Setelah berpisah dari Mbak Siti, 13 April 2009, Bram jadi lebih mandiri. Misalnya saja, Bram sudah bisa mandi sendiri, makan sendiri, pokoknya apa-apa sendiri.

Nah, hari ini, Bapak beli CD player untuk Dik Katrin. Tapi, Bapak lupa beli batere untuk remotenya. Akhirnya, Bapak menyuruh Bram ke warung Tante Encik untuk beli batere. Bapak bawakan remote-nya dan uang Rp 50.000. Bram sudah berani jalan sendiri ke warung.

Misi berjalan sukses. Bram bawa batere dan uang kembalian di dalam kantung plastik. Asyik!

 

Hari ini, jam 07.30 Bram dapat adik baru. Namanya Katarina Arundhati alias Dik Katrin.

Bram seneng banget punya adik cewek. Padahal, semalam pakai adegan sinetron tuh, pas Ibu mau berangkat ke rumah sakit untuk caesar. Bram enggak mau ditinggal. Bram nangis-nangis sambil pegang tangan Ibu. “Bambam mau bobok sama Ibu aja … huaaaa ….” Hihihi. … Ibu jadi ikutan nangis deh …

Tapi, pagi-pagi jam 06.30, Bram nongol dengan suka cita di Siloam. Bram ikut mengantar Ibu ke kamar operasi. Terus, kata Yangti dan Bapak, Bram juga langsung lihat Adik Katrin waktu dibersihkan sama perawat.

Wah .. habis itu, Bram enggak sabar bawa adik pulang. Weee .. padahal masih 4 hari lagi ni di rumah sakit.

Di taman depan rumah, dibangun tenda untuk contrengan Kamis, 9 April 2009 besok. Terus, Bapak ngobrol sama Bram. Bapak tanya duluan sama Bram.
“Bam, itu tendanya untuk apa sih?”
“Untuk pemilu, Bapak …”
“Pemilu itu apa?”
“Pemilu itu, nanti Bapak pilih SBY atau Obama..”

Hihihii … sayangnya, biar TPS ada di depan rumah, Bapak sama Ibu enggak bisa ikutan milih SBY apa Obama. Soalnya, kami enggak terdaftar sebagai pemilih. Payah deh .. padahal pas Pemilu 2004 kami terdaftar lo .. Untuk pemilu sekarang, kata Hambam, yang jadi panitia, dari 150 KK di blok kami, cuma 80 KK yang terdaftar. Adapun daftar nama sisanya, entah udah pindah, udah meninggal, enggak eksis. … Aneh. Bahkan, Pak RT kami juga enggak terdaftar. Gimana, coba?­čśÇ

Belakangan ini, Bram sedang suka banget baca buku tentang bencana alam. Minggu lalu, pas ke katedral, seperti biasa Bram minta dibelikan buku. Tapi, kali ini bukan serial Franklin atau buku tentang emosi yang dipilih. Bram pilih buku yang judulnya Banjir. Buku ini menjelaskan tentang terjadinya banjir. Banyak gambarnya sih, walaupun penjelasannya mungkin agak rumit, karena pas dibacain Bram enggak begitu berminat.

Nah, Sabtu (31/1) kemarin, kami ke Gramedia di WTC Serpong yang selalu menggelar diskon sampai 70%. Saban minggu kayaknya kami ke sini, deh!­čśÇ Di Gramedia ini, Bram memilih beberapa buku, yaitu :

  • Dua buku serial Ramayana. Bram sudah punya buku pertama dan ketiga. Sekarang ia pilih buku┬ásaat Sinta diculik Rahwana. Selain itu, juga buku ketika Rama dan Lesmana sampai ke Gua Kiskendo, tempat tinggal Subali dan Sugriwa. Di sini, Rama dan Lesmana mendapat dukungan dari pasukan kera, diantaranya Hanoman dan Hanggada.
  • Satu buku tentang Gunung Berapi, ceritanya tentang meletusnya Gunung Vesuvius di Italia yang menghancurkan kota Pompeii di abad pertama dulu.

