sambil ngasih Nursery Rhymes dia nyanyi-nyanyi (favoritnya : Baa Baa Black Sheep). Kalo ngasih buku Fruits, mulutnya monyong sambil sssssshhh, karena ada gambar cabe. Kalo buku Baby Animals, dia bikin gerakan bebek berenang dan kucing berguling-guling.

Hari Natal. Pagi-pagi jam 05.45 Ibu sudah bangun. Jam 06.15 Ibu bangunin Bram. Abis Bram sama Bapak boboknya kompakan, enak banget … Ibu takut kesiangan sampe di gereja, terus enggak dapet tempat. Akhirnya Bram bangun, mandi, dan sarapan. Kami ke gereja naik motor. Lumayan, dapat tempat yang enak. Pulangnya, Bram tidur di jalan pas naik motor.

Pas Bram udah bangun, kita telepon Yang Kung dan Mbah Kakung di Jogja. Wah, rame banget .. lagi pada ngumpul semuaaaa! Oh ya .. dapat brownies cokelat dan keju dari Mbak Yani. Asyik. Mbak Yani juga masak gule sapi dan acar timun. Terus nggoreng emping segala. Wah, Bapak seneng banget ni.

Sorenya, Bapak, Ibu, sama Bram ke rumah Yang Gogo. Di sana ada Yang Aik, Tante Adik, dan Oom Inug. Trus ada anjing Gendut yang gedeeeeeeee banget. Suaranya kenceng, Bram sampe kaget 🙂 Pulang dari sana jam 9 malem. Sampe rumah langsung pada tidur, capek!

Selamat Natal, Bram!

Hari Kamis, ada foto di halaman depan Kompas. Foto seorang ibu sedang menggoreng sesuatu, anaknya main di dekat situ. Lalu ada keterangan foto yang intinya : Natal tanpa pohon dan kue.

Di rumah kami juga enggak ada pohon natal (karena Bapak takut Bram gemes, nubruk, terus kesetrum), enggak ada dekorasi warna-warni, juga enggak ada agenda mau masak apa.

Mbak Yani dan Mbak Was gemes banget. Mbak Yani tiap hari nanya, “Mau masak apa buat Natalan nanti”. Bapak Ibu diem aja, kesannya bingung. Mbak Was bawa brosur Carrefour yang ada gambar dekorasi natalnya. “Bu, beli ini aja, dipasang di pintu”. Tapi kami enggak pernah beli, soalnya merasa enggak perlu. Kalo Bram mau liat pohon natal, tinggal ke sebelah, ke rumah Mbak Angel. Opanya Mbak Angel masang lampu warna warni yang bagus di pohon cemara depan rumah.

Bapak dan Ibu memang enggak merasa butuh pohon natal, dekorasi, atau makanan enak pas Natal besok. Kami sudah mendapatkan hadiah natal yang istimewa banget dari Tuhan. Hadiah itu bahkan ulangtahun dua minggu pas sebelum Natal. Hadiahnya punya nama : Bramantyo 🙂

Next Page »