Hari Minggu malam, setelah seharian kami pergi ke Carolus dan gereja, Bram minta dibacain buku Gunung Berapi. Buku terbitan BIP Gramedia ini bagus banget, banyak gambar dan penjelasannya. Waktu Ibu bacain di depan TV, tiba-tiba di Elshinta TV ada liputan juga soal Anak Gunung Krakatau yang meletus. Jadi, perhatian kami beralih ke TV. Ini dialognya :

Bram : “Bapak, itu gunung meletus ya?”
Bapak : “Iya ..”
Bram : “Itu jauh ya .. kayak gunung yang di buku?”
Ibu : “Enggak, Bambam .. itu gunungnya di laut situ. Deket. Bambam pernah kok ke laut situ, dulu sama Mbak Ami dan Mbak Tini..”
Bram : “Deket banget, ya?”
Bapak : “Iya .. Bambam kan masuk tol, terus jalan aja sampai tolnya habis. Itu namanya Merak. Terus naik mobil lagi sebentar, sampai deh di lautnya”
Bram : “….” Diam dan terpesona liat TV.

Habis itu, jam 21.00 Bram kayaknya sudah ngantuk, jadi Bapak Ibu ajakin Bram bobok. Habis berdoa dan minum susu, Bram masih gelisah saja. Padahal, matanya sudah berat dan merah. Tapi, masih klisikan. Bram tanya, “Gunung yang meletus di TV itu jauh?” Bapak bilang, jauh kok, kan harus lewat tol. Bapak yang habis bacain buku Gunung Berapi juga godain Bram. “Kemarin Bambam beli buku di gunung..”┬á Bram bingung, “Gunung apa, Bapak?” “Gunung Agung, tapi ini nama toko, jadi enggak bisa meletus..” Hihihi ..

Akhirnya, Bram bobok jam 22.00. Ibu masih baca novel dan Bapak sudah bobok.

Jam 23.00 tiba-tiba Bram kebangun. Terus, ngajak Ibu ngobrol ngalor ngidul gak jelas. Memang waktu itu hujan sih, tapi enggak deres. Ibu tanya, apa Bambam takut hujan? Enggak, kata Bram. Terus Ibu bilang, kok Bambam enggak bobok lagi? Mau pipis? -Enggak!- Mau minum air putih? -Enggak- Tapi mata Bram kebuka terus.. Wah, tumben banget ni. Soalnya, Bram ini kalo sudah bobok biasanya kebluk banget. Enggak melek blas sampe pagi, kecuali mau pipis. Biasanya, habis pipis juga langsung ngorok lagi.

Jadi, Bram ini kenapa? Tanya Ibu. Bram diam saja, tapi terus bilang, “Ibu, itu gunungnya yang meletus tadi jauh apa deket?” Wealah .. ternyata takut sama gunung meletus to? Ibu bilangin, “Bram, itu gunung yang di TV kan meletusnya kecil, enggak kayak Gunung Vesuvius. Terus kalau meletus enggak sampai ke rumah Bambam kok .. Rumah Bambam ini enggak dekat gunung, tapi dekat sungai. Jadi enggak kena gunung meletus, tapi bisa kebanjiran..” Hehehe ..

Bram suka banget main puzzle. Ini bermula dari puzzle kiriman Tante Femi, beberapa bulan lalu (Makasih ya Tante Femi …). Tante Femi kasih puzzle dari kayu, buanyak banget .. ada 10 biji kalo enggak salah. Sebelumnya, Bram juga dapat puzzle Firaun┬ádari Jerman. Kalau ini, oleh-oleh dari Oom Agung, papanya Dik Kemal. Awalnya sih, Bram takut banget lihat gambar sampul Firaunnya .. jadi puzzle-nya Ibu simpen di lemari aja.

Puzzle kayu dari Tante Femi jadi favorit Bram. Kalau temen-temen pada main ke rumah, misalnya Mbak Angel, Mbak Farah, Aisha, Mbak Zahra, atau Prisma .. Bram langsung mengamankan puzzle yang Ibu taruh di tas Enfagrow itu. Entar kalau ada yang tanya, baru puzzlenya dikeluarin untuk main sama-sama. Karena puzzlenya banyak, jadi enggak rebutan deh ..

Nah, sejak main puzzle dari Tante Femi, Bram jadi penasaran sama puzzle Firaun. Bram minta puzzlenya dibuka saja. Akhirnya mengalahkan rasa takut pada mata Firaun, Bram buka puzzle dari Oom Agung itu. Puzzlenya kecil-kecil dan agak sulit. Jadi, kalau Bram berantakin, Ibu sama Mbak Siti yang pusing nyusunnya … Hehehe ..

Kemarin, Tante Femi kasih puzzle lagi buat Bram. Hari ini, pulang sekolah, puzzle itu langsung dibongkar sama Bram. Puzzle-nya bagus, judulnya My Busy Day. Bram sudah belajar mencari dan mengepas puzzle yang gede-gede itu, walaupun dibantu juga sih sama Ibu dan Mbak Siti. Pas sudah jadi .. wah, senengnya.

Bagus juga Bram main puzzle. Belajar sabar, belajar teliti …

Sekarang ada acara Family Day Fun di sekolah Bram. Wah, kebetulan ada Yangti juga di rumah. Jadi, Bapak dan Ibu ke kantor agak siang, nganter Bram dan Yangti ke sekolah Bram.

Acaranya jam 09.00. Sampai sekolah, Bram langsung gandeng Yangti. “Yuk .. ke sekolah Bambam…,” kata Bram. Tapi, sampai depan kelas, Bram bilang sama Ibu, “Ibu, Bambam mau pupup!” Weleh .. Ya sudah .. akhirnya Ibu antar ke WC. Ternyata nongkrongnya lumayan lama, jadi pas Bram selesai, teman-teman sudah kumpul dan suasananya rameeee banget. Langsung deh, Bram kumat. Enggak mau gabung sama teman-teman tapi lari ke sana ke mari.

Untung lama kelamaan, Bram mau juga mendekat. Lebih lagi pas ada lomba bikin puzzle sama mama. Jadi, Bram sama Ibu ndlosor di lantai, menempel puzzle. Bapak dan Yangti nonton saja. Biar enggak menang, tapi seneng lo ..

Ibu dan Yangti juga ketemu sama Bu Anna, kepala sekolah Bram. Kata Bu Anna, Bram sudah banyak banget kemajuan. Maklumlah, awal-awal sekolah kan Bram sempat susah banget. Enggak mau masuk kelas, nangis, enggak mau duduk, cuma jalan-jalan saja. “Tapi, belakangan kan sudah bisa mengikuti pelajaran di sekolah Bu …,” kata Bu Anna. Ibu bilang mungkin Bram masih terlalu kecil. Nah, Bu Anna bilang, ntar aja TK B bisa kok dua tahun, jadi pas masuk SD bener-bener sudah siap sekolah. Ya .. ya .. sip.

Setelah puzzle selesai, Bram sibuk main sama teman-teman. Bram juga makan yoghurt di dalam kelas. Ternyata di kelas, Bram duduk dekat Jason. Sebentar saja di kelas, Bram ketemu Nathan. Langsung deh, Bram histeris. Hehehe .. Terus Yangti diseret-seret sampai dekat Mamanya Nathan. Maksudnya mau dikenalin, tapi Bram diem aja .. Jadi Yangti dan Mamanya Nathan sempet bingung. Hehehe ..

Hari ini Bram ulangtahun. Umurnya pas empat tahun.

Rencananya, pagi kami mau ke gereja. Tapi, ternyata Bapak harus berangkat subuh karena ke kantor Cibitung. Tadinya, Ibu sama Yangti yang mau misa pagi, tapi batal juga karena Ibu semalam pulang hampir tengah malam dan bangun kesiangan. Lagipula, Bram masuk sekolah jam 9 pagi, jadi jam 8 sudah dijemput sama mobil jemputan.

Jadinya, malam sebelum bobok kita berdoa saja buat Bambam. Supaya Bram jadi anak dengan karakter yang baik, bisa bertanggungjawab pada Tuhan, pada dirinya sendiri, dan sesama. Supaya Bram tumbuh sehat jasmani dan rohani. Supaya Bram bisa tumbuh dan berkembang sesuai kehendak Tuhan.

Ibu juga berdoa supaya Bapak dan Ibu bisa mendampingi Bram dengan baik, sampai Bram bisa mandiri. Supaya kami selalu diberi kesabaran. Supaya kami sekeluarga selalu berbagi cinta, saling melengkapi dan rezeki yang cukup. Amin.

Doanya sederhana dan kami enggak kasih kado buat Bram. Hehehe … maaf ya Bram. Kadonya acara tiup lilin aja hari┬áSabtu, 13 Desember ya … ┬áOh, ada ding kado dari Tante Femi. Kadonya puzzle yang lucu-lucu .. Bram seneng banget. Makasih ya Tan ..

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.